AIRLINES NEWS

JAL Akan Rombak Penugasan 3.000 Pekerja Pada Bisnis Non-Inti.

TOKYO, bisniswisata.co.id:  Japan Airlines berencana untuk memindahkan sekitar 3.000 pekerja dari bisnis intinya ke operator anggaran dan unit nonaviasi, Nikkei telah belajar, karena prakiraan menunjukkan perjalanan bisnis berjuang untuk kembali ke tingkat sebelum pandemi.

Dilansir dari asia.nikkei.com, langkah ini akan membuat JAL lebih berporos ke arah permintaan pariwisata, yang diperkirakan akan pulih lebih cepat. Ini menandai perombakan tenaga kerja pertama JAL yang berpusat pada bisnis non-inti. 

Dari 3.000 atau lebih pekerja yang akan dipindahkan, sekitar 60% akan pergi ke unit nonaviasi seperti Jalux, yang menangani belanja bandara, e-commerce, dan asuransi.  Sisanya akan dialihkan ke bisnis budget carrier, termasuk Zipair Tokyo, yang mulai beroperasi pada 2020.

JAL memiliki sekitar 35.400 karyawan di seluruh grup pada tahun fiskal 2021. Hampir 90% dari total ini – sekitar 31.300 – bekerja di segmen maskapai penerbangan, yang tidak termasuk operasi maskapai berbiaya rendah.

JAL mengantisipasi bahwa segmen pembawa anggaran dan non-penerbangan akan memiliki sekitar 3.000 pekerja baru pada tahun fiskal 2025, dengan posisi-posisi ini akan diisi melalui penugasan kembali bersama dengan rekrutan baru.

Penumpang udara global diproyeksikan tumbuh sekitar 70% menjadi 3,8 miliar pada tahun 2022, pulih ke sekitar 80% dari tingkat pra-pandemi, menurut Asosiasi Transportasi Udara Internasional ( IATA).

 JAL melihat layanan domestiknya pulih ke sekitar 90% dari tingkat pra-pandemi pada tahun fiskal 2022, tetapi layanan internasional diperkirakan akan mencapai sedikit kurang dari 50% karena kemerosotan uang tunai dari pemesanan perjalanan bisnis. Penerbangan budgetnya justru diperkirakan pulih lebih cepat karena mereka melayani terutama wisatawan.

Sebelum pandemi, bisnis maskapai penerbangan merek JAL memperoleh sekitar 70% dari pendapatan grup sebelum bunga dan pajak.  Maskapai ini bertujuan untuk menurunkannya menjadi 55% pada tahun fiskal 2025.

Program loyalitas JAL, dengan sekitar 30 juta anggota, merupakan segmen kunci dari bisnis non-penerbangan yang telah menghasilkan pendapatan yang relatif stabil selama pandemi melalui biaya transaksi kartu kredit dan aliran lainnya.  

Perusahaan bermaksud untuk menambah lebih banyak personel di area ini untuk memudahkan anggota menggunakan reward miles melalui belanja online dan layanan keuangan, dan untuk memperluas operasi e-commerce.

Maskapai pesaing ANA Holdings juga merampingkan bisnis maskapai penerbangan merek ANA, dengan rencana untuk memangkas jumlah karyawan di bidang ini sebesar 9.000 dari akhir tahun fiskal 2020 menjadi sekitar 29.000 pada akhir tahun fiskal 2025. 

Selain pengurangan, itu akan mengurangi tenaga kerja  melalui program baru yang diluncurkan tahun fiskal ini untuk memungkinkan transfer ke perusahaan grup.

Maskapai besar AS dan Eropa memberhentikan personel setelah COVID-19 mengganggu perjalanan.  Sekarang, ketika ekonomi kembali normal, mereka menghadapi kekurangan awak kabin dan darat yang serius.  

Setelah memberhentikan sekitar 10.000 pekerja, British Airways berencana untuk mempekerjakan 6.000 pada tahun fiskal 2022, tetapi lebih banyak penerbangannya ditunda atau dibatalkan sekarang karena perekrutan tidak dapat mengikuti pemulihan permintaan.

JAL dan ANA bergerak untuk menugaskan kembali pekerja alih-alih membiarkan mereka pergi, sehingga mereka dapat menangani dengan lebih baik perubahan tajam dalam permintaan atau kekurangan personel di masa mendatang.  

Reassignment juga menjadi lebih mudah karena semakin banyak karyawan yang mendapatkan pengalaman di berbagai bidang melalui mutasi ke perusahaan luar selama masa pandemi.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)