Mengapa Aparthotel di Era COVID-19 Tingkat Huniannya lebih Bagus ketimbang Hotel ?  

0
13

Sebuah Aparthotel di Cape Town, Afrika Selatan ( Foto: Travel Daily News)

CAPE TOWN, Afsel, bisniswisata.co.id: Aparthotel atau di Indonesia dikenal sebagai Serviced apartment adalah apartemen yang telah memiliki perabotan lengkap, disewakan dalam jangka waktu pendek ataupun panjang dengan layanan dan fasilitas layaknya hotel seperti room service, house keeping, ruang laundry, dapur, WiFi, dan sejenisnya.

Bagaimana nasibnya bisnis Aparthotel ini ? Dilansir Travel Daily News, penelitian yang dilakukan oleh STR, sebuah perusahaan analisis dan AirDNA, penyedia global data dan analitik persewaan liburan ini patut disimak.

Penyewaan akomodasi jangka pendek mendekati tingkat hunian sebelum terjadi pandemi global COVID-19.  Menurut sebuah studi yang mencakup 15 pasar perkotaan dan 12 regional di seluruh dunia oleh kedua perusahaan di atas menunjukkan pertumbuhan yang positif.

Revenue per Available Room atau pendapatan per jumlah kamar tersedia (RevPAR) turun hanya 4,5% dari waktu yang sama tahun laludi sektor aparthotels.

Ini untuk kategori akomodasi jangka pendek, yang mencakup apartemen dengan dua kamar tidur atau lebih. Sedangkan untuk kategori hotel, yang mencakup studio dan apartemen satu kamar tidur, RevPAR turun lebih banyak, yaitu 64,8% dari tahun lalu.

“Kami tidak pernah menerima banyak pertanyaan dari pengembang properti dan investor swasta yang ingin mengetahui bagaimana mereka dapat melengkapi kembali properti hunian yang tidak terjual untuk menjalankan aparthotel, seperti yang kami dapatkan sekarang,” kata Rael Phillips, salah satu pemilik dan direktur Totalstay.  

Operator aparthotel yang berbasis di Cape Town yang mencapai 89,13% hunian bulan lalu untuk Latitude Aparthotel di Seapoint, adalah rangkaian apartemen dan vila dengan satu, dua dan tiga kamar tidur di Seapoint, Camps Bay dan Cape Town CBD.

Klien terbesarnya adalah Berman Brothers, Elemental, Mason Developments, dan 12Cape.  Ini menggabungkan praktik terbaik dari hotel-hotel top, dengan fleksibilitas dan kebebasan DIY Travel.

Pada bulan-bulan menjelang pandem global COVID-19, industri akomodasi telah mencapai tingkat kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan tingkat hunian hotel global tahunan melebihi 66% selama rekor 58 bulan berturut-turut.

Sedangkan tingkat hunian musim puncak sewa jangka pendek di Amerika Serikat ( AS) tumbuh sebesar 2,3%  setiap tahun, mencapai rekor tertinggi 58,6% pada 2019 dari 52,6% pada 2015. 

Namun, menurut penelitian, pemberlakuan lockdown perjalanan global menghantam hotel dengan keras, terutama karena anjloknya permintaan dari klien bisnis dan perjalanan grup.

Sebagai perbandingan, industri persewaan jangka pendek baru saja menyelesaikan setengah dekade dari pertumbuhan pendapatan total hampir 300% sebelum pandemi, didorong oleh wisatawan yang mencari pengalaman yang lebih terjangkau dan unik.

Meskipun pertumbuhan sedikit menurun pada tahun 2019, industri tetap kuat.  Dan meskipun indikator kinerja anjlok selama peraturan lockdown global akibat COVID-19, penurunan dibandingkan dengan hotel tidak terlalu parah.

 “Aparthotel telah menunjukkan pertumbuhan selama satu dekade karena mereka menawarkan nilai uang yang jauh lebih banyak daripada akomodasi hotel konvensional,” kata Rael Phillips.

Pertumbuhan yang stabil ini, bersama dengan faktor-faktor khas dari produk aparthotel seperti ruang keluarga yang lebih besar, lebih banyak fasilitas dan lokasi yang lebih baik.

