HOSPITALITY INTERNATIONAL NEWS

9 Alokasi Utama  Anggaran Malaysia 2023 Untuk Perhatian Para Pemimpin Bisnislpo

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Sebelum Malaysia membubarkan parlemennya pada pekan lalu, pemerintah telah mengalokasikan RM372,3 miliar untuk Anggaran 2023. Menurut beberapa laporan media termasuk Reuters, ini lebih rendah dari perkiraan RM385,3 miliar tetapi masih meningkat dari RM332 miliar untuk Anggaran 2022 dan RM322 miliar untuk Anggaran 2021. Anggaran 2023 dipandu oleh 3R – Responsif, Responsible  dan Reformis.

Menteri Keuangan Tengku Zafrul Aziz dalam sambutannya mengatakan tingkat pertumbuhan ekonomi Malaysia tahun ini diperkirakan moderat, antara 4% hingga 5%.

Dia juga memprediksi momentum pertumbuhan ekonomi masih akan berlanjut lebih kuat untuk kuartal III tahun ini.  Secara keseluruhan, perekonomian negara diperkirakan tumbuh lebih baik dari proyeksi Maret lalu antara 5,2% hingga 6,3%.

Berdasarkan indikator ekonomi yang mendukung tren pertumbuhan tersebut, Tengku Zafrul mengatakan pemerintah merevisi proyeksi PDB 2022 menjadi antara 6,5% hingga 7%.

Anggaran 2023 mungkin memiliki jumlah yang dialokasikan lebih tinggi dibandingkan dengan dua tahun terakhir.  Tapi apa artinya ini bagi komunitas bisnis?

1. Mendukung barang produksi lokal

Pemerintah mengalokasikan RM59 juta untuk meningkatkan upaya digitalisasi dan otomatisasi, termasuk promosi kegiatan eCommerce di bawah MATRADE, MARA, dan MDEC.  Ini juga mengalokasikan RM10 juta untuk kampanye Beli Barang Buatan Malaysia untuk mendorong pembelian barang-barang produksi lokal.

Pada saat yang sama, pemerintah juga menyisihkan RM15 juta untuk memberdayakan pengusaha waralaba di bawah Program Pengembangan Kapasitas Vendor 2.0 dan Hibah Penelitian dan Komersialisasi Vendor 2.0.

2. Mendanai industri kreatif lokal

Pemerintah telah mengalokasikan RM102 juta untuk Dana Konten Digital untuk memasarkan produk seniman dan mendorong produksi karya kreatif dan baru.  Pada saat yang sama, pemerintah menawarkan RM50 juta untuk Dana Produksi Film Nasional untuk mendorong industri kreatif lokal.  Untuk mendukung pelaku industri dalam menciptakan konten kreatif berkualitas tinggi, kontribusi untuk Komunitas Film Nasional dan Dana Pengembangan Film di bawah FINAS akan dipotong pajak.

Malaysia juga akan membebaskan bea masuk dan pajak penjualan untuk peralatan studio dan produksi film.  Untuk terus menampilkan kekayaan seni dan budaya bangsa, pemerintah juga meningkatkan program seni, budaya dan warisan di tingkat akar rumput dengan mengalokasikan RM25 juta.

3. Pemulihan pariwisata

Sekitar RM1 miliar akan dialokasikan untuk pemulihan pariwisata, termasuk rehabilitasi hotel, pembaruan kota, dan konservasi warisan.  Lebih khusus lagi, RM200 juta akan disisihkan untuk promosi dan pemasaran.  Secara khusus, pemerintah berencana untuk fokus pada wisatawan bernilai tinggi dari segmen pasar khusus seperti ekowisata, golf dan olahraga scuba dan konvensi internasional.

Dalam hal ekowisata, RM10 juta akan disisihkan melalui usaha patungan dengan jaringan operator ekowisata.  Ini akan digunakan untuk meningkatkan daya tarik wisata di Gua Kelam, Perlis;  pionir upaya pengelolaan sampah berkelanjutan di Pulau Perhentian, Terengganu;  dan mengintensifkan kegiatan di Taman Pertanian Jubilee Sultan Ahmad Shah Perak di Kuantan, Pahang.

