Sepeda Self Driving by Google Bakal Meramaikan Jalan-jalan ibukota

0
9

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Di Masa pandemi COVID-19, kegiatan bersepeda menjadi favorit keluarga. Tak heran kegiatan Car Free Day di jalan-jalan protokol Jakarta dan kota besar lainnya menjadi kegiatan rekreasi keluarga murah meriah terutama di hari Minggu.

Kelak, anak-anak yang belum bisa mengendarai sepeda juga bisa berboncengan dengan kakaknya dengan pengawasan orangtuanya tinggal di program kemana rute-rute yang akan dilalui dengan cara self driving. Rencananya sepeda self driving ini dirilis 1 April mendatang, asyikkan ?.

Dilansir dari Google, kendaraan self-driving mungkin merupakan salah satu kemajuan paling menarik saat ini.  Dan selama bertahun-tahun, apa yang hanya sebuah konsep telah menjadi kenyataan – apakah itu Tesla atau Google Waymo.  Tapi hari ini, bukan hanya mobil yang dilengkapi autopilot, sepeda juga sudah masuk.

Pada tanggal 31 Maret 2016, saluran YouTube Google Belanda membagikan video tentang sepeda tanpa pengemudi yang memungkinkan pengendara sepeda bebas melakukan hal-hal lain saat mereka berkendara di kota, yang juga dianggap sebagai lelucon Hari April Mop. Namun, Google kemudian mengungkapkan bahwa itu bukanlah lelucon karena raksasa penelusuran itu memposting video di balik layar.

China Bergerak Menuju AGI

Sudah lebih dari tiga tahun Google merilis lelucon sepeda tanpa pengemudi, dan yang mengejutkan, konsep tersebut telah menjadi kenyataan saat ini.  Sebuah video telah menjadi viral di internet yang menunjukkan sebuah sepeda berjalan dengan suaminya.

Banyak yang menganggapnya sebagai lelucon lagi;  namun, itu tidak benar – demo dunia nyata tentang bagaimana AI dapat bekerja dengan perangkat keras khusus dan mengatasi tantangan algoritme pembelajaran mesin.

Ini bukan sepeda self-driving pertama, berbicara tentang contoh lain jika sepeda self-driving, pada tahun 2018, tim mahasiswa dari Universitas Tsinghua di Beijing, China, telah menciptakan sepeda self-riding yang dapat di-auto-balance.

Motif utama di balik proyek ini adalah untuk menjaga keseimbangan siklus.  Dan untuk itu, siswa memilih metode yang paling mirip dengan gaya sentrifugal buatan manusia yang dihasilkan dengan mengendalikan setang untuk menjaga keseimbangannya.

Namun di antara semua sepeda otonom lainnya, inovasi terbaru ini mendapatkan lebih banyak perhatian dan alasan utamanya adalah fakta bahwa ia mendukung AI dan ini bukan hanya tentang penyeimbangan diri.

Sepeda tidak hanya mampu mengendarai sendiri, menyeimbangkan diri, menghindari rintangan, bergiliran, tetapi juga dapat memahami instruksi suara manusia dan membuat keputusan mandiri.

Tapi yang membedakan inovasi ini adalah otak di balik sepeda – fakta bahwa ia didukung oleh chip komputer hibrida jenis baru, yang disebut Tianjic.  Sebuah tim yang terdiri dari anggota dari sejumlah institusi di China, satu di Singapura dan satu di AS, telah membangun chip canggih ini. 

Menurut sebuah makalah, ada dua pendekatan untuk mengembangkan kecerdasan umum buatan (AGI) – baik melalui pembelajaran mesin atau komputasi yang diilhami oleh otak.

Dalam sebagian besar kasus, kedua pendekatan tersebut agak sulit untuk digabungkan dan membuat segala sesuatunya berjalan karena kesulitan komunikasi antara kedua sistem.  Namun, para ahli telah menemukan cara untuk membuatnya bekerja dan chip hybrid ini adalah kombinasi dari keduanya

Hal ini dapat mengakomodasi algoritma pembelajaran mesin berbasis ilmu komputer dan sirkuit yang diilhami oleh otak dan beberapa skema pengkodean.  Selanjutnya chip tersebut dirancang dan dibangun sedemikian rupa sehingga dapat memproses algoritma dan model pada sistem sepeda tanpa awak secara bersamaan.

Berbicara tentang sepeda otonom, dulu ketika seluruh dunia sedang membicarakan tentang mobil tanpa pengemudi, pada tahun 2014 perusahaan teknologi multinasional China Baidu sudah menggarap sepeda otonom dengan konsep yang sama.

Idenya adalah untuk mengembangkan sepeda yang tidak hanya dapat bersepeda menghindari rintangan dan melewati kondisi jalan yang rumit, tetapi juga sepeda yang dapat mengidentifikasi pemiliknya dalam beberapa cara dan proyek tersebut dilakukan di laboratorium pembelajaran mendalam Baidu (Institute of Deep Learning , Idl).

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang mur dan baut dari chip komputasi hibrida terbaik ini, Anda dapat merujuk ke artikel kami, “What’s The Whole Commotion About China’s Tianjic Chip About?”

 Pandangan

 Keseluruhan acara ini juga menunjukkan seberapa jauh China telah melangkah dalam hal kecerdasan buatan ( AI).  Ada suatu masa ketika bangsa sedang berjuang untuk membangun industri chipnya sendiri, tetapi hari ini, skenarionya telah berubah total.

China telah mendorong dirinya sendiri untuk mempercepat tidak hanya industri chip tetapi juga ruang AI dengan inovasi serius dan investasi besar-besaran.

Selama bertahun-tahun, ini telah membuat langkah substansial di lapangan, dan hari ini, ekosistem startup AI China terkenal dengan solusi teknologi mutakhirnya, menjadikan negara ini sebagai negara adidaya AI di dunia.  Selain itu, negara ini secara agresif bekerja untuk menjadi pemimpin global AI senilai $ 150 miliar pada tahun 2030.

Melihat ke masa depan, para peneliti sepeda otonom bertenaga Tianjic telah meramalkan bahwa inovasi ini memiliki kemampuan untuk menyediakan jalur menuju bentuk AI yang lebih umum.  Dan melihat proyek baru-baru ini, pekerjaan yang telah dilakukan Tianjic, sepertinya kata-kata itu akan segera berubah menjadi kenyataan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.