Kapan Perjalanan Internasional Pulih Lagi ?. Inilah yang Harus Kita Ketahui Sekarang

0
6
Paul Chares, Pendiri dan CEO Konsultan Travel The PC Agency yang berbasis di London memperlihatkan tahapan sebelum terbang dalam videonya. ( CNN)

LONDON, bisniswisata.co.id: Jumlah orang yang bepergian keluar negri  akan mulai meningkat musim semi ini dan naik lebih tinggi pada pertengahan tahun. Kalangan industri travel memprediksi, karena vaksin dan langkah-langkah keamanan berbasis risiko diluncurkan lebih luas meski  peningkatan jatuh lagi  akibat lonjakan kasus virus Corona di seluruh dunia.

Dilansir dari CNN, Paul Chares, Pendiri dan CEO Konsultan Travel The PC Agency yang berbasis di London mengatakan, “Saya sebenarnya cukup yakin bahwa mulai Mei dan seterusnya … kita semua akan berada di dunia yang jauh lebih baik”.

Vaksin dan pengujian adalah jalan ke depan, kata Charles dan pakar industri lainnya, tetapi yang mungkin sama pentingnya adalah konsistensi dan koordinasi yang lebih baik lintas batas.

“Ketika Anda tidak memiliki pendekatan global yang terkoordinasi, sangat sulit bagi industri untuk maju, terutama ketika Anda memiliki aturan permainan yang pada dasarnya berubah setiap hari,” kata Luis Felipe de Oliveira, direktur jenderal Airport Council International (ACI), organisasi yang mewakili bandara dunia.

Ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam menyelesaikan protokol pengujian yang akan memungkinkan untuk memilih keluar dari karantina dan menemukan cara untuk berbagi informasi vaksinasi dan pengujian yang lancar dan aman lintas batas.

Negara-negara memutuskan apa yang terbaik untuk mereka secara individu, melihat situasi kesehatan dan ekonomi masing-masing negara, tetapi dengan adanya kemajuan yang dibuat membuat negara-negara melihat secara lebih global pada kekuatan ekonomi yang sangat besar yaitu travel.

Berbagai organisasi internasional dan asosiasi seperti UNWTO, ICAO, ACI, WTTC, maskapai penerbangan, dan sebagainya telah berkolaborasi dalam berbagai rangkaian pedoman dan rekomendasi global yang bertujuan untuk membuat travel lebih aman, lebih mudah, dan tidak membingungkan bagi dunia konsumen yang kelaparan untuk mengubah suasana akias sudah rindu traveling.

De Oliveira dari  ACI mengatakan bahwa rebound musim panas dapat berarti lalu lintas udara internasional mencapai 50% hingga 60% dari tingkat sebelumnya di sebagian besar negara.Berikut adalah beberapa rintangan yang harus dilalui oleh para wisatawan dan industri:

Menghilangkan karantina

Persyaratan karantina wajib – dan pemindahan – “pada dasarnya mematikan proses untuk memulai kembali industri,” kata de Oliveira.

Mekanisme uji coba diperlukan untuk menghindari karantina, kata Tori Emerson Barnes, wakil presiden eksekutif urusan publik dan kebijakan di Asosiasi Travel AS, lembaga nirlaba yang telah mengadvokasi pendekatan berbasis risiko dan  sains untuk membuka kembali travel internasional. “Secara khusus butuh penghapusan karantina jika Anda memiliki protokol pengujian yang tepat.”

Sementara vaksin akan menjadi penting, de Oliveira dan nara sumber yang lainnya mengatakan industri travel benar-benar tidak dapat menunggu untuk meningkat sampai vaksinasi sepenuhnya diberikan secara global. Ini menjadikan pengujian sebagai bagian penting dari persamaan untuk travel yang lebih aman dalam waktu dekat.

Barnes menyebutkan dua sistem tingkat pengujian 72 jam sebelum keberangkatan dan sekali lagi pada saat kedatangan sebagai satu standar yang mungkin, dan dia mengutip program uji coba pengujian di Hawaii – di mana karantina 10 hari dapat dilewati di sebagian besar pulau dengan hasil tes negatif – – sebagai contoh di mana pengujian di luar karantina telah menghasilkan permintaan travel.

Dia mengakui bahwa menentukan siapa yang bertanggung jawab untuk membuat dan menerapkan protokol yang konsisten merupakan sebuah tantangan. “Pemerintah tidak selalu menginginkannya dan saya tidak tahu apakah sektor swasta harus memiliki tanggung jawab itu.”