Untuk mendorong keluarga Malaysia melakukan perjalanan ke tujuan pilihan mereka di dalam negeri, pemerintah telah mengalokasikan RM25 juta untuk memberikan insentif kepada masyarakat dalam bentuk diskon, voucher dan potongan harga untuk akomodasi, paket wisata, kerajinan tangan dan karya seni hingga RM100 .

Sebanyak RM90 juta juga akan diberikan dalam bentuk hibah pendamping untuk program-program seperti Dana Promosi Pariwisata Malaysia.  Pada Juli tahun ini, Malaysia memiliki 3,2 juta kedatangan turis, menghasilkan pendapatan RM9,4 miliar.  Pada tahun 2023, pemerintah mengincar kedatangan lebih dari 15 juta wisatawan dengan nilai pendapatan RM47,6 miliar.

Batas pendanaan untuk Penjana Tourism Financing akan meningkat dari RM300,000 menjadi RM500,000.  Pembebasan pajak 100% juga diberikan atas pendapatan wajib bagi operator tur yang membawa setidaknya 200 turis asing per tahun atau menangani setidaknya 400 turis lokal.

Pada saat yang sama, pemerintah juga telah mengalokasikan RM10 juta untuk ThinkCity, sebuah organisasi dampak yang berfokus pada penasihat kebijakan perkotaan, proyek perkotaan dan pembangunan usaha, untuk meregenerasi pusat kota Kuala Lumpur.  Untuk menjadikan Malaysia sebagai tujuan wisata kesehatan utama, insentif pajak yang ada untuk ekspor layanan kesehatan swasta akan diperpanjang hingga tahun 2025. Pada saat yang sama, Dewan Perjalanan Layanan Kesehatan Malaysia juga akan diberikan 20 juta ringgit untuk memperkuat posisi Malaysia sebagai tujuan wisata. pilihan bagi wisatawan kesehatan.

4. Kewirausahaan dan daya jual

Untuk mendorong lebih banyak perempuan meningkatkan kapasitas bisnis mereka dan meningkatkan strategi pemasaran, tersedia dana pembiayaan RM235 juta khusus untuk perempuan di bawah Skema Semarak-Nita BSN, Tekunita TEKUN, DanaNITA MARA, dan Biz Lady Bank Rakyat.

Dalam upaya untuk menghasilkan bakat baru, Komisi Sekuritas dan Dana Pengembangan Pasar Modal akan membentuk Dana Inovasi Digital yang melibatkan RM30 juta untuk meningkatkan daya jual 9.000 lulusan di pasar modal.  Selain itu, RM20 juta juga diberikan untuk mengimplementasikan Program Wirausaha Pascasarjana untuk memberi manfaat bagi 1.000 lulusan yang memasuki bidang kewirausahaan.

5. Keberlanjutan

Pemerintah mengalokasikan RM1,5 miliar untuk mendukung realisasi 17 tujuan pembangunan berkelanjutan dan RM330 juta untuk Pengadaan Hijau Pemerintah, selain menyediakan infrastruktur EV. Malaysia juga akan menyediakan RM70 juta untuk terus meningkatkan tingkat keberlanjutan industri kelapa sawit, termasuk mendorong daur ulang bahan limbah kelapa sawit. Menurut Tengku Zafrul, pemerintah juga akan mengintensifkan upaya promosi dan kampanye anti sawit di tingkat global.

Pemerintah berkomitmen untuk mencapai net-zero emisi gas rumah kaca sedini 2050. Untuk mendorong investasi hijau, telah diusulkan untuk memperpanjang periode aplikasi insentif untuk Green Tax Allowance dan Green Income Tax Exemption hingga 31 Desember 2025. Hal ini akan dilakukan oleh meningkatkan periode insentif dari tiga menjadi lima tahun untuk kegiatan hijau yang memenuhi syarat.

