Home INDEX Strategi Pemulihan Pariwisata yang Difokuskan Pada ‘Aid For Trade’  

Strategi Pemulihan Pariwisata yang Difokuskan Pada ‘Aid For Trade’  

0
28

MADRID, bisniswisata.co.id: Bank Pembangunan Asia (ADB) bermitra dengan Organisasi Pariwisata Dunia PBB (UNWTO) untuk memimpin percakapan tentang apa dampak pandemi COVID-19 pada pariwisata global bagi pembangunan di kawasan Asia-Pasifik.

Diselenggarakan sebagai bagian dari World Trade Organization’s Aid-for-Trade Stocktaking Event yang  mempertemukan perwakilan sektor utama untuk menilai bagaimana sektor dapat diubah untuk mendorong pemulihan dan membangun keberlanjutan.

Menurut data terbaru dari UNWTO, pandemi menyebabkan penurunan kedatangan wisatawan internasional sebesar 73% secara global pada tahun 2020. Penurunan ini bahkan lebih tajam di Asia-Pasifik.

ADB memperkirakan penurunan lebih dari 80% untuk tahun 2020, seperti halnya banyak negara Asia yang terus memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat. Penurunan yang tiba-tiba ini telah menunda kemampuan sektor untuk mendorong pembangunan berkelanjutan.

Membangun Keberlanjutan dan Ketahanan

Acara khusus di WTO, yang dimoderatori oleh Anna Fink, Ekonom di ADB, membahas bagaimana ‘bantuan untuk perdagangan’ dapat digunakan untuk membangun keberlanjutan dan ketahanan yang lebih besar di sektor pariwisata.

Bergabung dengan Ekonom Senior Matthias Helble di Bank Pembangunan Asia dan Zoritsa Urosevic Direktur Hubungan dan Kemitraan Kelembagaan di UNWTO adalah perwakilan dari pemerintah Azerbaijan dan Selandia Baru, dan Suzanne Becken, seorang ahli pariwisata dari Universitas Griffith.

Matthias Helble dari ADB menyampaikan bahwa, menurut perkiraan ADB terbaru, pemulihan penuh untuk sektor ini hanya diharapkan paling cepat pada tahun 2023. Promosi pariwisata domestik, serta pembuatan ‘gelembung perjalanan’ yang memungkinkan perjalanan dilanjutkan antara tujuan tertentu, disorot sebagai strategi potensial untuk mendorong pemulihan dalam jangka pendek.

Pengenalan kartu vaksin selanjutnya dapat mempercepat pemulihan. Namun, langkah-langkah ini seharusnya hanya bersifat sementara, dan negara-negara pada akhirnya perlu mempersiapkan pembukaan penuh.

Dukungan Jangka Pendek dan Jangka Panjang untuk Pariwisata

Matthias Helble dari ADB menekankan bahwa pandemi yang berkepanjangan membahayakan kelangsungan hidup sebagian besar sektor pariwisata. Untuk membantu pemerintah mendanai langkah-langkah kebijakan yang memfasilitasi bantuan yang ditargetkan kepada rumah tangga dan perusahaan yang paling parah terkena dampak pandemi,

ADB meluncurkan paket dukungan $ 20 miliar pada April 2020. Pada akhir tahun 2020, ADB telah berkomitmen $ 16,3 miliar dari paket ini dalam bentuk grants, bantuan teknis, dan pinjaman kepada pemerintah anggota berkembang dan sektor swasta.

Pada saat yang sama, UNWTO telah memperluas dukungannya kepada Negara-negara Anggota di seluruh kawasan, termasuk melalui peluncuran Paket Bantuan Teknis Pemulihan Pariwisata UNWTO, yang memberikan dukungan ahli ke berbagai tujuan di sepanjang Jalur Sutra yang bersejarah.

Untuk pemulihan jangka panjang, Zoritsa Urosevic dari UNWTO menekankan pentingnya mengembangkan arsitektur keuangan baru untuk mengadopsi dan membangun kebijakan bisnis yang inovatif, rendah karbon, melingkar, aman, dan inklusif, serta instrumen untuk pemulihan.

Pada saat yang sama, baik ADB maupun UNWTO menegaskan kembali pentingnya kerja sama internasional dan harmonisasi kebijakan, baik untuk memulai kembali pariwisata internasional dan kemudian memantau dan memandu pertumbuhan di masa depan untuk memastikan sektor ini menghasilkan potensinya untuk mendorong pembangunan berkelanjutan.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.