Bagaimana Agrowisata Bisa Menguntungkan Masyarakat Pedesaan

0
25
Memanen hasil pertanian sekaligus mencicipi kuliner setempat adslah salah satu kegiatsn agrowisata. ( Foto: Monital al)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Industri pariwisata telah meningkat sejak tiga dekade terakhir. Pendorong utama tren ini adalah globalisasi, yang membuat perbatasan menjadi lebih keropos dan mengurangi hambatan dalam perjalanan domestik yang memudahkan pergerakan orang. 

Sejalan dengan itu, perjalanan udara, kereta api dan jalan raya juga menjadi lebih terjangkau, bahkan ketika pendapatan yang dapat disisihkan dari orang-orang di negara maju dan berkembang adalah mendorong mereka untuk bepergian sebagai moda rekreasi. 

Faktor-faktor ini telah membantu industri mencatat tingkat pertumbuhan kuat yang telah bertahan meskipun terjadi beberapa krisis ekonomi global dan lokal dalam beberapa periode waktu.

Namun, industri juga menghadapi tantangan akibat kelelahan konsumen. Sebagian besar wisatawan tidak lagi puas dengan jalan-jalan dan menikmati tempat-tempat wisata utama di kota-kota besar.

Hasilnya, jalan baru dan khusus untuk pariwisata telah dieksplorasi dan sebagian besar telah berkembang, yang mengarah pada diversifikasi dalam industri pariwisata.

Pariwisata pedesaan telah muncul sebagai ceruk yang dulu memberikan pengalaman unik bagi para pelancong, dan segmen yang paling dicari dalam ceruk ini adalah agrowisata.

Lebih jauh, agrowisata menguntungkan komunitas lokal dalam berbagai cara, yang menyebabkan negara berkembang mengadopsi agrowisata dengan penuh semangat dan berinvestasi besar-besaran dalam riset pasar agrowisata.

Dilansir dari Travel Daily News, Agrowisata berbeda dengan pariwisata pedesaan karena secara khusus menargetkan aspek pertanian dari tujuan wisata pedesaan, sedangkan pariwisata pedesaan mencakup aspek budaya dan sosial kehidupan pedesaan seperti seni, warisan, musik, dan masakan lokal dari desa atau wilayah tertentu. 

Hasilnya, pasar agrowisata telah mampu tumbuh menjadi pasar yang mandiri dan berkelanjutan yang bertumpu pada kekuatan industri agrowisata. 

Hal ini dimungkinkan karena pendapatan agrowisata dihasilkan secara terpisah meskipun terdapat saling ketergantungan yang kuat antara industri pedesaan dan agrowisata. 

Hal ini telah membantu ekonomi pedesaan dalam berbagai cara, yang menjadi sangat signifikan mengingat variabel-variabel yang menjadi sasaran ekonomi pedesaan; ini termasuk ketergantungan pada pola cuaca, faktor pasar yang mempengaruhi harga hasil pertanian, perubahan pola tanam yang tidak terduga karena perubahan iklim dan pemanasan global, dll.

Manfaat yang paling nyata dari beberapa manfaat agrowisata adalah dalam bentuk pendapatan agrowisata langsung, yang membantu petani tanaman dan hortikultura dengan memberikan tambahan sumber pendapatan. 

Pendapatan ini telah menjadi penting bagi masyarakat pedesaan yang telah berinvestasi dalam agrowisata dalam beberapa tahun terakhir karena telah membantu mereka melakukan perlindungan nilai terhadap pasar hasil pertanian tradisional, di mana mereka sering kali dipaksa untuk menjual produk mereka dengan harga yang ditentukan pasar yang tidak dapat mereka kendalikan. 

Selain itu, perusahaan agrowisata tertentu juga telah mampu muncul sebagai merek khusus yang kini bersaing dengan perusahaan pengolahan makanan yang sudah mapan. Perusahaan semacam itu memiliki keunggulan dalam hal kandungan bahan kimia yang berkurang dan produk mereka ramah lingkungan.

Manfaat Agrowisata

Manfaat agrowisata utama lainnya datang dalam bentuk penciptaan lapangan kerja lokal melalui perusahaan agrowisata dan menciptakan rantai pasokan yang tahan lama dalam masyarakat lokal. 

Pertanian adalah pekerjaan musiman dengan menabur dan memanen menjadi periode padat karya. Akibatnya, sebagian besar orang yang berkecimpung di bidang pertanian juga menjadi buruh migran di kota-kota besar.

