Proyek di Spanyol Akan Buka 198 Hotel Baru Tahun 2024

0
24

SPANYOL, bisniswisata.co.id: Sebelum akhir 2024, 198 hotel baru dengan 27.187 kamar diharapkan dibuka di Spanyol, menurut laporan terbaru oleh perusahaan konsultan CBRE untuk pasar Eropa, Timur Tengah, dan Afrika. Semua ini terlepas dari kenyataan bahwa pada tahun 2020 investasi hotel di Spanyol anjlok 60%, dari 2,5 miliar euro pada 2019 menjadi 1.005 juta euro tahun lalu.

Dilansir dari  tourism-review.com, sebagian besar penawaran hotel baru yang diharapkan untuk tahun 2020 ditunda hingga tahun ini. Para ahli percaya bahwa industri hotel dapat melihat pemulihan pada tahun 2021, tetapi ini akan terjadi pada kecepatan yang berbeda dan pada awalnya didorong oleh permintaan domestik.

Laporan tersebut menyatakan bahwa negara-negara Eropa dengan permintaan domestik yang kuat dan ketergantungan yang lebih sedikit pada pariwisata internasional, terutama perjalanan jarak jauh, akan pulih terlebih dahulu dari situasi yang disebabkan oleh pandemi yang sedang berlangsung, seperti yang dialami pada paruh kedua tahun 2020.

Ini juga merinci bahwa pendapatan perusahaan hotel di Eropa secara keseluruhan tidak menunjukkan tanda-tanda pemulihan ke tingkat pra-pandemi hingga 2024.

Tahun lalu industri melaporkan volume investasi di hotel-hotel baru di Eropa sebesar 9,4 miliar euro, yang merupakan penurunan 66% dibandingkan tahun 2019.

CBRE mengatakan bahwa investasi telah jatuh di seluruh benua karena dampak pandemi dan pembatasan perjalanan yang mengikutinya. Inggris memimpin investasi dengan 2,6 miliar euro (60% kurang dari setahun sebelumnya), diikuti oleh Jerman (1.950 juta) dan Italia (1.040 juta), yang mencatat penurunan masing-masing sebesar 60% dan 69%.

Jorge Ruiz, Head of Iberia Hotels menunjukkan bahwa tahun 2020 dimulai dengan positif untuk Spanyol, menambahkan investasi 14% lebih banyak dibandingkan dengan kuartal pertama tahun 2019.

Namun, setelah pandemi, “faktor-faktor seperti ketidakpastian pasar yang besar, kekurangan pembiayaan bank, perlambatan aktivitas dan perbedaan ekspektasi harga antara pembeli dan penjual menyebabkan penurunan volume investasi,” kata Ruiz.

Melihat ke depan tahun ini, Ruiz percaya bahwa “dengan rampungnya rencana vaksinasi, akan ada aktivitas yang lebih besar di industri, di mana permintaan domestik akan memainkan peran penting.”

Ia percaya bahwa pemulihan industri perhotelan akan berada pada kecepatan yang berbeda dan akan dimulai dengan segmen pedesaan dan alam serta tujuan semenanjung.

Nanti, akan mencapai pantai di pulau, yang lebih bergantung pada permintaan internasional, diikuti dengan perjalanan untuk alasan profesional seperti pertemuan bisnis, kongres, konvensi, konferensi ( MICE ), yang sebagian besar telah berkurang karena pandemi.

Menurut laporan CBRE, permintaan hotel di Spanyol telah berkinerja baik selama lima tahun terakhir (2015-2019, mencapai rekor menginap semalam 342,9 juta pada 2019 (meningkat 0,9% dibandingkan 2018). Namun, jumlah menginap semalam hingga November Tahun 2020 turun 72,9% dibandingkan periode yang sama tahun 201

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.