ASEAN NEWS

Forum Marketing Pariwisata PATA Virtual 2021 Akan Diadakan 24-26 November 2021

BANGKOK, bisniswisata.co.id: Asosiasi Perjalanan Asia Pasifik (PATA) akan menyelenggarakan Forum Pemasaran Destinasi PATA Virtual 2021 dari 24-26 November 2021.

Organisasi pemasaran destinasi (DMO di seluruh dunia terus mengubah citra dari organisasi pemasaran murni menjadi organisasi manajemen destinasi, Forum Pemasaran Destinasi Virtual PATA 2021 merayakan tren ini dengan tema ‘Pengalaman yang Menginspirasi.’

Acara ini akan mengumpulkan pemikiran teratas dalam pemasaran dan manajemen destinasi untuk diskusi yang menginspirasi dan berwawasan luas tentang beberapa masalah utama dalam pemasaran dan mengelola pertumbuhan pariwisata ke destinasi yang kurang dikenal.

Forum Pemasaran Destinasi Virtual PATA 2021 akan menampilkan dua hari pembelajaran, penemuan, dan jaringan tanpa henti.

Selain konferensi yang menyatukan para profesional pariwisata terkenal, beberapa tour virtual akan menawarkan pengalaman mendalam dari mitra tujuan, Sarawak, Malaysia.

Acara dua hari, didukung oleh Kementerian Pariwisata, Seni & Budaya Sarawak dan Dewan Pariwisata Sarawak (STB), dibangun di atas gerakan global menuju perjalanan yang bertujuan, di mana pengunjung berbagi visi untuk berbuat lebih banyak untuk diri mereka sendiri dan orang lain.

Acara ini akan menampilkan dua hari nonstop pembelajaran, penemuan, dan jaringan. Selain konferensi yang menyatukan para profesional pariwisata terkenal, beberapa tour virtual akan menawarkan pengalaman mendalam dari mitra tujuan, Sarawak, Malaysia.

“Merupakan suatu kehormatan dapat bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata, Seni & Budaya dan Dewan Pariwisata Sarawak untuk menyelenggarakan Forum Pemasaran Destinasi PATA Virtual 2021,” kata CEO PATA Liz Ortiguera.

“Dalam lanskap pasca-COVID-19, pelancong akan mencari keaslian jauh dari klise jebakan turis. Destinasi sekunder dan tersier dapat memanfaatkan tren ini dengan mengelola dan memasarkan aset budaya dan lingkungan mereka secara hati-hati, tambahnya.

Ini akan memberikan kesempatan kepada para pelancong untuk melihat keindahan otentik yang sebenarnya dari suatu negara dan masyarakatnya, dan pada saat yang sama memberikan dorongan ekonomi bagi masyarakat lokal yang sangat diuntungkan dari pariwisata.

Menurut CEO Sarawak Tourism Board Sharzede Datu Haji Salleh Askor, para pelaku industri pariwisata meningkatkan upaya mereka untuk mempersiapkan “booming” perjalanan pasca-vaksinasi di antara merek wisatawan baru yang juga dikenal sebagai “pelancong balas dendam”.

“Saat ini dengan program vaksinasi agresif oleh pemerintah Negara Bagian, yang mencakup populasi dewasa dan remaja usia 12-17, serta peluncuran suntikan booster baru-baru ini untuk warga lanjut usia, dan mereka yang berada dalam kelompok berisiko tinggi.

Sarawak dapat mencapai lebih banyak dari 80% populasi yang divaksinasi penuh pada akhir tahun 2021, memungkinkan negara bagian untuk menetapkan dirinya sebagai tujuan ‘gelembung perjalanan hijau’ yang aman pada tahun depan.

“Ini adalah dorongan optimis dalam kesiapan kami untuk memulai kembali industri pariwisata kami lebih cepat, ”kata Sharzede.

Sarawak terletak di barat laut Pulau Kalimantan, berbatasan dengan Sabah (Malaysia), Kalimantan (Indonesia), dan Brunei – pintu gerbang ke keajaiban alam dan kekayaan budaya Kalimantan.

Sarawak, menjadi negara bagian terbesar di Malaysia menawarkan kepadatan penduduk yang nyaman dengan 2,9 juta penduduk bagi wisatawan untuk menikmati pengalaman bebas stres dan memungkinkan pengunjung untuk meluangkan waktu mereka untuk menikmati Sarawak sepenuhnya.

“Dengan pariwisata yang bertanggung jawab menjadi salah satu kekuatan pendorong di balik kebangkitan industri, Sarawak mungkin melihat peningkatan jumlah pengunjung yang berbondong-bondong ke tempat-tempat wisata terpencil dan tempat-tempat ramah lingkungan,” tambah Sharzede.

STB terus berpartisipasi aktif dalam acara virtual B2B dan B2C untuk menjembatani kesenjangan dan terus memperbarui mitra pariwisata mereka dengan produk dan pengalaman Sarawak.

Dalam mengadvokasi pariwisata berkelanjutan dan destinasi baru, PATA dengan senang hati menawarkan pendaftaran gratis untuk semua profesional yang tertarik, namun kursi ditawarkan berdasarkan siapa datang pertama, dilayani pertama.

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)