Cathay Pacific akan Memotong 8.500 Pekerjaan dan Tutup Operator Cathay Dragon  

0
32

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Cathay Pacific Airways Ltd Hong Kong mengatakan pada hari Rabu akan memangkas 5.900 pekerjaan dan mengakhiri merek regional Cathay Dragon.

Bergabung dengan rekan-rekan dalam memangkas biaya karena bergulat dengan penurunan permintaan karena pandemi virus korona.

Maskapai ini juga akan mengupayakan perubahan ketentuan dalam kontraknya dengan awak kabin dan pilot sebagai bagian dari restrukturisasi yang akan menelan biaya HK $ 2,2 miliar ($ 283,9 juta).

Secara keseluruhan,  itu akan memangkas 8.500 posisi, atau 24% dari jumlah karyawan normalnya, tetapi itu termasuk 2.600 peran yang saat ini tidak terisi karena inisiatif pengurangan biaya, kata Cathay.

“Tindakan yang kami umumkan hari ini, betapapun tidak menyenangkannya, mutlak diperlukan untuk membawa uang tunai turun ke tingkat yang lebih berkelanjutan,” kata Patrick Healy, Ketua Cathay kepada wartawan seperti dilansir dari Skift

Saham Cathay melonjak hampir 7% pada awal perdagangan dan 3% lebih tinggi pada pukul 0545 GMT, dengan pialang Jefferies mengatakan pengumuman tersebut menghapus kelebihan utama pada saham.

Singapore Airlines Ltd dan Qantas Airways Ltd Australia telah mengumumkan pemotongan gaji besar yang serupa, karena Asosiasi Transportasi Udara Internasional memperkirakan lalu lintas penumpang tidak akan pulih hingga 2024.

Cathay, yang telah menyimpan sekitar 40% armadanya di luar Hong Kong, mengatakan pada hari Senin pihaknya berencana untuk mengoperasikan kurang dari 50% dari kapasitas pra-pandemi pada tahun 2021.

Setelah menerima paket penyelamatan HK$ 5 miliar yang dipimpin oleh pemerintah Hong Kong pada bulan Juni, mereka telah melakukan tinjauan strategis.

Maskapai tersebut mengatakan mengeluarkan uang tunai sebesar HK $ 1,5 miliar hingga HK$ 2 miliar per bulan dan restrukturisasi tersebut akan membendung arus keluar sebesar HK$ 500 juta sebulan pada tahun 2021, dengan pemotongan gaji eksekutif terus berlanjut sepanjang tahun depan.

Analis BOCOM International Luya You mengatakan dia mengharapkan wawasan yang lebih strategis dari maskapai penerbangan tentang rencana armada dan jaringan rute sebagai bagian dari restrukturisasi.

“Seandainya mereka mengungkapkan lebih banyak tentang perencanaan armada untuk 2021-22, kami akan mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang pandangan mereka,” katanya.

Cathay akan menunda pengiriman 21 jet Boeing Co 777-9 untuk pesanan setelah tahun 2025, kata Healy.

Keputusan untuk mengakhiri merek regional Cathay Dragon sejalan dengan langkah pra-pandemi saingannya Singapore Airlines untuk memasukkan merek regional Silkair ke dalam merek utamanya.

Cathay Dragon, yang dulu dikenal sebagai Dragonair, mengoperasikan sebagian besar penerbangan grup tersebut ke dan dari daratan China dan telah dilanda penurunan permintaan sebelum pandemi karena protes anti-pemerintah yang meluas di Hong Kong yang menghalangi para pelancong dari daratan.

Rencana untuk menggabungkan Cathay Dragon ke dalam merek utama Cathay awal tahun ini mendapat hambatan dari regulator penerbangan China karena pelanggaran selama protes pro-demokrasi tahun lalu, dua sumber mengatakan kepada Reuters pada bulan Mei.

Cathay mengatakan maskapai akan segera berhenti beroperasi dan akan meminta persetujuan peraturan untuk membatalkan sebagian besar rute Cathay Dragon di Cathay Pacific dan maskapai berbiaya rendah HK Express.

Healy mengatakan akan ada “penghematan besar” dari penggabungan armada pesawat Cathay Dragon dengan armada jarak jauh Cathay Pacific dan fokus pada pemasaran satu merek premium.

Dalam jangka pendek, penutupan merek Cathay Dragon akan mengakibatkan tidak dapat membawa kargo ke Fuzhou, Guangzhou, Kuala Lumpur dan Fukuoka.

Begitupula hanya akan mengirim kargo khusus ke Xiamen, Chengdu, dan Hanoi, katanya kepada pelanggan kargo.  dalam memo, menunjukkan rute terputus untuk saat ini.

Seperti Singapore Airlines, Cathay tidak memiliki pasar domestik untuk menahannya dari jatuhnya perjalanan internasional karena penutupan perbatasan.

Pada bulan September, jumlah penumpang Cathay turun 98,1% dibandingkan dengan tahun sebelumnya, meskipun pengangkutan kargo turun 36,6% lebih kecil.

Saham Cathay telah jatuh 41% sejak awal Januari. Daftar saham maskapai ini didominasi oleh Swire Pacific Ltd, Air China Ltd, Qatar Airways dan pemerintah Hong Kong, dengan hanya 12% free float.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.