Global Bussiness Travel Association (GBTA) Tatap 2025 Pemulihan Perjalanan Bisnis

0
8
Perjalanan bisnis baru pulih 2025 ( Foto: Unsplash.com/ Anete Lūsiņa)

NEW JERSEY, AS, bisniswisata.co.id: Indeks Perjalanan Bisnis tahunan Global Bussiness Travel Association (GBTA) telah mematok 2025 sebagai tahun volume perjalanan bisnis global yang akan melampaui puncak US$1,4 triliun dari 2019.

Setelah ditumbangkan oleh pandemi COVID -19 pada tahun 2020, yang menurut studi tersebut memperkirakan penurunan volume bisnis global sebesar 51,5 persen dibandingkan sebelumnya. tahun. 

Itu 10 kali lebih buruk daripada kerugian perjalanan bisnis yang terjadi setelah 9/11 atau resesi hebat pada tahun 2008. GBTA bermitra dengan Rockport Analytics untuk membuat laporan.

Dilansir dari Businesstravelnews.com, Direktur riset GBTA Chris Ely mengatakan 2021 akan terus menjadi “tahun kelangsungan hidup” untuk industri perjalanan bisnis, tetapi pemulihan menjelang paruh tahun ini akan memberikan dorongan yang signifikan. 

Studi tersebut memproyeksikan pertumbuhan 21 persen dalam volume perjalanan bisnis global pada 2021, diikuti oleh pertumbuhan sekitar 38 persen pada 2022, yang akan melontarkan pengeluaran perjalanan bisnis global menjadi US$1,2 triliun, tetapi masih belum pulih sepenuhnya.

“Itu pertumbuhan yang besar lagi. Perjalanan bisnis adalah komponen kunci ekonomi, sehingga bisnis mencari untuk menggali diri mereka sendiri dan mengejar klien baru, saat itulah perjalanan bisnis dimulai.” kata Chris Ely tentang proyeksi 2022.

Studi tersebut memperkirakan bisnis akan memprioritaskan penjualan perjalanan selama periode pemulihan awal pada 2021, diikuti oleh layanan perjalanan dan perbaikan ke pelanggan yang ada. 

Pertemuan internal, menurut penelitian, akan diprioritaskan daripada konferensi eksternal, acara dan pameran dagang, sementara perjalanan untuk pelatihan karyawan dan pertemuan pemasok akan menjadi kurang penting, terutama jika diberikan alternatif virtual.

Ely menggarisbawahi bahwa “perjalanan bisnis adalah komponen kunci ekonomi, tetapi itu bukan penggerak pertama dalam pemulihan. Pemerintah memompa uang ke dalam perekonomian mereka,” katanya. 

Jenis stimulus yang dikombinasikan dengan distribusi vaksin yang efektif dan program inokulasi harus dilakukan terlebih dahulu, menurut penelitian, dan pasar yang menguasai elemen-elemen tersebut akan memulihkan volume perjalanan bisnis lebih cepat. Laporan tersebut menunjuk ke China dan pasar Asia-Pasifik lainnya sebagai model.

Terlepas dari tantangan tersebut, direktur eksekutif sementara GBTA, Dave Hilfman mengatakan dia optimis tentang pemulihan industri secara penuh. “Kami telah melihat perjalanan domestik di China pulih hampir sepenuhnya. Kami dapat memperoleh hasil serupa saat kami melewati tahun ini,” katanya.

Perjalanan internasional, kata Hilfman, akan memakan waktu lebih lama. Kami membutuhkan vaksin dan pengujian COVID standar untuk membantu membuka perbatasan. Saya suka berorientasi pada tindakan, tetapi saat ini kami harus memiliki kesabaran saat vaksin diluncurkan dan kami mulai mengendalikan virus, tambahnya.

Analisis Regional

Laporan GBTA menganalisis pasar global dengan delapan faktor untuk memandu proyeksi hingga 2024: ukuran ekonomi; daratan, populasi dan penyebaran bisnis; campuran industri; teknologi dan produktivitas perjalanan bisnis; dominasi ekspor; lokasi fisik; infrastruktur; kebijakan peraturan lingkungan, pajak, keamanan dan kesehatan. 