Tren ini terutama berlaku untuk negara-negara berkembang di Asia, Afrika dan Amerika Latin. Dalam banyak kasus, pendapatan yang diperoleh melalui status petani sebagai buruh migran telah menjadi tumpuan mata pencaharian masyarakat pedesaan. 

Namun, hal ini juga menyebabkan ketegangan infrastruktur dan sosial di banyak negara berkembang karena menampung semakin banyak pekerja migran menimbulkan banyak masalah. 

Akibatnya, lapangan kerja lokal yang dihasilkan dari agrowisata dapat bermanfaat bagi penduduk lokal serta negara pada umumnya dengan mengurangi pergeseran perkotaan.

Dengan kemajuan teknologi dalam beberapa tahun terakhir, pekerjaan pedesaan telah menjadi tantangan utama di beberapa negara karena kebutuhan tenaga kerja agraria per areal telah berkurang karena meningkatnya penggabungan mesin. 

Masalah ini akut di negara-negara berkembang yang mengalami pertumbuhan penduduk pedesaan yang konsisten. Solusi logis untuk masalah ini adalah pengembangan keterampilan dan pengalihan tenaga kerja.

Namun, hambatan utama untuk solusi ini adalah kurangnya akses ke pendidikan berkualitas. Keterbatasan ini tidak hanya dalam hal infrastruktur sekolah atau ketersediaan guru, tetapi juga muncul karena terbatasnya keterpaparan yang tersedia bagi anak-anak pedesaan.

Industri agrowisata memiliki potensi untuk meningkatkan skenario ini dalam kedua parameter ini, pertama dengan menyediakan bantuan finansial yang diperlukan untuk membangun infrastruktur pendidikan yang diperlukan dan meningkatkan kemampuan instruktur.

Ke dua dengan memberikan paparan langsung kepada anak-anak terhadap budaya, orang, dan sistem kepercayaan yang berbeda. dan cara hidup. Kemampuan industri agrowisata untuk meningkatkan kohesi sosial di komunitas pedesaan adalah manfaat tersembunyi lainnya. 

Hal ini karena telah dipahami dengan baik bahwa pendapatan agrowisata dapat sangat ditingkatkan ketika berbagai orang di desa atau komunitas bekerja sama dalam industri pariwisata pedesaan secara keseluruhan. 

Kecenderungan untuk menyatukan orang ini dapat membantu menjembatani perpecahan yang sering ditemukan dalam komunitas multi-etnis, multi-agama dan multi-budaya dan mengurangi permusuhan yang melekat. 

Selain itu, pemberdayaan perempuan juga merupakan bidang yang memetik keuntungan dari pariwisata pedesaan dan agrowisata karena perempuan seringkali menjadi garda depan dalam kegiatan pedesaan. 

Secara tradisional, perempuan tidak dapat menggunakan ini untuk keuntungan mereka karena ekonomi pedesaan bergantung pada interaksi masyarakat di luar desa mereka. Namun, dengan pergerakan ekonomi yang datang dari dalam desa, perempuan mendapat keuntungan bekerja dari zona nyamannya.

Kesimpulan: Perlu Perluasan agrowisata segera.

Manfaat agrowisata membuka beberapa pemandangan baru bagi masyarakat pedesaan. Industri agrowisata juga membantu negara-negara berkembang meningkatkan profil ekonomi daerah pedesaan yang secara tradisional bergantung pada pertanian saja dan karenanya bergantung pada elemen-elemen di luar kendali. 

Selain itu, hal ini juga membantu negara-negara ini mengendalikan tonjolan perkotaan yang menodai infrastruktur, selain meningkatkan kualitas pendidikan dan pada akhirnya membantu diversifikasi tenaga kerja. 

Sementara itu, dapat dikatakan hampir pasti bahwa pariwisata sebagai suatu industri akan tumbuh bersama dengan semua sub segmennya. Akibatnya, adopsi agrowisata yang berkembang oleh lebih banyak negara dan komunitas pedesaan tidak dapat dihindari.

 Selain itu, fragmentasi lebih lanjut dari industri agrowisata juga mungkin terjadi; Hal ini telah diamati dalam bentuk tren yang berkembang seperti agrowisata pertanian, di mana wisatawan mengunjungi perkebunan yang menanam anggur, rempah-rempah dan tanaman komersial lainnya, dan agrowisata peternakan, di mana hewan ternak menjadi daya tarik utama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.