Six Senses Bergabung dengan Inisiatif Pariwisata Global untuk Bebas Plastik pada 2022

0
10

Salah satu jaringan hotel Six Senses di Indonesia yaitu di Uluwatu, Bali. ( Foto: Six Senses)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Jaringan hotel Six Senses Hotels Resorts Spas, salah satunya di Uluwatu, Bali, mengumumkan bahwa mereka telah menjadi salah satu penandatangan pertama Global Tourism Plastics Initiative, yang dipimpin oleh Program Lingkungan PBB dan Organisasi Pariwisata Dunia ( UNWTO) PBB, bekerja sama dengan Ellen MacArthur Foundation.

 “Industri perjalanan tumbuh dengan kecepatan tinggi di planet yang memiliki sumber daya alam terbatas.  Itu berarti semua pemimpin perhotelan memiliki tanggung jawab untuk berdiri dan bertanggung jawab untuk membuat perbedaan yang berkelanjutan dan mencapai hasil yang terukur,”kata Neil Jacobs  , CEO dari Six Sense Hotels Resorts Spas.

Etos kesehatan dan kebugaran kami adalah membuat tamu kami merasa lebih baik di dalam dan di luar, jadi masuk akal jika kebijakan sosial dan lingkungan kami membuat mereka merasa nyaman dengan pilihan liburan mereka dan dampaknya terhadap ekosistem di sekitar mereka juga,  tambah Neil Jacobs.

Global Tourism Plastics Initiative menyatukan lebih dari 450 bisnis, pemerintah, dan organisasi lain di belakang visi dan target bersama untuk mengatasi limbah plastik dan polusi di sumbernya.

Untuk mewujudkan visi tersebut, perusahaan pengelola destinasi pariwisata berkomitmen untuk menghilangkan barang-barang plastik yang tidak mereka butuhkan;  berinovasi sehingga semua plastik yang mereka butuhkan dirancang untuk digunakan kembali dengan aman, didaur ulang, atau dibuat kompos.

Menurut Neil Jacobs, tanggung jawab lingkungan dan sosial adalah inti dari Six sens ( Enam Indra) .  Hidup bersama dengan sumber daya alam yang terbatas dan ekosistem yang rapuh, keberlanjutan bukanlah pilihan, itu satu-satunya pilihan.  

Hal itu menuntut melakukan apa yang benar daripada apa yang mudah. Di Six Senses, ini berarti melampaui larangan menggunakan plastik sekali pakai dan limbah yang tidak perlu, serta komitmen bebas dari semua plastik pada tahun 2022. 

Strategi ini didasarkan pada penilaian siklus hidup plastik dan memahami dampak produk ini terhadap lingkungan. ekstraksi bahan bakar fosil hingga pembuangan. 

Ini adalah pendekatan yang berfokus pada pemasok di hulu, mencari solusi inovatif, dan mempromosikan gaya hidup bebas plastik dengan memberikan alternatif yang lebih berkelanjutan.

Bergabung dengan Global Tourism Plastics Initiative adalah langkah lain ke arah ini untuk mengatasi akar penyebab polusi plastik.  Ini memungkinkan bisnis dan pemerintah untuk mengambil tindakan bersama dan memimpin dengan memberi contoh.

Sebagai penandatangan Global Tourism Plastics Initiative, Six Senses semakin meningkatkan komitmennya untuk menghilangkan, berinovasi, dan mengedarkan penggunaan plastiknya pada tahun 2025, meskipun jaringan usaha ini  sedang menuju ke upaya bebas plastik pada tahun 2022. 

Ini mungkin merupakan target yang berani;  namun, karena efek perubahan iklim dan polusi plastik menjadi semakin mengerikan di seluruh duniituSix Sense sebagai tuan rumah maupun tamu- tamunya akan mendukung dan bahkan menuntut tindakan untuk itu.

 Six Senses berkomitmen untuk:

Menghilangkan semua plastik dari operasinya pada tahun 2022, dengan prioritas pada plastik sekali pakai dan lebih dari itu untuk menghilangkan 100 persen sumber plastik murni.

Komitmen Zero Waste sebagai tujuan umum untuk semua resor Six Senses.Melanjutkan kebijakan tidak boleh menggunakan shampo sekali pakai, botol air dan sedotan plastik.

 Saat menandatangani inisiatif Global Tourism Plastics, Six Senses berjanji untuk:

* Menghilangkan sisa kemasan plastik yang tidak perlu dari kamar dan kamar mandi kami pada tahun 2022.

* Memperkenalkan solusi yang lebih dapat digunakan kembali di dapur untuk menggantikan kemasan plastik yang tidak perlu (cling film dan kemasan plastik produk segar) pada tahun 2022.

* Memperkenalkan solusi yang dapat digunakan kembali di area layanan ( toko di lingkungan hotel)  untuk menggantikan kemasan sekali pakai pada tahun 2022.

* Mengumpulkan kemasan kompos alami dan bahan lainnya jika sesuai.

Bekerja dengan pemasok untuk menghindari pengemasan plastik, mencari produk alternatif bebas plastik, dan mengatur program pengambilan kembali pengemasan jika memungkinkan.

* Bekerja dengan hotel dan mitra industri lain untuk berbagi praktik terbaik, rekomendasi pemasok, dan informasi lain untuk membantu industri menjauh dari plastik.

* Memilah semua bahan limbah, mendaur ulang atau membuat kompos jika memungkinkan di lokasi, mengirim ke daur ulang di luar lokasi jika tersedia – semua dengan tujuan membuang sampah ke TPA.

Dengan mengambil tindakan serius secara terkoordinasi dan tegas terhadap pencemaran plastik, sektor pariwisata dapat membantu melestarikan dan melindungi tempat dan satwa liar yang menjadi destinasi menarik untuk dikunjungi.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.