Proyek Laut Merah Arab Saudi 2030, Tawarkan 50 hotel dan 1.300 properti hunian.

0
11

RIYADH, bisniswisata.co.id:The Red Sea Development Company (TRSDC), pengembang di balik proyek pariwisata regeneratif paling ambisius di dunia, telah memberikan kontrak bernilai tertinggi hingga saat ini kepada konsorsium yang dipimpin oleh ACWA Power untuk merancang, membangun, mengoperasikan, dan mentransfer Proyek Laut Merah berupa infrastruktur utilitas.

Dilansir dari Travel Daily News, kontrak tersebut menandai langkah maju yang signifikan untuk The Red Sea Project, menjadikannya sebagai tujuan wisata pertama di kawasan itu yang hanya didukung oleh energi terbarukan.

Proyek pariwisata sebesar ini, yang hanya didukung oleh energi terbarukan, belum pernah tercapai dalam skala ini di mana pun di dunia.

“Ini adalah momen penting bagi kami saat kami berupaya membangun tujuan wisata jenis baru di Arab Saudi, sejalan dengan Visi 2030,” kata John Pagano, CEO TRSDC.

Pihaknya berkomitmen untuk mendorong batas-batas tentang apa artinya menjadi berkelanjutan dan berinvestasi besar-besaran dalam energi terbarukan membantunya menetapkan standar global baru dalam pariwisata regeneratif, ungkapnya.

“Kontrak ini juga menandakan perubahan langkah penting bagi kami karena konsorsium membawa investasi asing ke proyek, yang menunjukkan dukungan dan kepercayaan internasional untuk visi yang menjadi kenyataan di sepanjang pantai Laut Merah.”

Pada saat yang sama, dia senang bermitra dengan pemimpin konsorsium yang berakar di Kerajaan dan berbagi ambisi untuk mempercepat transisi energi secara lokal, tegas Pagano.

Pariwisata regeneratif

Semua utilitas akan dikirimkan berdasarkan satu perjanjian, unik untuk kontrak semacam ini, yang mencakup penyediaan tenaga terbarukan, air minum, pengolahan air limbah, pengelolaan limbah padat, dan pendingin distrik untuk 16 hotel, bandara internasional, dan infrastruktur yang membuat fase pertama dari Proyek Laut Merah.

Mohammad Abunayyan, Ketua ACWA Power mengatakan proyek Laut Merah adalah upaya penting di bawah Visi Saudi Arabia 2030 dan bertujuan untuk menjadi contoh global kemampuan Kerajaan untuk mengembangkan proyek giga yang ambisius,

“Terpilih untuk mendukung proyek ini menandai tonggak lain dalam lintasan bid win trajectory kami yang mengesankan, dan kami merasa terhormat dan bangga mendukung ambisi TRSDC untuk menghadirkan tujuan wisata yang membatasi dampak lingkungan melalui penyediaan emisi nol karbon dan utilitas penghasil limbah nol jasa.” kata Mohammad Abunayyan,

Dia menambahkan bahwa seiring dunia berupaya untuk memenuhi permintaan yang meningkat akan daya dan air yang terjangkau, ACWA Power tetap berkomitmen untuk menjadi yang terdepan dalam transisi energi

Selain juga menyediakan solusi transformatif, termasuk adopsi awal teknologi seperti generasi terdistribusi dan jaringan pintar untuk mengalirkan listrik dan air dengan andal dan bertanggung jawab. 

Menurut dia, mmberdayakan Proyek Laut Merah dan semua layanan utilitas secara eksklusif dengan sumber energi yang bersih dan terbarukan adalah strategi yang terpuji.

Hal itu memungkinkan lewat kontrak kemitraan publik-swasta yang menggarisbawahi pendekatan inovatif TRSDC yang menetapkan tolok ukur baru dalam keberlanjutan dan pengelolaan lingkungan. 

Energi akan dihasilkan melalui panel surya dan turbin angin untuk memenuhi permintaan awal 210MW dengan kemampuan untuk bertambah sejalan dengan perkembangan.

Perjanjian instalasi pengolahan limbah (KPS) mengharapkan untuk menghasilkan hingga 650.000 MWh energi terbarukan 100% untuk memasok tujuan dan sistem utilitas lainnya, sambil mengeluarkan nol CO2. Penghematan emisi CO2 ke atmosfer yang dihasilkan setara dengan hampir setengah juta ton setiap tahun.

Termasuk dalam paket tersebut adalah fasilitas penyimpanan baterai terbesar di dunia sebesar 1000MWh, yang akan memungkinkan tujuan tetap sepenuhnya off-grid dan ditenagai oleh energi terbarukan siang dan malam.

Perjanjian tersebut juga mencakup pembangunan tiga pabrik reverse osmosis (SWRO) air laut, yang dirancang untuk menyediakan air minum bersih, pusat pengelolaan limbah padat, dan instalasi pengolahan limbah (STP) inovatif.

Diharapkan semua ini memungkinkan pengelolaan limbah dengan cara yang meningkatkan lingkungan, menciptakan habitat lahan basah baru dan menambah air irigasi untuk lansekap di tempat tujuan.

Kepercayaan internasional dalam Proyek Laut Merah

Konsorsium ACWA Power dibiayai oleh bank Saudi dan internasional, termasuk Standard Chartered Bank Inggris dan Silk Road Fund China, dan menandai tahap baru untuk pengembangan, dalam hal mengamankan investasi eksternal.

Kontrak tersebut diadakan sebagai kemitraan publik-swasta (PPP) independen, yang dimaksudkan untuk mencakup desain, konstruksi, dan pengoperasian sistem yang menyediakan utilitas, disertai dengan jaringan dan infrastruktur terkait.

Proyek Laut Merah tidak menginvestasikan modalnya sendiri dan malah berkomitmen untuk membeli utilitasnya dari konsorsium selama 25 tahun ke depan.

“Dengan fasilitas penyimpanan baterai terbesar di dunia, kami dapat menjamin bahwa pengembangan tersebut 100 persen didukung oleh energi terbarukan 24 jam sehari, 365 hari setahun, sebuah pencapaian yang belum pernah dicapai pada proyek sebesar ini sebelumnya. 

Pendekatan ini membutuhkan infrastruktur utilitas yang benar-benar baru, sehingga kontrak KPS masuk akal karena memastikan utilitas berkualitas tinggi dan terjangkau bagi kami dan pengembalian investasi yang baik untuk pendukung kami, ”kata Pagano.

Proyek Laut Merah telah melampaui tonggak penting dan pekerjaan tetap berjalan untuk menyambut tamu pertama pada akhir 2022, ketika bandara internasional dan empat hotel pertama akan dibuka.

Sebanyak 12 hotel lainnya yang dijadwalkan selesai pada Tahap satu akan dibuka pada tahun 2023, memberikan total 3.000 kamar di lima pulau dan dua resor pedalaman.

Setelah selesai pada tahun 2030, akan ada 50 hotel, menawarkan hingga 8.000 kamar hotel, dan sekitar 1.300 properti hunian di 22 pulau dan enam lokasi pedalaman.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.