1 – 28 Februari 2019, Solo Great Sale 2019

0
158
Solo Great Sale (Foto: Repro Google)

SOLO, bisniswisata.co.id: Solo Great Sale (SGS), kembali dihelat. Perhelatan wisata belanja akan berlangsung selama sebulan, mulai 1 hingga 28 Februari 2019. Dalam perhelatan tahunan ini, ditargetkan total transaksi dalam SGS 2019 mencapai Rp 600 miliar.

Transaksi nontunai sudah dirintis pada perhelatan SGS tahun-tahun sebelumnya. Namun saat itu hanya fokus di pasar tradisional. Sehingga dari sisi coverage terbatas. Dorongan untuk transaksi nontunai tersebut dihatapkan sekaligus menjadi momentum untuk mendukung program pemerintah Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT).

Selain lebih mudah dengan transaksi nontunai, pembayaran pelanggan yang melakukan nontunai juga akan diberikan insentif. Insentif tersebut berupa dobel poin yang diperoleh saat transaksi.

Jika pada transaksi tunai setiap pembelian Rp 50 ribu mendapat satu poin, untuk pembayaran nontunai mendapat dua poin. Ketentuan tersebut berlaku untuk kelipatan pembelanjaan.

SGS 2019 mengangkat tema Mudahnya Berbelanja di Masa Penuh Warna. Tema tersebut dinilai relevan dengan tantangan yang cukup besar di tahun politik ini. Selain itu, persaingan global, perkembangan teknologi digital dan era disrupsi dinilai membutuhkan terobosan dan inovasi yang tepat.

Pada akhir kegiatan, panitia melakukan undian dari poin yang diperoleh konsumen. Panitia menyiapkan hadiah utama berupa satu unit rumah, serta hadiah pendukung berupa satu unit mobil, sepeda motor dan peralatan elektronik dan lainnya.

Pada penyelenggaraan SGS tahun ini lebih banyak melibatkan pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). Termasuk di dalamnya 2.500 pedagang di 43 pasar tradisional di Solo. Juga melibatkan pelaku bisnis daring dan pelaku bisnis berbasis aplikasi. Jumlah pebisnis daring yang sudah terdaftar sebagai tenant mencapai 1.500 pelaku usaha.

SGS juga diikuti bebagai destinasi wisata, seperti Museum Batik, Museum Keris dan taman hiburan lainnya. SGS juga didukung penyedia jasa transportasi wisata, seperti Sepur Kluthuk Jaladara dan Bus Tingkat Werkudara. (redaksibisniswisata@gmail)

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.