Studi Ungkapkan Semakin Pentingnya Pelancong OTA dalam Pemulihan Ekonomi

0
15

Penelitian baru dari Grup Expedia menunjukkan bahwa pelancong OTA menghabiskan lebih banyak uang dan tinggal lebih lama, yang mengarah pada stimulus ekonomi untuk destinasi dan komunitas.

SEATTLE, AS, bisniswisata.co.id: Sebuah studi baru Expedia Group, bekerja sama dengan firma riset global BVA BDRC, meneliti kontribusi agen perjalanan online (OTA) untuk sektor perjalanan       dan pariwisata ( travel & tourism) AS.

Baik pola pengeluaran pelancong OTA maupun peran OTA dalam perjalanan pemesanan hotel. Penelitian tersebut menunjukkan semakin pentingnya pelancong OTA untuk mendorong pemulihan ekonomi bagi industri perjalanan AS.

Preferensi untuk OTA sedang meningkat

Dilansir dari Travel Daily News, berdasarkan penelitian, wisatawan 57 % lebih cenderung memesan hotel melalui OTA dibandingkan sebelum pandemi. Karena OTA menarik lebih banyak pelancong rekreasi, mereka berada di posisi yang tepat untuk menangkap satu-satunya segmen yang sedang bepergian.

Namun, motivasi pemesanan wisatawan lain yang muncul berkontribusi pada peningkatan preferensi untuk OTA, termasuk: Untuk mendapatkan tarif per malam terbaik (69%), Untuk mendapatkan kamar terbaik (40%),  Untuk membandingkan properti di satu lokasi (35%).

Motivasi lain termasuk mendapatkan poin reward (32 %), one-stop shopping (28 %), promosi langsung (26%), dan membeli paket penawaran, seperti penerbangan dan hotel, dalam satu transaksi (25 %).

Wisatawan OTA menghabiskan lebih banyak uang, tinggal lebih lama dan mendukung stimulus ekonomi. Penelitian mengungkapkan bahwa sebelum pandemi, wisatawan OTA menginap lebih banyak, menghabiskan lebih banyak di properti, dan menghasilkan lebih banyak pendapatan bagi masyarakat lokal dibandingkan dengan pemesan hotel langsung.

Wisatawan OTA akan menginap lebih room night dibandingkan dengan pemesan hotel langsung. Rata-rata, pelancong domestik OTA menginap hampir lima malam, sementara pemesan langsung menginap lebih dari empat malam.

Pelancong OTA internasional tinggal hampir tujuh setengah malam, dibandingkan dengan tujuh malam untuk pemesan hotel.

Pelancong OTA domestik mengeluarkan 16% lebih banyak per perjalanan daripada pemesan langsung dan, terlepas dari persepsi bahwa pelancong OTA mencari tarif yang lebih murah, mereka membelanjakan jumlah yang hampir sama dengan pemesan langsung untuk akomodasi.

Di dalam negeri, pelancong OTA lebih cenderung memesan hotel kelas atas, seperti layanan penuh atas atau mewah, daripada pemesan hotel langsung: 22 persen (OTA) vs 16 persen (hotel langsung).

Pelancong rekreasi OTA domestik menghabiskan hampir 5% lebih banyak untuk properti daripada pemesan hotel, termasuk fasilitas seperti kolam renang hotel, bar hotel, gym, layanan binatu, restoran, mini bar, dan spa.

Pelancong bisnis OTA internasional menghabiskan 5% lebih banyak untuk total perjalanan mereka sebelum pandemi. Semua pelancong bisnis OTA, baik internasional maupun domestik, menghabiskan 5% lebih banyak untuk pengeluaran harian.

Wisatawan OTA menghasilkan lebih banyak stimulus ekonomi untuk destinasi dan komunitas pendukung, menghabiskan lebih banyak untuk makanan dan minuman (+12 %), aktivitas (+6%), dan sewa mobil (+27%).

Pelancong OTA domestik adalah pelancong aktif, dengan berbelanja, mengunjungi atraksi budaya, dan mengambil bagian dalam masakan lokal di puncak daftar aktivitas perjalanan.

“Industri ini menunjukkan tanda-tanda pemulihan awal dan menjanjikan, tetapi cara orang bepergian — dan cara mereka membuat keputusan — telah berubah,” kata Cyril Ranque, presiden, Grup Mitra Wisatawan di Grup Expedia.

“Sebagai bagian dari tujuan kami untuk menjadi mitra tepercaya bagi pemasok perjalanan, kami berdedikasi untuk menggali wawasan yang akan membantu mereka mengatur ulang strategi dan menarik wisatawan yang paling penting.”

Studi ini juga mengungkap wawasan tambahan tentang perilaku wisatawan yang muncul yang didorong oleh pandemi.

Poin-poin penting meliputi:

Kapan mereka akan pergi? Optimisme mencapai puncaknya pada bulan Juni dan secara bertahap dimoderasi pada bulan Juli dan Agustus. Di bulan Juni, 23% responden mengatakan akan bepergian dalam 1-3 bulan, 28 % mengatakan dalam enam bulan, dan 22 % mengatakan enam hingga 12 bulan.

Sisanya tidak yakin kapan mereka akan bepergian; mereka hanya tahu bahwa mereka ingin melakukannya pada suatu saat. Bagaimana mereka bisa sampai di sana? Sepanjang musim panas, lebih banyak orang Amerika bepergian dengan mobil, naik 20% pada Juni 2020 dibandingkan Juni 2019.

Dimana mereka akan tinggal? Hotel pasar menengah dan kelas atas masing-masing turun 13%  dan 30% . Anggaran dan kemewahan tetap menjadi jenis hotel yang paling dicari, dan akomodasi alternatif seperti persewaan liburan mengalami peningkatan preferensi yang berarti.

Dua pertiga wisatawan yang mencari akomodasi alternatif mengutip risiko yang lebih rendah dari paparan virus di daerah berpenduduk sedikit sebagai nilai jual utama.

Apakah mereka akan bepergian untuk bekerja? Perjalanan perusahaan berada pada jalur pemulihan yang tidak rata, yang ditentukan oleh tahapan saat pembatasan perjalanan dicabut.

Menurut penelitian global dari Egencia, perusahaan manajemen perjalanan korporat Grup Expedia, sembilan dari sepuluh perusahaan yakin tenaga kerja mereka akan kembali melakukan perjalanan bisnis pada Januari 2021.

Soalnya pembatasan pemerintah dicabut dan risiko terhadap karyawan menurun.Tren menarik muncul dari COVID -19 adalah flexcation, liburan diperpanjang yang memberikan manfaat liburan dan kepraktisan ruang kerja jarak jauh. Empat dari sepuluh pelancong yang disurvei untuk laporan ini cenderung memesan jenis perjalanan ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.