NEWS

Travel & Tourusm Timteng Akan Ciptskan 3,6 Juta Pekerjaan Baru

PDB Perjalanan & Pariwisata akan melampaui ekonomi secara keseluruhan selama 10 tahun ke depan

LONDON, bisniswisata.co.id: Laporan Dampak Ekonomi (EIR) terbaru dari World Travel & Tourism Council ( WTTC) mengungkapkan sektor Perjalanan & Pariwisata di Timur Tengah diperkirakan akan menciptakan hampir 3,6 juta pekerjaan baru selama dekade berikutnya.

Perkiraan dari World Travel & Tourism Council (WTTC), yang menunjukkan rata-rata 360.000 pekerjaan baru setiap tahun, juga mengungkapkan sektor ini akan memimpin pemulihan ekonomi kawasan, dengan pertumbuhan tahunan rata-rata ditetapkan untuk melampaui ekonomi secara keseluruhan untuk 10 tahun mendatang.

Menurut laporan tersebut, PDB Perjalanan & Pariwisata diperkirakan tumbuh pada tingkat rata-rata 7,7% per tahun antara 2022-2032, tiga kali lipat dari tingkat pertumbuhan 2,5% untuk ekonomi kawasan secara keseluruhan, mencapai hampir US$ 540 miliar (10,1% dari ekonomi total).

Kontribusi sektor ini terhadap PDB diperkirakan akan tumbuh lebih dari 36% menjadi lebih dari US$ 256 miliar pada akhir tahun 2022, sebesar 6,5% dari total PDB ekonomi, sementara lapangan kerja di sektor ini akan tumbuh sebesar 8,7% tahun ini menjadi mencapai lebih dari enam juta pekerjaan.

Laporan tahunan badan pariwisata global itu juga menunjukkan optimisme lebih lanjut untuk PDB travel & tourism di kawasan, yang hampir dapat mencapai tingkat pra-pandemi pada tahun 2023 – hanya 2,5% di bawah tingkat 2019.

Julia Simpson, Presiden & CEO WTTC, mengatakan sqetelah beberapa tahun yang sangat sulit, masa depan tampak lebih cerah dengan Travel & Tourism diharapkan dapat menciptakan 3,6 juta pekerjaan baru di seluruh Timur Tengah selama dekade berikutnya.

“Melihat tahun ini dan tahun depan, prospeknya lebih positif dengan PDB dan lapangan kerja hampir mencapai tingkat pra-pandemi. Pemulihan sektor di Timur Tengah tahun lalu tentu lebih lambat dari yang diharapkan, sebagian karena dampak dari varian Omicron.” ujar Julia

Sebelum pandemi, kontribusi sektor ini terhadap PDB adalah 8,4% (US$323,6 miliar) pada 2019, turun menjadi hanya 4,5% (US$162,6 miliar) pada 2020, yang mewakili kerugian mengejutkan sebesar 49,8%.

Sektor ini juga mendukung 6,9 juta pekerjaan di seluruh wilayah pada tahun 2019. Laporan EIR terbaru WTTC juga mengungkapkan bahwa tahun 2021 merupakan awal pemulihan untuk sektor  travel & tourism  di kawasan itu.

Tahun lalu, kontribusinya terhadap PDB naik 15,9% YoY, mencapai US$188,5 miliar. Sektor ini juga melihat pemulihan lebih dari 390.000 pekerjaan Perjalanan & Pariwisata, mewakili kenaikan positif 7,6% mencapai 5,6 juta.

Kontribusi sektor ini terhadap ekonomi dan pekerjaan bisa lebih tinggi jika bukan karena dampak varian Omicron, yang menyebabkan pemulihan goyah di seluruh dunia, dengan banyak negara memberlakukan kembali pembatasan perjalanan yang parah.

Sejak awal pandemi, pemerintah di seluruh Timur Tengah telah menunjukkan komitmen total untuk sektor travel & tourism. Arab Saudi khususnya, telah menunjukkan kepemimpinan yang hebat selama krisis, mendorong koordinasi regional dan global yang lebih besar, dan melakukan investasi besar dalam Perjalanan & Pariwisata tidak hanya di dalam negeri tetapi di seluruh dunia.

Badan pariwisata global percaya dukungan dan komitmen ini akan mempercepat pemulihan sektor yang sangat penting bagi ekonomi dan mata pencaharian di seluruh dunia.

 

 

Hilda Ansariah Sabri

Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers dan Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat (2018-2023)