Namun negara dan organisasi di seluruh dunia membuat kemajuan dalam mengkoordinasikan pendekatan bersama, kata Alessandra Priante, direktur regional untuk Eropa di Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO), sebuah badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Cara pengujian terkoordinasi sudah diterapkan dalam banyak kasus, dan langkah selanjutnya di tingkat global adalah menelusuri, kata Priante, “untuk memastikan bahwa kami dapat berbagi sejumlah data, karena jika tidak berbagi data, maka kami tidak benar-benar dapat memiliki semua informasi yang seharusnya kami miliki. ”

Mendapatkan vaksinasi dan membuktikannya

Beberapa dari informasi tersebut kemungkinan besar akan berkaitan dengan vaksinasi. Program vaksinasi Inggris sedang berjalan dengan baik. Negara-negara lain juga telah membuat kemajuan yang signifikan.

Kebingungan wisatawan mungkin meningkat juga, karena lebih banyak orang mulai bergerak pada musim semi dan persyaratan tambahan mulai berlaku untuk tes negatif dan bukti vaksinasi.

Australia, misalnya, baru saja mengumumkan akan mewajibkan tes PCR Covid negatif untuk semua wisatawan, dan maskapai Qantas telah menyarankan agar semua penumpang internasional segera diwajibkan untuk memiliki sertifikat vaksinasi.

“Kami memerlukan pendekatan global yang selaras untuk mengenali dan membagikan informasi vaksinasi dan pengujian secara akurat dan aman, ” kata de Oliveira.

Praktik saat ini – yang melibatkan dokumen kertas cetak dari laboratorium yang tidak dikenal dalam bahasa dan mungkin asing bagi mereka yang memeriksanya atau kumpulan database yang tidak terhubung di seluruh dunia  menjadi solusi yang kurang ideal.

Itulah mengapa ACI mendukung penggunaan aplikasi kesehatan seperti CommonPass, alat yang memungkinkan para wisatawan untuk membagikan hasil lab dan catatan vaksinasi tanpa mengungkapkan informasi kesehatan pribadi lainnya. Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) juga mengerjakan platform Travel Pass digital.

Bahkan ketika vaksin tersedia secara luas, tidak semua orang akan memakainya dan para peneliti sedang melihat apakah virus masih dapat ditularkan oleh orang yang divaksinasi. Masker, jaga jarak (social distancing),  sanitasi, dan lapisan keselamatan lainnya akan tetap menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari dan travel untuk waktu yang lama.

Travel internasional yang mulus tidak akan terjadi dalam semalam.

Ketika kita menunggu penurunan kasus virus Corona dan lebih banyak koordinasi global seputar travel lintas batas yang lebih aman dan tidak terlalu membingungkan, negara tujuan wisata dan swastanya masing-masing mencari solusinya sendiri.

Delta Air Lines sedang mencoba beberapa penerbangan bebas karantina yang teruji COVID-19 ke Belanda. Penerbangan ini menggunakan kombinasi pengujian PCR standar emas dengan pengujian antigen cepat preboarding.

De Oliveira melihat pengujian antigen yang cepat sebagai bantuan potensial dalam pemulihan industri. Meskipun dianggap kurang akurat, uji antigen juga jauh lebih cepat dan lebih murah daripada uji molekuler sebagai salah satu lapisan manajemen risiko.

Islandia dan Hongaria telah menganut konsep “paspor kekebalan”, yang memungkinkan orang masuk yang telah terinfeksi Covid-19 dan sembuh.

Travel Bubble,  perjanjian dua arah yang sangat dinantikan antara Selandia Baru dan Australia, memungkinkan orang melakukan travel bolak-balik antar negara tanpa karantina. Sayangnya seperti kebanyakan hal terkait Covid, tindakan ini dapat berubah.

“Koridor dapat berguna jika mereka konsisten, tetapi sekali lagi, mereka naik turun, dibuka dan ditutup dalam waktu singkat dan itu tidak membantu konsumen sama sekali,” kata Paul Charles, konsultan industri travel.

Tujuan hebat: Bergaul dengan orang baru

Priante dari  UNWTO berharap pasang surut segera mereda karena dunia sedang ketinggalan.”Yang paling saya sesali adalah bahwa semua pecinta pariwisata itu mempercayai hal yang tidak diketahui , pengalaman menikmati keindahan penjelajahan, bertemu seseorang yang belum pernah Anda temui sebelumnya dari budaya lain, negara lain, semuanya ditahan.

“Semuanya dipertaruhkan karena orang-orang mengatakan kepada kami ‘jangan percaya siapa pun, seberangi trotoar, pakai maskermu , jangan bergaul,’ “katanya dari rumahnya di Madrid.

Priante dan rekan-rekannya telah mengambil setiap tindakan pencegahan dan terus melakukan travel dan bekerja untuk mengatasi krisis global yang mengancam mata pencaharian di industri, dia ingin melihat lebih banyak orang bepergian dengan aman.

“Kami ingin mengembalikan semangat pariwisata ke dalam hati orang-orang. Karena pariwisata adalah tentang membangun kenangan … dan kami ingin kembali ke sana, kami ingin kembali menjadi industri kenangan indah.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.