NEWS

Oman Tingkatkan Sektor Pariwisata dan Jumlah Pekerja Lokalnya

MUSCAT, bisniswisata.co.id: Meningkatkan kualitas penduduk lokal di sektor swasta adalah kunci tujuan pembangunan nasional Oman.

Sekitar 10 persen pekerja di sektor pariwisata Oman sekarang adalah warga negara,demikian menurut pernyataan dari Kementerian Pariwisata.  

Dilansir dari Halal Times, pariwisata diharapkan menjadi salah satu industri terbesar di negara ini karena berusaha mendiversifikasi ekonominya. Kesultanan Oman, seperti negara tetangganya yang tergabung dalam Gulf Cooperation Councik,  telah bekerja untuk meningkatkan kualitas penduduk lokal di sektor swasta.

 Pada akhir tahun 2020, sekitar 15.500 orang Oman bekerja di sektor pariwisata yang menyumbang sekitar 142.240 pekerjaan di kesultanan.

Oman telah berinvestasi dalam pariwisata, memberikan 20 izin untuk proyek.  Negara ini bertujuan menyediakan 15.500 kesempatan kerja langsung dan 31.000 kesempatan kerja tidak langsung dengan total 465.000 kesempatan kerja dengan selesainya proyek-proyek ini, kata pernyataan itu.

Visi 2040 negara itu bertujuan untuk meningkatkan bagian Oman dalam angkatan kerja sektor swasta menjadi lebih dari 40 persen.  Kuota untuk sektor telah ditetapkan, dan pemerintah telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan tujuan Omanisasi tercapai.

 Kuota saat ini ditetapkan sebesar 60 persen untuk transportasi, penyimpanan, dan komunikasi;  45 persen untuk keuangan, asuransi, dan real estat;  35 persen di sektor industri;  30 persen untuk hotel dan restoran;  20 persen dalam perdagangan grosir dan eceran;  dan 15 persen di kontrak.

Pada bulan Januari, dana kekayaan Oman mengatakan akan merestrukturisasi investasi pariwisata dan real estatnya dengan Otoritas Investasi Oman mentransfer perusahaan pemegang saham, proyek pengembangan pariwisata, dan resor ke Omran Tourism Development Co., juga dikenal sebagai Omran Group.

Juni tahun lalu, Oman menggabungkan dua dana kekayaannya – Dana Cadangan Umum Negara dan Dana Investasi Oman – menjadi satu entitas.

Kesultanan – salah satu negara termiskin di Teluk – bertujuan untuk mendiversifikasi ekonominya saat berjuang untuk meningkatkan keuangannya.  Defisit anggarannya membengkak menjadi yang terluas di kawasan, karena harga minyak yang lebih rendah dan lockdown akibat pandemi COVID-19.

Apa Daya Tarik Pariwisata Oman?

Pariwisata menyumbang 2,8 persen ke PDB Oman pada 2016. Itu tumbuh dari RO 505 juta (US $ 1,3 miliar) pada 2009 menjadi RO 719 juta (US $ 1,8 miliar) pada 2017 (pertumbuhan +42,3 persen). 

Anggota GCC  termasuk warga Oman yang tinggal di luar Oman, mewakili rasio tertinggi dari semua wisatawan yang mengunjungi Oman, diperkirakan 48 persen.  Jumlah pengunjung tertinggi kedua berasal dari negara Asia lainnya, yaitu mencapai 17 persen dari total jumlah pengunjung.

Tantangan pembangunan pariwisata di Oman adalah ketergantungan pada perusahaan milik pemerintah, Omran, sebagai pelaku utama untuk mengembangkan sektor pariwisata, yang berpotensi menciptakan hambatan pasar untuk masuknya pelaku sektor swasta dan efek crowding-out

Masalah utama lainnya di sektor pariwisata adalah memperdalam pemahaman tentang ekosistem dan keanekaragaman hayati di Oman untuk menjamin perlindungan dan pelestariannya.

Dengan latar belakang tantangan pada sektor ini, Bank Sentral Yordania baru-baru ini mengatakan bahwa pendapatan pariwisata telah turun 77,6 persen pada Q1 tahun 2021 dan mencapai TND175,3 juta ( US$ 247,2 juta) dibandingkan dengan TND780 juta pada periode yang sama di  2020.

Karena pandemi virus Corona, pemerintah menutup bandara selama enam bulan pada tahun 2020. Selanjutnya, pemerintah menunda pembukaan kembali beberapa kali karena kekhawatiran bahwa pelancong dapat menyebabkan lonjakan kasus.

 Selain itu, Bank mengungkapkan bahwa transfer keluar turun 0,2 persen pada Q1 tahun 2021 dan mencapai TND599,6 juta dibandingkan periode yang sama pada tahun 2020. Perpindahan pekerja dipengaruhi oleh pandemi, serta penurunan harga minyak.

 Pada bulan April, Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan PDB riil Yordania pulih menjadi 1,4 persen pada 2021 dari perkiraan kontraksi 1,8 persen selama tahun lalu.

Ia juga mencatat bahwa utang publiknya naik menjadi 109 persen pada akhir 2020, dibandingkan dengan 97,4 persen pada 2019.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)