HOSPITALITY HOTEL INTERNATIONAL

Airbnb Perkenalkan Cara Baru Pesan Masa Inap Lebih Lama Jelang Perjalanan Musim Panas

Brian Chesky, salah satu pendiri dan CEO Airbnb ( Video: CNN)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Airbnb pada hari Rabu mengumumkan cara baru untuk mencari dan memesan rumah di platform sebagai tanggapan atas maraknya pekerjaan jarak jauh dan jumlah pelanggan yang memilih masa inap lebih lama.

Dilansir dari cnn.com , fitur-fitur baru ini mencakup kemampuan untuk membagi perjalanan antara dua rumah dengan lebih mudah ketika pilihan untuk tinggal lebih lama terbatas dan alat pencarian yang menampilkan properti melalui kategori tertentu, seperti apakah rumah menawarkan “ruang kreatif”,  koki dapur atau kolam renang.

Fitur-fitur tersebut diresmikan pada acara utama perusahaan menjelang musim perjalanan musim panas yang sangat penting. “Cara orang bepergian telah berubah selamanya,” kata Brian Chesky, salah satu pendiri dan CEO Airbnb

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan sebelum acara tersebut. Chesky menyebut fitur-fitur baru tersebut sebagai “perubahan terbesar pada Airbnb dalam satu dekade.”

Pembaruan datang ketika Airbnb baru-baru ini melaporkan bisnis sedang booming lagi setelah dihancurkan oleh pukulan pandemi ke industri perjalanan. Dalam laporan pendapatan terbarunya, Airbnb membukukan pendapatan kuartalan sebesar US$1,5miliar, naik 70% dari periode yang sama tahun lalu.

Cara baru Airbnb untuk mencari, dijuluki Kategori Airbnb, memungkinkan pengguna mencari tempat menginap menggunakan 56 kategori berdasarkan gaya rumah — termasuk opsi untuk rumah mungil dan yurt — serta lokasi dan kedekatan dengan aktivitas perjalanan.

Chesky mengatakan cara baru untuk mencari ini muncul setelah orang menjadi “lebih fleksibel tentang tempat tinggal dan bekerja,” sebuah tren yang juga dianut Airbnb dengan mengizinkan karyawannya “tinggal dan bekerja di mana saja.”

Perusahaan juga mengumumkan perlindungan perjalanan yang didukung untuk para tamu, yang akan disertakan secara gratis dengan setiap pemesanan. Dijuluki AirCover, perlindungan menawarkan akomodasi serupa atau pengembalian uang kepada pengguna jika pemesanan mereka dibatalkan, jika mereka tidak dapat check-in ke rumah, atau jika tempat tersebut tidak seperti yang diiklankan.

Selain itu, perusahaan mengatakan pelanggan akan mendapatkan akses ke jalur keamanan 24 jam jika mereka merasa tidak aman selama menginap.

Pembaruan datang setelah perusahaan sebelumnya mengumumkan “langkah-langkah anti-partai yang ketat” menjelang liburan musim panas, menandai upaya terbarunya untuk menindak orang-orang yang ingin menggunakan platformnya untuk menampung orang-orang yang tidak berwenang.

Chesky pertama kali mengumumkan larangan perusahaan untuk dijadikan tempat “rumah pesta” pada 2019, setelah lima orang ditembak dan dibunuh di pesta Halloween di rumah sewaan Airbnb di Orinda, California.

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)