NEWS REVIEW

Pasca Pandemi Apakah Overtourism Akan Kembali ?

AMSTERDAM, bisniswisata.co.id: Kota Amsterdam, dengan populasi sekitar 860.000, memiliki 20,3 juta pengunjung pada 2018, dan sekitar dua juta lebih banyak pada 2019. Banyak, atau bahkan mayoritas, datang ke Rembrandt di Rijksmuseum, untuk melihat bunga matahari Van Gogh, untuk lihat  Anne Frank House atau untuk menyusuri kanal.

Dilansir dari Tourism-review.com banyak lainnya adalah turis bermasalah. Mereka datang dalam tour bir, tour obat bius, mabuk, dilempari batu, berkeliaran di jalanan sambil menangis. Sekarang, alkohol tidak boleh lagi dijual setelah pukul sepuluh malam.

Ada aturan siapa pun yang menangis di malam hari, tidur di mobil mereka atau hanya parkir di suatu tempat, buang air kecil di kanal, mengadakan pesta perahu yang keras, atau membawa ganja atau gas tertawa harus membayar denda. “Tuan rumah” akan mendukung pekerjaan polisi.

Ada beberapa pendekatan untuk membatasi overtourism yang bermasalah dalam beberapa tahun terakhir. “City in Balance” berusaha memprioritaskan kebutuhan warga; “Enjoy & Respect” menggunakan penargetan Facebook dan Instagram untuk membuat wisatawan yang berpotensi bermasalah menyadari hukuman berat untuk perilaku yang tidak diinginkan dan secara proaktif mengekangnya.

Mengingat turis tampaknya tidak diharapkan untuk berubah, kota harus berubah. Sebagai langkah pertama, prostitusi adalah pindah dari De Wallen ke pusat-pusat erotis, di pinggiran kota.

Apakah Mood Akhirnya Berubah?

“Kami melewatkan kesempatan,” kata Andreas Kagermeier. Dia adalah seorang peneliti pariwisata, yang mengajar di Universitas Trier. Pada tahun 2017, ketika perlawanan penduduk kota menyebar dari Barcelona ke Dubrovnik, ke Venesia dan juga ke Amsterdam, dan media akhirnya menemukan kata “overtourism”, industri pariwisata dan ilmu pariwisata sama-sama terkejut.

“Kami belum membuat sistem peringatan dini. Kami baru bangun ketika penduduk tiba-tiba pergi ke barikade. Masalahnya, seperti yang dia lihat, adalah bahwa “setelah suasana hati membaik, hampir tidak mungkin untuk memperbaikinya “kata Kagermeier. ”

Anda dapat menggunakan batasan, seperti yang coba dilakukan Hallstatt, atau dengan biaya masuk seperti Dubrovnik. Namun, pada akhirnya, Anda harus untuk menggambar garis keras.” Garis keras Dubrovnik saat ini hanya di bawah 40 euro. Itulah berapa biaya untuk melihat kota di dalam temboknya, ujarnya.

Amsterdam, Barcelona atau Venezia, Salzburg, Hallstatt atau bahkan Dubrovnik memiliki kesamaan yang tampaknya menentukan mereka untuk fenomena overtourism: turis dan penduduk lokal hampir tidak dapat menghindari satu sama lain.

Wisatawan muncul secara massal, berduyun-duyun ke tempat wisata yang sama berulang-ulang, biasanya tinggal untuk liburan singkat di kota atau bahkan hanya perjalanan sehari. Relatif mudah untuk melihat kepadatan sebagai kemacetan.

Bentuk pariwisata massal ini perlahan muncul dengan kapal pesiar yang terus berkembang, dengan preferensi baru untuk liburan pendek, dan dengan pemerintah kota dan industri yang sama-sama menginginkan satu hal di atas segalanya: Pertumbuhan.

Di Barcelona, ​​jumlah penginap semalam telah meningkat sepuluh persen setiap tahun sejak 1995. Yang terdengar moderat dan stabil bukanlah: dari 2010 hingga 2019, jumlah turis meningkat lebih dari dua kali lipat dari tujuh juta menjadi 20,3 juta.

Untuk Palma de Mallorca, ledakan terjadi setelah krisis keuangan dengan kapal pesiar. Alih-alih sekitar 550.000 turis seperti pada 2009, 1,2 juta sekarang turun di ibu kota pulau itu.

Di Barcelona, ​​Palma de Mallorca atau Venesia, kapal-kapal raksasa membuang antara 15 dan 20.000 penumpang setiap hari ke jalan-jalan sempit dan mencemari udara dengan belerang dioksida yang jauh lebih banyak daripada lalu lintas mobil.

Di Venesia, MS Orchestra sudah berlayar melewati tengah laguna pada awal Juni. Mustahil untuk berbicara tentang pengusiran kapal pesiar dari Venesia, kata penulis Petra Reski di blog Venice-nya.

Penggunaan wisata Venesia, yang dimulai paling lambat sekitar tahun 2000, akan terus berlanjut, terlepas dari semua pernyataan yang bertentangan oleh pemerintah kota, sebelum dan sesudah Corona.

Venesia memiliki sekitar 33 juta wisatawan per tahun, pelabuhan diprivatisasi. Bahkan tempat berlabuh baru yang direncanakan untuk kapal pesiar akan dibiayai oleh investor seperti kelompok baja Duferco dan tidak akan mengubah apa pun tentang masalah struktural.