Berdasarkan wilayah global, studi tersebut memproyeksikan hal-hal berikut:

Asia Pacific

Sebagai perbandingan, Asia-Pasifik mengalami penurunan perjalanan bisnis yang lebih sedikit pada tahun 2020 dibandingkan sebagian besar kawasan lain, turun 44 persen versus 60 persen penurunan di Amerika Utara dan 58 persen penurunan di Eropa Barat.

Para peneliti juga mencatat bahwa kawasan itu akan mengalami pemulihan yang lebih cepat. Infeksi awal di China, diikuti oleh penguncian yang kuat, mempercepat pemulihan yang relatif cepat dari tingkat infeksi COVID pada kuartal kedua. 

Studi tersebut memperkirakan perjalanan bisnis tahun 2020 di China menurun hingga 38 persen, didukung oleh permintaan domestik yang kuat secara historis di negara itu, yang sebagian besar pulih pada kuartal keempat. 

“Pasar yang paling terpukul di kawasan ini akan mencakup pasar yang bergantung pada perjalanan bisnis internasional seperti Singapura yang turun 82 persen pada 2020. Perjalanan bisnis di Hong Kong, juga anjlok 84 persen pada 2020.” tulis para peneliti

Eropa

Eropa Barat: Para peneliti memproyeksikan perjalanan bisnis ke Eropa Barat turun 58 persen dari level 2019 sebesar  US$ 335 miliar. Wilayah ini terpukul oleh pandemi dan terus berjuang dengan varian virus baru serta perselisihan mengenai distribusi vaksin, yang muncul dalam seminggu terakhir. 

Faktor lain yang membebani pengeluaran perjalanan bisnis di Eropa Barat adalah ketergantungan banyak perusahaan dan negara pada perjalanan intra-regional dan aktivitas ekonomi. Berbagai pembatasan dan kebijakan negara sejak awal pandemi membuat sangat sulit bagi para pelancong untuk mengikutinya. tulis para peneliti. 

Meskipun tidak dikutip dalam laporan, Brexit telah memperkenalkan lebih banyak kerumitan untuk perjalanan bisnis ke dan dari Inggris Raya, termasuk persyaratan dokumentasi yang dapat menghalangi perjalanan bisnis yang seharusnya dapat pulih dengan cepat.

Eropa Berkembang: Penulis penelitian memisahkan Eropa menjadi dua segmen. ‘Emerging Europe’, yang mencakup negara-negara seperti Rumania, Rusia, Polandia, Turki, dan Ukraina, mengalami penurunan perjalanan bisnis sebesar 48 persen pada tahun 2020 menjadi $ 29,7 miliar, pulih kembali ke puncak 2019 sebesar $ 57,2 miliar pada tahun 2024.

Amerika Latin

Volume perjalanan bisnis di Amerika Latin sudah berjuang menghadapi pandemi, turun menjadi US$ 50 miliar pada 2019. Krisis politik di Venezuela dan resesi yang sedang berlangsung di Argentina dan Ekuador diperparah dengan kemunculan awal COVID -19 di Brasil pada Februari 2020 yang melemahkan kinerja perjalanan bisnis di wilayah tersebut.

Namun, perjalanan bisnis domestik yang kuat serta pembatasan perjalanan yang lebih sedikit di wilayah tersebut, secara keseluruhan, menghemat beberapa perjalanan bisnis. Volume turun 45 persen dibandingkan dengan 51,5 persen secara global. 

Para peneliti memperkirakan pendorong serupa akan membantu kawasan itu memulihkan volume perjalanan bisnis pada tingkat pertumbuhan rata-rata 1,4 persen per tahun hingga 2024, sedikit lebih cepat dari perkiraan laju global -0,4 persen.

Timur Tengah & Afrika

Wilayah Timur Tengah & Afrika memiliki angka pertumbuhan perjalanan bisnis yang kuat memasuki tahun 2020. Wilayah ini mengalami pertumbuhan 7 persen pada tahun 2018. 

