Ipong Kolaborasi Perupa Kanada Gelar Seni di British Colombia

0
98
Perupa juga Kurator Bentara Budaya, Ipong Purnama Sidhi dengan hasil karyanya (Foto: .kilasbali.com/)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Perupa juga Kurator Bentara Budaya, Ipong Purnama Sidhi berkolaborasi dengan dua perupa Kanada, Gordon James dan John Schevers menggelar rangkaian kegiatan seni di Kota Campbell River, British Columbia, Kanada. Kegiatan selama sebulan, mulai 15 Mei hingga 15 Juni 2019, antara lain melukis dan membuat seni cetak grafis, diskusi, pameran, hingga kunjungan di sekolah-sekolah.

Residensi Ipong ke kota kecil Campbell River di dekat Vancouver ini merupakan kelanjutan dari kegiatannya bersama James dan Schevers saat mengikuti Pulau Ketam International Art Festival 2016 di Pulau Ketam, Malaysia pada akhir 2016. Setelah acara itu, James dan Schevers mengundang Ipong untuk datang ke Kanada, berkolaborasi seni bersama.

“Acara ini berjalan spontan. Setelah kami bertiga bertemu di Pulau Ketam, dua perupa Kanada, James dan Schevers lalu mengundang saya untuk datang ke kota mereka. Ini kesempatan menarik untuk saling bertukar pengalaman berkesenian,” ucap Ipong di Jakarta.

Setelah mencari waktu yang tepat, akhirnya Campbell River Arts Council, sebuah komunitas pengembangan seni rupa di Kanada mengundang secara resmi Ipong untuk berangkat ke Kanada, Januari 2019.

“Ini adalah kunjungan dan kesempatan langka bagi komunitas kami untuk bisa berinteraksi dan berdialog dengan Ipong sebagai perupa internasional senior. Di sini kita bisa belajar tentang keanekaragaan budaya dan bagaimana keragaman itu direfleksikan secara artistik” kata Direktur Eksekutif Campbell River Arts Council, Ken Blackburn.

Di Kanada, Ken Blackburn akan mengundang masyarakat setempat untuk menyaksikan Ipong, James, dan Schevers membuat karya-karya seni. Selain melukis, Ipong berencana membuat seni cetak grafis dengan teknik carborundum menggunakan karbon silica dengan lem di atas plat akrilik. Teknik ini jarang dilakukan di Indonesia karena tergolong baru. Di Amerika Serikat, teknik carborundum lahir bersamaan dengan munculnya seni populer tahun 1960-an.

Dalam residensi tersebut, selain melukis bersama-sama, akan digelar pula diskusi tentang seni rupa kontemporer Indonesia dalam posisi perkembangan seni rupa dunia. Ipong yang sekaligus juga kurator seni rupa akan memaparkan bagaimana kondisi seni rupa kontemporer Indonesia saat ini.

“Saya membawa beberapa contoh karya-kara kontemporer dari Indonesia untuk memberikan gambaran tentang kondisi seni rupa Indonesia. Di Asia, Indonesia tergolong mendominasi dalam sisi seni rupa selain China,” ujarnya seperti dilansir Kompas.com, Senin (13/05/2019).

Pelukis Ipong Purnama Sidhi berpose di depan salah satu karyanya saat Pameran “Kakang Kawah Adhi Ari-ari” di Bentara Budaya Jakarta, Kamis (26/2).
Kompas/Riza Fathoni (RZF)
26-02-2015

Beberapa seniman kontemporer Indonesia mengambil ikon-ikon unik, seperti Nasirun yang khas dengan ikon tradisi wayang, I Nyoman Masriadi yang lekat dengan ikon dan simbol-simbol game internet, atau Ay Tjoe Christine dengan ikon-ikon abstrak ekspresionisme.

“Dunia seni rupa barat tidak asing dengan bahasa simbol Ai Tjoe dan Masriadi. Tapi dengan ikon-ikon wayang Nasirun mungkin mereka belum terbiasa karena berbeda persepsi,” kata Ipong.

Di Kanada dan Amerika Serikat, perkembangan seni kontemporer dimulai dari abstrak ekspresionisme antara tahun 1950-1960-an. Pada masa itulah, pelukis-pelukis Amerika Serikat mulai menampakkan diri dan sejajar dengan pelukis-pelukis Eropa seperti kelompok pelukis Cobra (Copenhagen-Brussels-Amsterdam).

Banyak seniman Indonesia yang berulangkali diundang ke luar negeri untuk mengikuti residensi, pelatihan, serta pameran kolaborasi bersama. Karya-karya mereka juga mendapatkan pengakuan serta apresiasi di tingkat internasional. (NDY)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.