Fakta bahwa penduduk setempat tidak menginginkan penjualan ini tidak memperlambat pembangunan. “Fase Corona tidak digunakan untuk mendengarkan lebih dekat penduduk,” kata Kagermeier mengacu pada kasus semua kota.

Selama jeda wajib, meskipun diprotes, beberapa di antaranya besar-besaran, ada grosso modo tidak fokus pada pendekatan partisipatif. Hasilnya: “Tidak ada tanda-tanda pariwisata pascapandemi terlihat berbeda dari sebelumnya.”

Overtourism sebagai Gejala

Sesuatu dapat dilakukan untuk itu meskipun pendekatan seperti “pemerataan”, di mana Anda mencoba menarik perhatian wisatawan ke destinasi lain atau menyebarkannya secara lebih merata sepanjang tahun, biasanya tidak berhasil: wisatawan yang ingin melihat Sagrada Familia ingin langsung melihatnya.

Mereka yang ingin naik kapal pesiar ingin langsung merasakannya dan m ereka yang ingin berpesta akan pergi ke Ballermann di Mallorca. Kota-kota, yang secara finansial tertekan oleh krisis, berharap pariwisata akan segera bangkit kembali.

Hanya delapan juta pengunjung datang ke Amsterdam pada 2020. 11 persen pekerjaan Amsterdam bergantung pada pariwisata. Oleh karena itu, kotamadya Amsterdam menggambarkan skenario yang menurutnya mungkin ada lebih sedikit lagi, yaitu tujuh juta, pada tahun 2021 sebagai “kasus terburuk”.

Di Barcelona, ​​para turis mulai memperhatikan ketika Airbnb menghantam pasar perumahan dan tenaga kerja yang terpukul oleh krisis keuangan. Sebuah studi tahun 2019 oleh Universitat Autònoma de Barcelona menyimpulkan bahwa tujuh persen kenaikan sewa disebabkan oleh Airbnb. Dengan sewa yang sudah tinggi, pengangguran yang tinggi dan upah riil yang stagnan, efek ini kemudian menjadi masalah.

Apakah Pengunjung Lebih Baik Dari Turis?

Overtourism, kara Kagermeier menekankan, bukanlah konsep yang jelas. Sebaliknya, ini menggambarkan suasana hati yang hanya dapat dikaitkan secara longgar dengan penyebab tertentu.

Tidak ada kota yang ingin suasana berubah. Kota-kota seperti Wina, Kopenhagen, dan bahkan Barcelona tentu saja memantau bagaimana populasi mereka terhadap turis. Untuk Kopenhagen, itu sudah menjadi tanda peringatan ketika peringkat persetujuan untuk pariwisata turun di bawah delapan puluh persen, lapor Kagermeier.

Di Barcelona, ​​persetujuan saat ini mencapai tujuh puluh persen. Seberapa tinggi persetujuan pada akhirnya juga tergantung pada berapa banyak penduduk perempuan yang mendapat untung dari pariwisata.

Sebelum Corona, Wina baru saja mengembangkan strategi baru untuk pariwisata Wina. Tanpa banyak kebutuhan, seperti yang mungkin diasumsikan, karena menurut survei oleh “Wien Tourismus”, badan kota yang bertanggung jawab atas manajemen pariwisata, sembilan dari sepuluh orang Wina sepenuhnya mendukung pariwisata.

Norbert Kettner, direktur Pariwisata Wina, juga mengaitkan fakta bahwa Wina tidak pernah terpengaruh oleh pariwisata berlebihan dengan tata letak kota yang murah hati. Ada cukup ruang untuk semua orang.

“Strategi Ekonomi Pengunjung,” yang dikembangkan pada tahun 2019 dengan Kota Wina, industri pariwisata, pengembang perkotaan dan real estat, perdagangan perwakilan distrik, penyedia mobilitas, universitas, dan dewan penasihat internasional, memiliki jenis teori jendela pecah sendiri.

Teori ini seperti yang pernah terjadi di New York pada awal 1980-an: jika terlalu banyak toko suvenir muncul, pembatasan akan diberlakukan, seperti penjualan tiket konser di jalanan. “Apa pun yang berkontribusi pada ‘penjualan’ ruang publik – mobil listrik norak atau penjualan di jalanan yang melimpah – harus dilihat sebagai tanda peringatan,” kata Kettner.

Wina juga memiliki masalah Airbnb, ditangguhkan karena alasan Corona, mirip dengan Barcelona. Pada tahun 2017, sebuah studi oleh Universitas Teknologi Wina menunjukkan bahwa pasar perumahan Wina kehilangan sekitar 2.000 apartemen karena persewaan turis. Masalah bagi Wina dan hotel sama-sama yang masih limbo.

Sekarang, setelah pandemi atau lebih tepatnya di masa pandemi, situasi di Wina menjadi ambivalen. Pariwisata Wina ingin terus mempromosikan “pariwisata berkualitas” dan untuk memikat pengunjung ke distrik lain sejauh Transdanubia, di sisi lain Danube.

Bagi mereka yang datang ke Wina dengan mobil, idenya adalah meningkatkan kedatangan dengan kereta api. Namun,

“peredam drastis” pada pandemi membuat banyak bisnis hotel tidak lagi memiliki cadangan. “Dalam gema krisis, kita terutama harus membangkitkan frekuensi lagi,” rangkum Kettner.

Namun, dia juga mengharapkan pariwisata pulih pada tahun 2023. Lebih dari dua puluh proyek hotel baru telah didaftarkan, ada penambahan baru pada jaringan hotel mewah, dan pariwisata konvensi juga tergelincir dengan hati-hati

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)