Pentingnya Mengelola Work from Home Dengan Baik

0
58

Work from Home juga perlu dikelola waktu dan manajemennya dengan baik. (foto: hashmicro.com)

JAKARTA, bisniswisata.co.id:  Apakah Anda mengelola tim yang bekerja dari rumah di berbagai zona waktu?  Dalam konteks peristiwa terkini di bawah tekanan wabah pandemi global Covid-19,  semua anggota tim menghadapi situasi yang sama, tapi keadaan setiap orang berbeda.  

Agar kebijakan Work from Home (WfH) berjalan lancar, Robert Kostecki, Group Manager for the Six Senses host-run Mission Wellness initiative dari jaringan hotel Six Sense Hotels Resorts Spa memberikan 6 tips agar Anda bisa memimpin jarak jauh dengan sepenuh hati dan punya perhatian besar pasa tim.

Sebagai manajer tim yang hebat, Anda mungkin telah memahami semua ini, tetapi mengapa tidak menandai sebagai  pengingat bagaimana memimpin dengan perhatian dan empati yang lebih serta berlatih untuk mengasihani diri sendiri juga ?. 

Meski berjauhan dan bekerja di tempat masing-masing kelola semangat tim Anda dengan rasa empati yang tulus. Berempati adalah sifat penting bagi pemimpin manapun, baik di kantor fisik maupun pojok kerja anggota tim. Para pemimpin perlu menyadari bahwa pojok kerja mereka itu membutuhkan lebih banyak empati karena kurangnya kedekatan fisik.

Misalnya, hanya karena salah satu anggota tim  tidak menjawab telepon Anda pada dering pertama, tidak berarti mereka tidak bekerja.  Komunikasi elektronik seringkali lebih ambigu daripada komunikasi tatap muka karena begitu banyak cara kita berkomunikasi terjadi dengan bahasa tubuh dan mata kita.  

Hal Ini dapat menyebabkan para pemimpin salah menafsirkan komunikasi digital seperti email dan WhatsApp.  Pemimpin yang mengenali hal ini dan mempraktikkan empati dan kesabaran, malah melompat ke kesimpulan lain tentang nada atau niat seseorang membantu menumbuhkan lingkungan kepercayaan, keterbukaan, dan peningkatan kinerja.

Komunikasi teratur

WfH  dapat membuat anggota tim merasa terputus dari pimpinan, kolega, dan dari apa yang terjadi di perusahaan.  Para pemimpin tim jarak jauh perlu mengatasi hal ini dengan komunikasi teratur, menjaga agar kolega terlibat, terhubung dan mendapat informasi yang mengarah pada kualitas kerja dan peningkatan produktivitas yang lebih baik. 

Cari peluang untuk membuat banyak titik kontak sepanjang minggu dengan cara yang bekerja untuk semua orang. Buat juga persyaratan sehingga harapan menjadi jelas. Gunanya untuk menghindari kesalahpahaman dan asumsi.  Ini hal yang umum bahkan dalam tim hebat dapat diperkuat ketika orang bekerja dari jarak jauh. 

Bersikap hati-hati akan membuat persyaratan dan harapan Anda jelas, dan dorong tim untuk merangkum pemahaman mereka, mengajukan pertanyaan atau mencari kejelasan.  

Setelah setuju dan jadwalkan check-in reguler untuk bertukar pikiran baru, meninjau kemajuan (atau mengubah arah atau prioritas) dan memastikan pekerja jarak jauh selalu up-to-speed pada setiap keputusan atau tindakan yang mungkin berdampak pada pekerjaan mereka.  

Intinya membangun dialog yang berkelanjutan akan mencegah kesalahan besar di kemudian hari. Tapi  juga harus mendorong tim untuk mengomunikasikan kebutuhan atau pertanyaan mereka sehingga mereka dapat tetap pada tugas dan memenuhi komitmen mereka.

 Bersikap  fleksibel

Meskipun mungkin terdengar kontra-intuitif, kerja jarak jauh mengarah pada peningkatan produktivitas jika rekan kerja didukung untuk menemukan ritme dan rutinitas yang sesuai untuk mereka.  

Beberapa orang bekerja paling baik dengan bangun pagi.  Lainnya merasa efektif bekerja antara jam 19.00 hingga 23.00 malam dan polanya mungkin bukan pola Anda.  Biarkan tim Anda memaksimalkan jadwal mereka sendiri di sekitar pekerjaan dan percaya mereka untuk melakukannya.

Soalnya  jika Anda terus-menerus khawatir tentang apakah anggota tim menjadi produktif, ada masalah kepercayaan yang lebih besar yang perlu diatasi dalam diri Anda sendiri.

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi tim jarak jauh adalah kurangnya kepercayaan.  Jika Anda ingin membangun tim berkinerja tinggi berdasarkan rasa saling percaya dan saling menghormati, pilihannya terserah Anda apakah mau menjadi panutan ?.

Hal yang perlu dipertimbangkan bisakah tim Anda mengandalkan Anda untuk terbuka dan transparan? Apakah umpan balik Anda menunjukkan rasa hormat kepada orang lain?

Apakah Anda menunjukkan etos kerja yang mirip dengan apa yang Anda minta dari tim Anda? Jika tim Anda tidak merasa percayai pada bos sendiri dan Anda tidak memperhatikan kepentingan terbaik mereka, motivasi, komitmen maka produktivitas mereka akan menukik.

Para pemimpin memainkan peran penting dalam memastikan tim mereka memiliki keseimbangan kehidupan kerja dan jangan merasa mereka harus siap sepanjang waktu.  Dorong kolega Anda untuk mengatur jam kerja yang sesuai dengan istirahat dan dipatuhi.

Luangkan waktu untuk memeriksa bagaimana perasaan tim Anda dan juga bagaimana kemajuan pekerjaan mereka, dan cari tahu apa yang sebenarnya mereka lakukan saat bekerja dari rumah. Semua itu harys dilakukan dengan penuh perhatian dan empati. Mudah bukan ?.

 

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.