Inggris Tetapkan Kerangka Kerja Untuk Buka Kembali Perjalanan Internasional.

0
31
Tower Bridge dibuka pada tahun 1894 adalah salah satu landmark paling terkenal di London.

LONDON, bisniswisata.co.id: Sebuah kerangka kerja untuk memetakan perjalanan internasional yang aman telah ditetapkan oleh Sekretaris Transportasi, Grant Shapps di London.

Global Travel Taskforce menetapkan pendekatan untuk memulai kembali perjalanan internasional dengan aman.  Rekomendasi termasuk peluncuran sistem lampu lalu lintas baru dan ‘daftar pantauan hijau’, dan pengenalan sertifikasi perjalanan.

Dilansir dari Travel Biz News, sistem lampu lalu lintas, yang akan mengkategorikan negara berdasarkan risiko di samping pembatasan yang diperlukan untuk perjalanan, akan disiapkan untuk melindungi publik dan peluncuran vaksin dari varian COVID-19 internasional.

Laporan tersebut, yang diproduksi oleh Global Travel Taskforce, menunjukkan bagaimana perjalanan internasional dapat dilanjutkan paling cepat mulai 17 Mei 2021, dengan cara yang dapat diakses dan terjangkau.  

Ini termasuk penghapusan formulir izin bepergian – yang berarti penumpang tidak perlu lagi membuktikan bahwa mereka memiliki alasan yang sah untuk meninggalkan negara itu.

Inggris Raya adalah pemimpin global dalam pengurutan genom, yang dalam kasus positif memungkinkan identifikasi varian yang menjadi perhatian.

Risiko yang ditimbulkan oleh varian ini tetap signifikan, dan pembatasan untuk penumpang yang masuk, seperti karantina terkelola selama 10 hari, karantina rumah, dan pengujian ketat akan tetap berlaku – tetapi akan berlaku untuk orang yang berbeda bergantung pada apakah tujuan yang dikunjungi dikategorikan sebagai ‘  hijau ‘,’ kuning ‘atau’ merah ‘.

Pendatang hijau perlu mengikuti tes pra-keberangkatan serta tes polymerase chain reaction (PCR) pada atau sebelum hari ke-2 kedatangan mereka kembali ke Inggris – tetapi tidak perlu karantina saat kembali (kecuali mereka menerima hasil positif  ) atau mengambil tes tambahan, mengurangi separuh biaya tes sekembalinya mereka dari liburan

Kedatangan Amber perlu karantina untuk jangka waktu 10 hari dan mengikuti tes pra-keberangkatan, dan tes PCR pada hari ke 2 dan ke 8 dengan opsi Test to Release pada hari ke 5 untuk mengakhiri isolasi mandiri lebih awal

 Kedatangan berwarna merah akan tunduk pada batasan yang saat ini berlaku untuk negara-negara ‘daftar merah’ yang mencakup masa inap 10 hari di hotel karantina terkelola, pengujian pra-keberangkatan, dan pengujian PCR pada hari ke-2 dan ke-8.

Pengujian tetap menjadi bagian penting dalam melindungi kesehatan masyarakat karena pembatasan mulai mereda – dengan semua kedatangan yang tidak terkecuali diharuskan memesan tes sebelum keberangkatan, hari ke-2 dan ke-8 sebelum bepergian.

Menurut rilis yang dikeluarkan oleh Department for Transport dan Grant Shapps MP, kedatangan yang bepergian dari negara ‘daftar merah’ harus memesan paket karantina sebelum keberangkatan, dan kedatangan dari negara ‘kuning’ dan ‘hijau’ akan diminta untuk memesan paket uji sebelum bepergian  dari salah satu daftar penyedia yang disetujui pemerintah.

 “Perjalanan internasional sangat penting – ini meningkatkan bisnis dan menopang ekonomi Inggris – tetapi lebih dari itu, ini menyatukan orang, menghubungkan keluarga yang terpisah, dan memungkinkan kita menjelajahi cakrawala baru.  

“Kerangka kerja yang diumumkan akan membantu kami membuka kembali perjalanan dengan aman dan berkelanjutan, memastikan kami melindungi pencapaian yang telah kami peroleh dengan susah payah saat peluncuran vaksin, dan menawarkan ketenangan pikiran bagi penumpang dan industri saat kami mulai melakukan perjalanan ke luar negeri sekali lagi, ”  kata Sekretaris Transportasi, Grant Shapps.

Untuk memberikan kepastian lebih kepada penumpang saat bepergian, ‘daftar pantauan hijau’ akan diperkenalkan untuk membantu mengidentifikasi negara yang paling berisiko berpindah dari ‘hijau’ ke ‘kuning’. Daftar pantauan akan memberikan jaminan lebih besar bagi mereka yang ingin bepergian ke luar negeri.

 Untuk memastikan perbatasan Inggris tetap aman dan efisien ketika arus penumpang meningkat, pemerintah juga telah mengumumkan rencana untuk mendigitalkan formulir pencari lokasi penumpang, mengintegrasikannya ke dalam sistem perbatasan Inggris dan memungkinkan pemeriksaan dilakukan di gerbang elektronik pada musim gugur 2021.

Guna lebih meningkatkan kepercayaan konsumen, Otoritas Penerbangan Sipil (CAA) akan diberikan kewenangan penegakan tambahan untuk menindak maskapai yang telah melanggar hak konsumen – dengan konsultasi khusus tentang cara menggunakan alat tambahan untuk menegakkan hak konsumen yang diharapkan akhir tahun ini.

 Piagam COVID-19 juga akan diperkenalkan mulai 17 Mei 2021, yang dengan jelas menetapkan apa yang dibutuhkan penumpang dan apa hak-hak mereka sementara langkah-langkah masih berlaku.

 Negara-negara larangan perjalanan daftar merah termasuk – Angola, Argentina, Bangladesh, Bolivia, Botswana, Brasil, Burundi, Tanjung Verde, Chili, Kolombia, Republik Demokratik Kongo, Ekuador, Eswatini, Ethiopia, Guyana Prancis, Guyana.

Begitu pula Kenya, Lesotho, Malawi,  Mozambik, Namibia, Oman, Pakistan, Panama, Paraguay, Peru, Filipina, Qatar, Rwanda, Seychelles, Somalia, Afrika Selatan., Suriname, Tanzania, Uni Emirat Arab (UEA), Uruguay, Venezuela, Zambia, dan Zimbabwe.

Siapa pun yang pernah berada di atau melalui salah satu negara ini dalam 10 hari sebelumnya akan ditolak masuk ke Inggris, tetapi tidak akan berlaku untuk warga negara Inggris atau Irlandia, atau siapa pun yang memiliki hak tinggal di Inggris Raya.  Dia harus melakukan karantina di hotel yang disetujui pemerintah selama 10 hari. 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.