Sementara itu, nilai jaminan untuk Skema Pembiayaan Teknologi Hijau akan ditingkatkan menjadi RM3 miliar hingga 2025. Lingkup pembiayaan juga akan diperluas khusus untuk sektor EV dengan batas jaminan hingga 60%, dan pembiayaan sektor limbah akan ditingkatkan menjadi 80%.

Sebagai pinjaman lunak, Bank Negara Malaysia akan memberikan RM1 miliar di bawah Dana Pembiayaan Teknologi Tinggi dan Hijau untuk mendukung perusahaan rintisan teknologi berkelanjutan yang inovatif dan RM1 miliar di bawah Dana Pembiayaan Transisi Karbon Rendah untuk membantu UKM menerapkan praktik rendah karbon. Melalui Dana Dampak, Khazanah Nasional akan menyediakan RM150 juta untuk mendorong pengembangan proyek ramah lingkungan termasuk mendukung pasar karbon dan restorasi hutan yang terdegradasi.

Untuk meningkatkan pengumpulan sampah plastik, perusahaan yang memberikan donasi atau mensponsori peralatan mesin penjual otomatis cerdas AI-drive memenuhi syarat untuk pengurangan pajak penghasilan. Pemerintah bermaksud untuk memperkenalkan pajak karbon dan akan mempelajari kelayakan mekanisme penetapan harga karbon.

Untuk mendukung hal ini, pemerintah akan memberikan RM10 juta sebagai hibah pendamping untuk membantu mempersiapkan penilaian karbon untuk perusahaan UKM dan produk terkait yang memenuhi syarat.

Pada saat yang sama, untuk meningkatkan perlindungan flora dan fauna, pemerintah akan meningkatkan alokasi Transfer Fiskal Ekologis untuk konservasi keanekaragaman hayati menjadi RM100 juta per tahun, meningkat RM30 juta.

Untuk memastikan bahwa satwa liar dan habitat hutannya terus dilestarikan, pemerintah telah menyisihkan RM36 juta untuk program perlindungan harimau, gajah, dan spesies liar lainnya.

Dengan meningkatkan alokasi menjadi RM39 juta, jumlah polisi hutan masyarakat yang mengontrol keanekaragaman hayati kawasan hutan akan ditingkatkan dari 800 menjadi 1.000 penjaga dan dipekerjakan dari kalangan masyarakat setempat, terutama penduduk asli dan veteran.

Untuk meningkatkan, membersihkan dan merawat sungai di seluruh negeri, total RM16 juta akan disisihkan untuk melaksanakan proyek konservasi termasuk di Muara Sungai Merang, Terengganu dan Muara Sungai Perak.

6. GLC dan GLIC untuk berinvestasi dalam perekonomian nasional

GLC dan GLIC akan menginvestasikan hingga RM50 miliar tahun depan sebagai kontribusi bagi perekonomian nasional. Sekitar RM1,3 miliar akan disisihkan untuk diinvestasikan dalam modal ventura untuk mendukung perusahaan rintisan dan pengusaha. Juga, RM1,35 miliar akan digunakan untuk proyek ketahanan pangan untuk mendorong agenda keberlanjutan.

GLC dan GLIC juga akan melakukan investasi langsung domestik hingga RM45 miliar dan investasi ini, menurut Tengku Zafrul, penting untuk pemulihan ekonomi. EPF akan menciptakan lebih dari 6.000 peluang kerja dengan total investasi melebihi RM3 miliar hingga 2025.

Juga, melalui proyek Menara Merdeka 118, PNB akan membawa nilai pengembangan bruto lebih dari RM10 miliar untuk menciptakan hingga 4.000 peluang kerja baru.

