ASEAN EVENT HALAL

PM Malaysia: Konsep Halal Tebukti Secara Universal

KUALA LUMPUR, bisniswisata.co.id: Produk halal menarik bagi semua konsumen tanpa memandang ras dan agama, karena terkait dengan jaminan kualitas, pelestarian lingkungan, integritas dan transparansi data serta praktik bisnis yang berkelanjutan, kata Perdana Menteri Malaysia,  Sabri Yaacob, kemarin.

Dilansir dari www.aa.com.tr, berbicara pada upacara pembukaan resmi acara pameran halal internasional di Kuala Lumpur, Ismail Sabri Yaakob mengatakan konsep halal terbukti universal yang dapat diakses oleh semua orang.

“Tren globalisasi dan kemajuan dalam komersialisasi meningkatkan permintaan akan produk dan layanan halal di kalangan konsumen dari semua lapisan masyarakat,” katanya.

Dia menegaskan bahwa halal tidak hanya terbatas pada persiapan makanan dan minuman, tetapi juga dapat diterapkan di berbagai sektor industri dan jasa.

Sabri Yaacob  melanjutkan, ada peningkatan permintaan produk Halal oleh masyarakat internasional serta peningkatan sektor e-commerce yang didorong oleh digitalisasi.

Industri halal adalah salah satu pasar yang tumbuh cepat di dunia karena produk dan layanan di sektor ini juga mendapatkan momentum di kalangan konsumen non-Muslim di seluruh dunia.

Indikator Ekonomi Islam Global memperkirakan bahwa pasar halal di seluruh dunia akan tumbuh dari US$2,09 triliun tahun lalu menjadi hampir US$3,27 triliun pada tahun 2028.

Menggarisbawahi gangguan produksi yang sedang berlangsung dan penundaan pengiriman yang didorong oleh konflik geopolitik dan pembatasan perjalanan.

“Transformasi dan keserbagunaan dalam industri Halal memungkinkan perdagangan menjadi lebih kompetitif dan selanjutnya membantu pemulihan ekonomi.” kata Yaacob.

Operasi bisnis perlu dilakukan dengan menggunakan metode dan pendekatan terbaru, katanya dan menambahkan: “Ini wajib dan tidak lagi menjadi pilihan.”

Taman Halal

Dia juga menyinggung Halal Parks, zona ekonomi khusus untuk memproduksi produk Halal untuk pasar lokal dan internasional guna menjadikan Malaysia sebagai pusat produksi halal global.

“Hingga saat ini, Halal Parks telah menarik investasi kumulatif lebih dari MR16 miliar  US$2,1 miliar, di mana 59% di antaranya adalah investasi asing langsung,” menurut perdana menteri Malaysia.

Sebanyak 295 perusahaan, 42 di antaranya multinasional, saat ini beroperasi di 22 Taman Halal di seluruh negeri.

“Masing-masing Halal Park ini menawarkan fasilitas infrastruktur kelas dunia, tenaga kerja terampil, kemudahan berbisnis, akses bahan-bahan Halal, serta insentif menarik dari pemerintah Malaysia yang secara konsisten mendorong pengembangan Halal.

Menjelaskan dukungan pemerintahnya kepada produsen produk halal, Yaakob mendesak perusahaan Malaysia untuk menemukan keunikan mereka sendiri dan menjelajahi pasar yang belum dimanfaatkan,

“Mempertimbangkan perlunya meningkatkan upaya branding dan promosi Anda dalam mengakses pasar baru.” tambah PM Sabri Yaacob.

Pameran Halal Internasional Malaysia (MIHAS) ke-18 dimulai pada hari Rabu di Pusat Perdagangan dan Pameran Internasional Malaysia dan siap menjadi pusat jaringan untuk bisnis internasional dan lokal.

Dianggap sebagai salah satu acara perdagangan halal yang paling menonjol dan paling lama berjalan di dunia, MIHAS diperkirakan akan hasillan transaksi  mencapai  US$423 juta dalam perdagangan selama acara tiga hari tersebut.

Pameran yang diselenggarakan oleh Malaysian External Trade Development Corporation ini menarik peserta dari pembeli lokal dan internasional, pengusaha, pengecer, merek, media, peneliti, dan pemberi pengaruh industri.
Ini telah menarik hampir 400 perusahaan dari seluruh dunia melalui format pameran konvensional dan virtual.

Tahun ini, ia memiliki 13 klaster, termasuk makanan, farmasi, e-commerce, media dan rekreasi, keuangan Islam, mode sederhana, perawatan pribadi dan kosmetik, pariwisata ramah Muslim dan seni dan budaya Islam.

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)