Keindahan Panorama Indonesia bikin Terpesona UNESCO

0
60
Candi Borobudur (Foto: AFP PHOTO / SURYO WIBOWO)

PARIS, bisniswisata.co.id: Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO), sejak 1972 mendata tempat-tempat di dunia yang pantas menjadi warisan dunia. Artinya, lokasi atau benda tersebut harus dijaga agar bisa diwariskan kepada generasi mendatang.

Menurut situs Dan Flying Solo, Senin (29/07/2019), Indonesia memiliki kawasan indah yang menjadi warisan dunia UNESCO. Selain elok, lokasi-lokasi tersebut memiliki keunikan dan nilai sejarah yang tinggi. Empat kawasan indah di Indonesia yang menjadi perhatian sekaligus mempesona UNESCO antara lain:

#. Prambanan-Borobudur
Candi Borobudur berada di Magelang, Jawa Tengah. Candi Budha yang dibangun oleh Wangsa Syailendra itu terbilang istimewa. Selain masuk daftar warisan dunia UNESCO, situs religi ini juga masuk daftar 7 Keajaiban Dunia. UNESCO memasukkan Borobudur dan Prambanan sebagai warisan dunia pada 1991. Prambanan merupakan Candi Hindu, yang hingga kini menjadi lokasi pertujukan sendratari, yang berkisah tentang Ramayana. Uniknya, warisan dunia yang ada di kompleks Prambanan, hanya Prambanan yang merupakan Candi Hindu, sementara lainnya Candi Budha.

#. Taman Nasional Komodo
Naga hidup bukan mitos. Ia hidup liar di taman nasional yang terdiri atas tiga pulau besar: Pulau Komodo, Pulau Rinca, dan Pulau Padar serta beberapa pulau kecil. Wilayah darat taman nasional seluas 603 km2 dan wilayah keseluruhan mencapai 1.817 km2. Di sana terdapat 277 spesies hewan perpaduan fauna dari Asia dan Australia, yang terdiri dari 32 spesies mamalia, 128 spesies burung, dan 37 spesies reptilia. Bersama dengan komodo, setidaknya 25 spesies hewan darat dan burung yang dilindungi.

#. Hutan hujan Sumatera
Alam liar Sumatera merupakan rumah bagi macan tutul atau (leopard), harimau, orangutan, dan badak putih. Hutan hujan Sumatera berluas 2,5 juta hektare, yang mencakup Taman Nasional Gunung Leuser, Taman Nasional Kerinci Seblat, dan Taman Nasional Bukit Barisan Selatan.
Kantong semar dan bunga terbesar di dunia Rafflesia Arnoldi, dan bunga tertinggi Amorphophallus titanium, hidup nyaman di dalam lebatnya hutan Sumatera. Hutan ini juga rumah bagi beberapa suku yang hidup menyatu dengan alam: Suku Mentawai dan Suku Anak Dalam.

#. Situs Manusia Purba Mata Menge, Flores
Penemuan Homo Floresiensis oleh Tim gabungan Pusat Survei Geologi Badan Geologi bersama University of Wollongong Australia, menyebut terdapat kehidupan purba 700.000 tahun lalu di Cekungan So’a, Flores, Nusa Tenggara Timur. Hasil uji karbon menunjukkan fosil di Mata Menge, Kabupaten Ngada itu lebih tua dari Manusia Purba Sangiran yang hidup sekitar 700.000 tahun lalu di Pulau Jawa.

Sebelumnya Planet Ware menyebut Indonesia memberi para petualang pilihan untuk menjelajahi kuil kono, mendaki gunung api aktif, hingga menyelam di perairan yang jarang disentuh manusia.

Wisatawan bisa disuguhi wisata urban yang hiruk pikuk seperti Jakarta lalu melompat dalam kesendirian di Tana Toraja, Bali, atau menyaksikan Gunung Anak Krakatau yang tak stabil. Planet Ware mengungkap 15 tujuan wisata yang menjadi magnet dunia.

Antara lain, Pantai di Bali, Candi Borobudur Jawa Tengah, Orangutan Kalimantan, Kepulauan Gili Lombok NTB, Taman Nasional Komodo Labuan Bajo NTT, Hutan Kera Suci, Ubud Bali, Gunung Bromo Jawa Timur, Tana Toraja Sulawesi Selatan, Pulau Kalimantan, Danau Toba Sumatera Utara, Gunung Krakatau Lampung, Gunung Rinjani NTB, Pura Tanah Lot Bali, Kepulauan Banda, Sawah Jatiluwih, Bali. (NDY)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.