HALAL INTERNATIONAL

Ayo ke wisata Halal kita berangkat

Ada potensi untuk menggunakan AI untuk menyusun rencana perjalanan khusus bagi wisatawan Muslim. (Foto: Adobe Stock/Ibenk.88)

Inovasi adalah kunci untuk membuka potensi penuh industri halal.

SINGAPURA, bisniswisata.co.id: Peran penting inovasi dalam memenuhi meningkatnya permintaan akan produk dan layanan halal dibahas pada Halal In Travel – Global Summit 2024 (HITGS 2024) baru-baru ini di Singapura.

Pada sesi “Mendorong Inovasi dalam Industri Halal: Tantangan dan Peluang dalam Mengembangkan Ekosistem untuk Pertumbuhan,” para panelis menyoroti perlunya ekosistem yang kuat untuk pertumbuhan industri, menekankan kemajuan teknologi dan mengatasi tantangan unik di sektor ini.

Teknologi, digitalisasi, dan AI

Teknologi digital menawarkan peluang luas bagi sektor pariwisata dan perhotelan ramah Muslim.  Nizran Noordin, direktur jenderal Islamic Tourism Center (ITC), menyatakan, “Strategi e-commerce dan pemasaran digital dapat secara signifikan meningkatkan visibilitas dan aksesibilitas produk dan layanan halal, khususnya di kalangan konsumen muda yang paham teknologi.”

Dilansir dari travelweekly-asia.com, dia menambahkan bahwa teknologi juga dapat mengatasi kesenjangan struktural dan kurangnya standar kualitas dalam produk dan layanan halal. 

Dengan mengeksplorasi solusi teknologi, seperti fintech dan aplikasi halal, industri ini dapat menciptakan ruang pariwisata halal yang lebih efisien dan berkelanjutan.

“Subjek AI menjadi referensi selama konferensi, dan ada potensi untuk menggunakan AI untuk menyusun rencana perjalanan yang dapat dipesan khusus bagi wisatawan Muslim agar dapat bepergian dengan mudah.” kata Noordin lebih lanjut.

Memanfaatkan penelitian dan pengembangan

Penelitian mendorong inovasi dan meningkatkan kualitas layanan.  Salah satu hambatan utama terhadap perluasan pasar halal adalah kurangnya standar yang diterima secara universal.  

Mengutip sertifikasi halal sebagai contoh, Dino Selimovic, penasihat senior Menteri Luar Negeri Bosnia dan Herzegovina mengatakan hal ini dapat dengan mudah diatasi dengan menggunakan teknologi yang dapat memperkuat sertifikasi halal melalui ketertelusuran dan keaslian dalam rantai pasokan halal.

“Kita juga dapat melihat kolaborasi antara berbagai pemangku kepentingan, termasuk lembaga pemerintah dan sektor swasta untuk memimpin penelitian dan inisiatif yang dapat memperluas pasar pariwisata halal.

Wisatawan saat ini menginginkan pengalaman yang mendalam.  Di Bosnia, misalnya, penelitian dapat memandu pengembangan praktik pariwisata yang dapat membantu pelestarian warisan budaya dan memastikan bahwa pertumbuhan pariwisata tidak mengorbankan lingkungan.

Mendukung start-up dan pengusaha

Akses terhadap pendanaan dan investasi adalah kunci untuk mendorong ide-ide inovatif.  Dengan menerapkan peraturan yang mendukung dan memberikan insentif bagi bisnis halal, pemerintah dapat merangsang pertumbuhan dan menarik ide dan inovasi baru.

Noordin mencontohkan Seminar Kewirausahaan dan Kepemimpinan Pariwisata Islam (ITELS) ITC sebagai contohnya.  “ITELS memfasilitasi hubungan antara bisnis atau individu lokal yang bertujuan untuk memperluas kehadiran mereka di sektor ramah Muslim dan perhotelan serta organisasi yang memberikan bantuan keuangan atau dukungan lainnya.”

Selama ITELS, bank, badan pemerintah seperti Malaysia Digital Economy Corporation (MDEC), dan entitas lainnya diundang untuk mempresentasikan program mereka yang dirancang untuk membantu wirausahawan menerapkan ide-ide inovatif mereka.  

Kementerian Pariwisata, Seni dan Budaya Malaysia (MOTAC) juga menawarkan hibah dan bantuan keuangan melalui agen pemasaran pariwisatanya, Tourism Malaysia.

 “Inisiatif ini memberikan contoh bagaimana pendanaan dapat diakses oleh bisnis lokal di sektor Halal,” simpul Noordin.

HITGS 2024 edisi ke-4 juga menampilkan rilis laporan Mastercard-Crescentrating Global Muslim Travel Index (GMTI) 2024 yang menunjukkan bahwa Malaysia mempertahankan posisi teratasnya sebagai tujuan utama wisatawan Musim.

 

Hilda Ansariah Sabri

Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers dan Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat (2018-2023)