Langkah Konservasi Filipina Berujung Lonjakan Wisatawan

0
161
Wisatawan asing di Pulau Boracay Filiphina

MANILA, bisniswisata.co.id: Sebanyak 7,1 juta turis mancanegara mendatangi pantai dan titik menyelam di Filipina sepanjang tahun 2018. Jumlah tersebut terbilang membahagiakan, meski Pantai Boracay yang menjadi destinasi wisata utama di sana sedang ditutup sementara selama setahun karena masalah kerusakan lingkungan.

Kementerian Pariwisata Filipina mengatakan pada Kamis (24/1) kalau jumlah turis mancanegara yang datang ke Filipina naik sebanyak delapan persen dari tahun sebelumnya. Negara yang memiliki 7.000 kepulauan ini juga semakin banyak didatangi oleh turis asal Korea Selatan.

Pertumbuhan jumlah turis ini datang tanpa banyak bantuan dari Boracay, yang ditutup untuk konservasi mulai dari April hingga Oktober setelah Presiden Rodrigo Duterte mencapnya kawasan tersebut sebagai “tangki limbah” hasil pengembangan kawasan yang ceroboh.

Sebelum penutupan, pantai berpasir putih dan berair jernih itu didatangi sekitar 2 juta turis “penyembah matahari” per tahunnya.
“Keputusan menutup Pantai Boracay yang sarat pertentangan demi kelestarian alamnya membawa berkah tersendiri bagi industri pariwisata Filipina,” kata sekretaris Kementerian Pariwisata Filipina Bernadette Romulo-Puyat seperti dilansir AFP, Jumat (25/01/2019).

Destinasi wisata bahari Filipina yang lain seperti Palawan dan Pulau Siargao juga kebanjiran turis akibat penutupan Pantai Boracay.
Sementara Korea Selatan mendatangkan 1,6 juta turis, kedatangan turis China melonjak hampir 30 persen selama 2017 hingga mencapai 1,3 juta, kata Kementerian Pariwisata Filipina. Mantan koloni Filipina, Amerika, ikut menyumbang 1 juta turis sepanjang tahun lalu. (NDY)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.