DESTINASI HOSPITALITY HOTEL INTERNATIONAL NEWS

Permintaan Perjalanan Picu Ledakan Tarif Hotel di Asia Pasifik.

SINGAPURA, bisniswisata.co.id: Tarif hotel berada pada “tertinggi sepanjang masa,” kata Alan Watts, presiden Hilton Asia-Pasifik, kepada “Squawk Box Asia” pada hari Kamis lalu.

Tarif didorong oleh permintaan perjalanan yang seperti “pesta … untuk mengimbangi kelaparan,” katanya, merujuk pada pandemi.

Menemukan penawaran hotel yang bagus mungkin lebih sulit dari sebelumnya.

Dilansir dari www.cnbc.com,menurut laporan pendapatan, tarif harian rata-rata Hilton meningkat sebesar 8% pada kuartal keempat tahun 2022, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2019. Demikian pula, Marriott dan IHG menaikkan harga sebesar 13%, sementara Hyatt mengalami kenaikan tarif harian sebesar 14%. Itu secara global. Di beberapa bagian Asia Pasifik, tarif hotel naik lebih tinggi lagi.

Harga di Asia meroket

Ledakan perjalanan di Asia Pasifik “fenomenal,” kata Watts. Data menunjukkan hal ini terutama berlaku di tempat-tempat yang dikunjungi oleh para pelancong Tiongkok.

Tarif hotel rata-rata di seluruh Asia Tenggara telah naik lebih dari 10% sejak 2022, menurut data dari perusahaan pemesanan perjalanan Traveloka.

Tetapi tarif telah naik lebih dari 45% di destinasi yang menarik sebagian besar wisatawan China, kata chief strategy officer perusahaan, Joydeep Chakraborty.

“Peningkatan paling signifikan tercatat di Bali, Bangkok, Phuket dan Singapura, dengan Bangkok menduduki puncak tangga lagu dengan lebih dari 70% dan Singapura lebih dari 40%,” katanya.

Ctrip, situs web pemesanan perjalanan terkemuka di China, juga mengatakan kepada CNBC bahwa rata-rata harga pemesanan hotel di Bangkok melonjak sekitar 70% pada akhir Januari.

Meningkatkan hotel kelas atas

Data Traveloka menunjukkan bahwa kenaikan tarif hotel tidak terbatas pada lingkungan mewah “tetapi lebih signifikan di antara hotel kelas atas,” kata Chakraborty.

Data menunjukkan meningkatnya permintaan akan hotel mewah di kalangan wisatawan China. Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Morgan Stanley pada 7 Februari menunjukkan minat wisatawan China untuk menginap di hotel mewah melonjak dari 18% menjadi 34% dari tahun 2022 hingga 2023.

Sebuah laporan yang diberikan kepada CNBC oleh perusahaan identitas data Adara pada akhir Februari menunjukkan bahwa wisatawan Tiongkok menghabiskan lebih banyak uang untuk kamar hotel.

Lebih sedikit pelancong yang memesan kamar di bawah $100 per malam, sementara jumlah orang yang memesan kamar seharga $400 atau lebih hampir tiga kali lipat, seperti yang ditampilkan di sini:

Selain itu, perjalanan internasional sebagian besar terbatas pada mereka yang mampu membayar tiket pesawat yang harganya dua kali lipat, atau bahkan tiga kali lipat. 

Pengumuman pembukaan kembali yang mengejutkan di China — saat infeksi COVID melonjak di seluruh negeri — tidak memicu maskapai penerbangan untuk meningkatkan konektivitas penerbangan dengan China untuk memenuhi permintaan keluar.

Hasilnya adalah kursi terbatas dan tarif setinggi langit. Untuk penerbangan kembali antara San Francisco dan Shanghai pada bulan Maret, United Airlines memungut biaya hampir $4.000 di kelas ekonomi dan lebih dari $18.000 di kelas bisnis, menurut Reuters.

Kembali ke normal yang fluktuatif?

Tetapi ada juga bukti bahwa tarif harian hotel yang tinggi dapat berumur pendek — atau mungkin mengikuti jalur naik turun yang bergelombang secara sporadis — karena industri perjalanan di Asia Pasifik berupaya untuk kembali normal.

Menurut platform pemesanan Kayak, harga hotel di seluruh wilayah cenderung naik, namun beberapa tarif hotel rata-rata tertinggi sudah mulai turun.

Situs pemesanan menemukan rata-rata tarif hotel per malam turun 36% di Bangkok dari Januari hingga Februari, dan di Singapura sekitar 33%.

Tetapi ketika membandingkan dua bulan yang sama, tarif per malam rata-rata naik 70% di Hong Kong dan 73% di Tokyo, kata perusahaan itu. Hal Ini bisa menunjukkan “permintaan keseluruhan” bisa menaikkan biaya, kata juru bicara Kayak kepada CNBC.

Bagus untuk hotel, sulit untuk wisatawan

Kenaikan harga membantu hotel menutup kerugian besar dari tiga tahun terakhir dan berpotensi “mendorong pertumbuhan lebih lanjut,” kata Chakraborty dari Traveloka.

Tapi apa yang dilihat hotel sebagai “pertumbuhan”, pelancong mungkin hanya melihat pukulan lain ke dompet, yang sudah terpukul oleh kenaikan biaya hidup dan inflasi.

Hilda Ansariah Sabri

Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers dan Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat (2018-2023)