Jos Gandos, Sambal Khas “Bu Rudy” Bikin Gobyos

0
129
Sambal Hijau (Foto: Youtube)

SURABAYA, bisniswisata.co.id: Siapa yang pernah mencoba cita rasa pedasnya Sambal Khas “Bu Rudy” yang melegenda di Surabaya? Nikmat bukan? Tahukah kamu kalau foundernya adalah seorang perempuan yang hanya bersekolah sampai kelas 4 SD? Dan fakta yang menarik adalah, sambal hits ini dibuat karena enggak sengaja.

Ia adalah Lanny Siswadi, perempuan asal Madiun, founder Sambal Khas “Bu Rudy” yang tak lain tak bukan ikonik dari kemasan sambal tersebut. Bukan hanya di Surabaya lho, sambal yang diambil dari nama Sang Suami, Rudi Siswadi ini sudah tersohor di seluruh Indonesia.

Sambal yang memiliki cita rasa khas dan pedasnya nampol ini ternyata dibuat secara tak sengaja. Sepulang Sang Suami memancing, perempuan kelahiran Madiun itu sering mengolah sisa umpan untuk ikan, yakni udang. Udang tersebut ia ulek bersamaan dengan sambal.

Mengutip dari MoneySmart, Jumat (15/03/2019) Lanny mengaku tak pandai dalam hal memasak. Namun, karena kebiasaan orang Madiun dan Surabaya yang gemar makan cabai (pedas), membuatnya mulai belajar mengolah sambal di dapur.

Singkat cerita, ternyata bukan hanya suami dan keluarganya saja yang senang dengan cita rasa olahan sambal ala Lanny. Ia pun mulai percaya diri untuk menjajakkan hasil ulekan tangannya itu kepada teman-temannya.

Hingga akhirnya lama kelamaan banyak yang menyukai sambalnya dan menyarankan untuk menjualnya. Dengan modal seadanya, Lanny memberanikan diri untuk menjual sambal itu berbarengan dengan menjual nasi pecel.

Bukan hanya tenar karena memiliki brand Sambal Khas “Bu Rudy”, rupanya Lanny juga memiliki usaha makanan. Ia membuka warung makanan matang yang juga menjadi idola dari berbagai kalangan.

Sambal Khas “Bu Rudy” itu terdiri dari tiga varian, sambal bawang, terasi atau bajak, dan peda atau hijau. Harganya mulai dari Rp26 ribu hingga Rp28 ribu. Siapa yang singgah di Surabaya, jangan lupa icip-icip ya! Dijamin jos gandos.

Kuliner sambal ini berawal dari ketidaksengajaan, Sambal Khas “Bu Rudy” saat ini menjadi makanan yang wajib dicicipi seluruh lapisan masyarakat di Indonesia, khususnya yang bertandang ke Surabaya. Tak menggunakan bahan kimia, dan promosi yang berlebihan Sambal Khas “Bu Rudy” mampu memikat lidah sesiapa saja yang mencoba.

Pantas saja sambal ini begitu melegenda dan disukai banyak orang, selain cita rasanya yang khas, Lanny juga memiliki trik tersendiri untuk produknya ini. Apa saja trik jiitu itu sampai-sampai sambal dengan tiga varian itu laris manis? Ini dia ulasan trik jitu yang bikin gobyos:

#. Pemasaran mulut ke mulut

Ternyata Bu Rudy sama sekali tak melakukan promosi berlebihan seperti pemasangan iklan. Ia mengaku, Semua orang tahu produknya ini dari mulut ke mulut. Promosi mulut ke mulut kerap dilakukan Lanny pada saat membuka usaha kuliner tahun 2000. Kenikmatan nasi sambal udang yang dibuatnya pun dengan mudah menyebar ke telinga banyak orang.

#. Open reseller
Masih menjadi owner satu-satunya, Lanny memperluas jaringannya dengan cara memanfaatkan sistem reseller atau perantara yang tersebar di berbagai Kota, di antaranya Jawa Timur, Yogyakarta, Jakarta, dan masih banyak lagi. Dengan jasa reseller, produknya ini semakin laris manis dan ramai peminat. Bahkan Lanny bisa-bisa mengirim 500 hingga 1.000 botol ke Jakarta setiap minggunya.

#. Jualan cemilan
Bukan hanya Sambal Bu Rudy, Lanny juga menggeluti bisnis oleh-oleh. Kalau kamu datang ke Surabaya dan mengunjungi Depot Bu Rudy, di sana kamu bisa menemukan kering kentang, dendeng balado, ikan wader, teri oven, kering teri kacang, sampai almond crispy pun ada. Tapi tetap saja sih, penjualan terbesar ada di produk sambal.

#. Tetap konsisten jalani bisnis warung makan

Selain itu, Lanny juga memiliki bisnis warung makan. Sambil tetap memproduksi sambal, Lanny tetap membagi fokusnya untuk berjualan warung makan yang kerap dikunjungi pejabat tinggi, salah satunya Kapolri Timur Pradopo.

#. Kemasannya enggak neko-neko

Sederhana, kesan pertama yang didapat ketika melihat kemasan dari Sambal Khas “Bu Rudy”. Alih-alih mencoba kreatif dengan kemasan unik, Lanny justru memilih botol sambal yang sama untuk bertahun-tahun. Lanny enggak mau repot-repot keluar biaya untuk desain botol yang aneh dan belum tentu pelanggan suka. Dengan menggunakan botol yang sama, hal itu pun memudahkannya dalam melakukan perlindungan terhadap para pelanggan. Sebab, hanya Sambal Bu Rudy yang aslilah yang memiliki botol dan logonya.

#. Konsisten

Lanny sangatlah konsisten dalam urusan memberikan sambal yang segar kepada pelanggan. Patut kamu ketahui, Sambal Bu Rudy merupakan sambal tanpa pengawet. Ketika seal-nya dibuka maka sambal itu cuma bisa bertahan 10 hari dalam suhu normal. Lanny selalu mengutamakan kualitas dan kepuasan pelanggan. (NDY)

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.