Pertumbuhan tambahan 2,6 persen pada tahun 2019 menjadikan total pengeluaran perjalanan bisnis untuk wilayah tersebut pada $ 27 juta. Menurut laporan GBTA, penurunan perjalanan bisnis tahun 2020 di kawasan ini tidak separah pasar lain, sebagian besar didorong oleh tingkat kasus COVID -19 yang lebih rendah dibandingkan dengan Amerika Utara dan Eropa.

Peneliti juga mengutip lebih sedikit perjalanan bisnis diskresioner misalnya perjalanan bisnis yang terjadi terkait langsung dengan operasi bisnis. Mengingat faktor-faktor tersebut, para peneliti memperkirakan wilayah MEA pulih rata-rata tahunan 4,3 persen antara 2019 hingga 2024, mengungguli semua wilayah lainnya. 

Laporan terbaru tentang varian CIVID -19 yang sangat menular di Afrika Selatan, pasar perjalanan bisnis utama di kawasan itu, dapat menghambat laju pemulihan tersebut.

Amerika Utara

Menurut laporan GBTA, pengeluaran perjalanan bisnis di Amerika Utara mencapai hampir  US$ 347 miliar pada 2019, dengan Amerika Serikat menyumbang lebih dari 90 persen dari pengeluaran itu. Namun, AS terpukul parah oleh pandemi, dan kasus serta rawat inap terus meningkat hingga tahun 2021. 

Hubungan perdagangan internasional yang tegang, terutama dengan China, telah menghambat pertumbuhan perjalanan bisnis di pasar tersebut. Para peneliti memperkirakan perjalanan bisnis di Amerika Utara akan mengalami penurunan paling tajam di dunia pada tahun 2020, dan khususnya AS, di mana laporan tersebut memperkirakan penurunan 61 persen untuk tahun 2020. 

Kanada, kata para peneliti, akan melihat perjalanan bisnis turun 51 persen dan Meksiko relatif sederhana 44 persen menurun. Laporan tersebut menyebut peran pemerintah dan perubahan administrasi di AS sebagai katalisator untuk pemulihan perjalanan bisnis di sana, mengutip kemungkinan pemerintahan Biden.

“Untuk memimpin kebijakan perdagangan dan imigrasi yang jauh lebih liberal” dan harapan untuk strategi keselamatan publik yang kohesif. itu akan mencakup kampanye vaksin terkoordinasi di seluruh AS dan Amerika Utara.”

Para peneliti harus mendaki bukit yang sulit untuk menilai kerusakan tahun 2020 dan volume proyek untuk tahun 2021 dan seterusnya. Asosiasi tersebut menunda rilis studi tersebut karena volatilitas di lingkungan perjalanan, dan laporan tersebut menggunakan data dari banyak sumber tambahan untuk memvalidasi tren dan proyeksi, kata Chris Ely kepada Businesstravelnews.com (BTN) 

‘Aturan’ perjalanan — jika Anda ingin menyebutnya begitu — berubah setiap hari. Jika Anda melihat X terkait dengan COVID, seminggu kemudian berbeda,kata Ely.

“Pemerintah berebut untuk [memahami pemulihan ekonomi] dan merencanakan arah, dan karena itu berubah begitu cepat, Anda harus bertanya seberapa baik info yang Anda peroleh. Kabar baiknya adalah kami memiliki lebih banyak sumber data tahun ini daripada sebelumnya Kami mendapat masukan tambahan tentang perjalanan dan pemesanan korporat dalam skala global “

Bussiness Travel Index ( BTI)  2019, yang dirilis pada Juli sebelum konvensi GBTA di Chicago, memproyeksikan pertumbuhan yang melambat untuk segmen tersebut, tetapi memperkirakan total pengeluaran perjalanan global mencapai  US$ 1,51 triliun pada tahun 2020. 

Pandemi  COVID -19 membalikkan keberuntungan untuk seluruh industri perjalanan. Laporan saat ini mematok pengeluaran perjalanan bisnis global 2020 sebesar  US$ 694 miliar.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.