ForwardKeys: Perjalanan Domestik China Siap Kembali ke Tingkat Sebelum COVID-19

0
10

Wisatawan di The Great Wall, China. Kunjungan wisatawan domestik capai 86% dari level 2019.      ( Foto: Google)

BEIJING, bisniswisata.co.id:  Perusahaan analisis perjalanan ForwardKeys memperkirakan bahwa perjalanan udara domestik di China akan mencapai pemulihan penuh pada awal September ini.

Dilansir dari The Moodie Davitt Report, pasar telah pulih dengan mantap setelah wabah COVID-19. Pada minggu kedua bulan Agustus, kedatangan domestik di bandara Tiongkok mencapai 86% dari level 2019 dan pemesanan (tiket yang dikeluarkan) mencapai 98%, dengan sebagian besar untuk perjalanan pada pertengahan hingga akhir Agustus.

ForwardKeys mengatakan perkiraan pemulihan penuh didasarkan pada empat faktor. “Pertama, pandemi sekarang sudah terkendali. Kedua, kapasitas kursi penerbangan domestik ditetapkan untuk tumbuh sebesar + 5,7% pada minggu terakhir bulan Agustus.

Pertumbuhan ini jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu – dan ketika maskapai penerbangan menyediakan kursi, mereka cenderung mengisinya dengan harga yang fleksibel.

Ketiga, banyak sekolah dan mahasiswa melakukan perjalanan menjelang dimulainya semester di bulan September. Terakhir, promosi harga yang agresif telah sangat merangsang permintaan. ”

VP Insights ForwardKeys Olivier Ponti mengatakan: “Ini adalah momen yang sangat penting karena ini adalah pertama kalinya sejak dimulainya wabah COVID-19 di mana segmen utama pasar penerbangan di mana pun di dunia telah kembali ke tingkat sebelum pandemi.”

Pasar penerbangan di China mencapai titik terendah pada minggu kedua bulan Februari dan telah naik secara bertahap sejak saat itu.

Pulau Hainan telah menjadi pemain yang menonjol, kata ForwardKeys, dengan pertumbuhan + 14,2% tahun ke tahun di minggu kedua bulan Agustus. Hal ini didukung oleh kebijakan bebas bea yang diperluas di Provinsi Hainan, yang diperkenalkan pada 1 Juli, yang telah mendorong ledakan penjualan sejak saat itu.

Chongqing, Chengdu, Shanghai dan Shenzhen juga mengalami pertumbuhan tahun-ke-tahun yang positif, karena tingkat aktivitas ekonomi yang lebih tinggi. Namun, perjalanan Tiongkok ke Beijing masih -24,8% di belakang periode yang sama pada 2019, tertahan oleh wabah COVID-19 kedua di kota itu.

Ponti menambahkan: “Pertanyaan pentingnya adalah apakah diskon besar-besaran masih diperlukan untuk mempertahankan pemulihan atau apakah industri akan kembali ke profitabilitas selama liburan Golden Week mendatang di bulan Oktober.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.