Prospek keuangan penerbangan: COVID -19 Bikin Investor Lebih  Diskriminasi Dalam Penilaian Pesawat

0
18

CYPRUS, bisniswisata.co.id: Nilai-nilai pesawat akan semakin mencerminkan penilaian ulang terkait dampak pandemi terhadap  maskapai tentang jumlah dan jenis pesawat yang mereka butuhkan. Mengarah ke armada lebih kecil,  berbadan sempit yang lebih hemat bahan bakar karena model pesawat berbadan lebar yang lebih tua tidak lagi digunakan.

Dilansir dari Travel Daily News, Scope Ratings mengatakan krisis parah yang melanda sektor penerbangan, karena pandemi virus Corona telah mengurangi perjalanan udara seminimal mungkin, akan berdampak luas bagi pembiayaan penerbangan setelah valuasi pesawat anjlok tahun lalu.

Satu pelajaran yang diperoleh investor dari krisis terbaru adalah untuk membedakan dengan lebih jelas antara model pesawat yang berbeda, terlihat dalam tingkat depresiasi yang berbeda pada tahun 2020: rata-rata 43,9% untuk pesawat penumpang berbadan lebar, rata-rata 23,7% untuk jet penumpang berbadan sempit yang paling efisien. , dan sedikitnya 7,7% untuk beberapa pesawat kargo.

“Beberapa model berbadan lebar yang lebih tua dan kurang efisien seperti Airbus A340, A380 dan Boeing’s B747 mungkin tidak akan pernah terbang lagi, dengan nasib yang sama mungkin akan terjadi pada beberapa pesawat B777-200 / 300 dan A330 – terlihat dalam runtuhnya harga pesawat ini, ”Kata Helene Spro, analis di Scope.

“Namun, pandemi telah menyebabkan permintaan yang kuat untuk angkutan udara, menjelaskan ketahanan valuasi pesawat kargo,” tambahnya.

Dengan asumsi kecepatan pemulihan ekonomi meningkat karena pihak berwenang mencabut pembatasan perjalanan di tengah peluncuran vaksin COVID -19, itu adalah teknologi baru, pesawat berbadan sempit dan berbadan lebar akan mendapatkan kembali sebagian dari nilainya yang hilang.

“Pesawat berbadan sempit berteknologi baru dan dua model pesawat berbadan lebar Boeing dan Airbus berteknologi baru – B787 dan A350 – akan memulihkan sebagian nilainya yang hilang saat lalu lintas penumpang pulih,” kata Spro.

Pesawat-pesawat ini – dengan mesin yang lebih efisien dan penggunaan teknologi lain untuk memaksimalkan penghematan bahan bakar – merupakan inti dari rencana maskapai penerbangan untuk armada yang lebih ramping, lebih kecil, dan lebih ramah lingkungan di masa depan.

“Namun, kami berharap untuk melihat pemulihan nilai teknologi pesawat berbadan sempit baru seperti A320neo sebelum B787 dan A350,” kata Spro.

Maskapai akan menghentikan pesawat berbadan lebar berteknologi lama seperti A340, A380, B747 serta beberapa B777-200 / 300 dan A330. “Untuk beberapa model ini, seperti A340 dan A380, memisahkan pesawat mungkin menjadi satu-satunya cara untuk memulihkan nilai,” kata Spro.

Perpisahan pesawat akan menimbulkan kerugian bagi investor, terutama yang berinvestasi ke subordinasi tranches. “Kami menyoroti pentingnya mempertimbangkan model pesawat dalam transaksi di masa mendatang,” kata Spro.

Transaksi yang melibatkan model pesawat berteknologi lama akan memiliki risiko kredit yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan transaksi dengan pesawat berteknologi baru. Nilai agunan pesawat berteknologi baru sebagian melindungi investor jika terjadi penarikan kembali dan acara pemasaran ulang.

“Meskipun nilai pasar pesawat tidak lagi meningkat, investor harus melakukan stress test sebelum melakukan transaksi baru. Krisis belum berakhir. Harga pesawat bisa turun lebih jauh jika pemulihan ekonomi lebih lambat dari yang diharapkan, ”kata Spro.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.