Tahun depan, Khazanah Nasional akan menginvestasikan RM1 miliar di bawah Dana Dampak, di mana RM230 juta akan dicadangkan untuk investasi di perusahaan teknologi tinggi milik lokal. Dana ini akan mendukung lebih banyak penduduk lokal untuk mendapatkan pengalaman bekerja dengan perusahaan multinasional dengan mendirikan perusahaan teknologi mereka sendiri, seperti SkyeChip.

Untuk mendorong perusahaan tersebut menghasilkan paten sendiri, pemerintah juga berencana untuk memperpanjang insentif pajak untuk pengembangan kekayaan intelektual hingga 31 Desember 2025. Untuk mendorong lebih banyak investor berkontribusi pada kegiatan ekonomi melalui pendanaan modal pada perusahaan yang menerima investasi, insentif pajak akan diperpanjang sampai dengan 31 Desember 2026.

7. Promosi aktivitas digital

Melalui MDEC, pemerintah akan mempelopori upaya digital dan menjadikan Urban Transformation Center (UTC) menjadi hub digital. Diantaranya, transaksi di UTC akan dilakukan secara cashless sambil mempromosikan berbagai aktivitas digital seperti esports dan coding untuk kepentingan anak muda setempat.

Untuk membantu para pengangguran melalui pencocokan pekerjaan, Pemerintah akan mengembangkan 13 Pusat Satelit MYFutureJobs di UTC di seluruh negeri dengan alokasi RM8 juta.

Selain itu, HRD Corp dan PERKESO juga akan mendirikan National Placement Center di Lembah Klang sebagai one stop center yang membantu masyarakat mendapatkan pekerjaan. SOCSO juga akan menambah jumlah Manajer Kasus Layanan Ketenagakerjaan untuk mendukung para penganggur pekerja keras yang mencari pekerjaan.

8. Meningkatkan industri halal

Industri halal Malaysia diproyeksikan menghasilkan RM56 miliar pendapatan ekspor pada tahun 2025. Untuk mendorong pengembangan industri halal, pemerintah telah menyisihkan RM92 juta untuk Proyek Pengembangan Halal Hub Center di Tanjung Manis, Sarawak. Sekitar RM59 juta telah dialokasikan untuk proyek yang diharapkan selesai tahun depan.

Sementara itu, RM8 juta telah disisihkan untuk Layanan Malaysia dan program Halal Global untuk mempromosikan produk halal di pasar global, sementara RM6,5 juta telah dialokasikan untuk menerapkan inisiatif pengembangan industri halal untuk meningkatkan kepatuhan terhadap sertifikasi halal dan mengadaptasi inovasi halal.

Pemerintah juga telah memperkenalkan Wakaf Halal PKS OKU, menyisihkan RM2,5 juta untuk melaksanakan program orientasi bagi penyandang disabilitas yang ingin terjun ke bidang bisnis halal.

9. Konektivitas digital

Di bawah fase kedua proyek Jaringan Digital Nasional (JENDELA), pemerintah akan menyediakan cakupan Internet penuh di daerah-daerah berpenduduk dan menyediakan jangkauan serat optik ke sembilan juta tempat di seluruh negeri pada tahun 2025.

Inisiatif ini melibatkan total investasi RM8 miliar termasuk kontribusi dari industri. Untuk tahun 2023, inisiatif JENDELA akan menyediakan RM700 juta untuk mengimplementasikan konektivitas digital di 47 kawasan industri dan hampir 3.700 sekolah.

Tenaga Nasional juga akan mempelopori pelaksanaan Proyek Internet Pedesaan dengan mengoptimalkan jaringan kabel listrik untuk menyediakan fasilitas broadband berkecepatan tinggi. Proyek ini akan memberi manfaat bagi lebih dari 60.000 penduduk pedesaan dan didukung melalui hibah senilai RM25 juta.

  1. Untuk tahun 2023, Digital Nasional (DNB) akan memperluas jaringan 5G di seluruh tanah air untuk menjangkau 70% wilayah berpenduduk padat. DNB berencana untuk mengimplementasikan pengeluaran infrastruktur senilai RM1,3 miliar pada tahun 2023.

Arum Suci Sekarwangi