Sekarang jarak sosial ( social distancing)  ditingkatkan dan sanitasi, yang mungkin menunjukkan mengapa pengembang properti dan investor melihat bagaimana pasar aparthotel akan menawarkan lebih berkelanjutan  laba atas pembelanjaan mereka.

Mason Developments, pengembang blok apartemen mewah kelas atas yang berbasis di Cape Town termasuk Bradwell Row, The Bradwell dan The Belair di Vredehoek, dan The Glengariff di Seapoint, mengontrak Totalstay untuk menggunakan kembali stok yang tersedia guna memanfaatkan tren ini tahun lalu.  

Menurut Alistair Capon, Direktur Komersial di Mason Developments, apa yang membuat Totalstay menjadi mitra yang tepat untuk proyek ini adalah akses dan visibilitas ke dalam sistem manajemen properti Totalstay.

“Ini memungkinkan kami melihat pemesanan dan mengantisipasi pengembalian sewa secara nyata dengan waktu – persyaratan utama untuk pengembang mana pun, ” kata Alistsir Capon.

Penawaran aparthotel Mason Developments diluncurkan pada Natal 2019 dan awal tahun baru, dan Capon mengatakan bahwa penjualan awal dan angka pendapatan mereka berada di jalur yang benar, tetapi COVID-19 jelas berdampak negatif pada jumlah dan target.  

NEURO, mitra Totalstay yang menghubungkan sistem manajemen propertinya ke layanan berbasis cloud lainnya, termasuk pelaporan manajemen internal dan eksternal, telah memungkinkan klien seperti Mason Developments untuk beradaptasi dan membuat keputusan cepat tentang jalannya aset aparthotel mereka, berdasarkan  tentang kecerdasan bisnis dan wawasan data, serta manajemen pendapatan.  

Dengan cara ini, Totalstay telah berhasil beradaptasi, kata Capon, dengan “menerima persewaan flexi jangka menengah dengan keuntungan yang sedikit lebih rendah, dibandingkan dengan mencoba untuk mendorong keuntungan tinggi yang dihasilkan oleh masa inap jangka pendek atau cuma satu – dua malam”  

Dengan pasar yang sekompetitif itu, satu-satunya cara untuk produk aparthotel Mason Development maka yang  membedakan dirinya adalah pada harga dan nilai uang yang dirasakan – faktor kunci untuk industri dan produk aparthotel.

Capon percaya bahwa dengan produk unggulan dan harga bersaing, Mason Developments pada waktunya akan menarik pemesanan yang mereka cari dan hubungan pasar perjalanan bisnis yang mereka butuhkan.

Rael Phillips, Direktur Totalstay setuju dan menunjukkan bahwa infrastruktur manajemen aparthotel terpusat, terbukti dan berpengalaman sehingga benar-benar membuat perbedaan antara seberapa sukses seorang investor properti dapat memberikan penghargaan dan apa hasil akhirnya.  

“Saat memilih operator, investor tidak boleh mengabaikan aspek-aspek penting seperti infrastruktur yang solid dan dikelola dengan baik yang menyediakan akses ke pengetahuan dan sumber daya terbaik,” ujarnya.

Dia mengakui kemampuan mereka untuk mempekerjakan, melatih dan mempertahankan staf yang sangat baik;  dukungan dari operator aparthotel yang mapan dan bereputasi serta model penetapan harga yang fleksibel, tambahnya.

Demikian pula, tingkat kesabaran dan beberapa pengambilan risiko yang diperhitungkan diperlukan untuk memanfaatkan pasar aparthotel.  

“Dampak material pandemi sangat berkaitan dengan uang tebusan dan sen yang kini tersedia bagi para pelancong. Orang-orang menginginkan nilai lebih untuk uang mereka, serta fasilitas yang lebih aman.”kata Rael Phillips.

Seperti yang ditunjukkan oleh studi STR dan AirDNA, persewaan jangka pendek menawarkan fasilitas layanan lengkap yang memungkinkan masa inap jangka panjang dan menjadi lebih populer karena keluarga mencari tempat untuk beristirahat.  Hasilnya, rata-rata lama tinggal meningkat 58% selama krisis.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.