INTERNATIONAL NEWS

China Lanjutkan travel internasional: Negara mana yang memberlakukan pembatasan COVID baru?

LYON, Perancis, bisniswisata.co.id: Negara-negara memberlakukan tindakan COVID-19 baru pada pelancong yang datang dari Tiongkok saat perjalanan internasional dilanjutkan.

Dilansir dari euronews.com, Jepang, India, Malaysia, dan Taiwan telah mengumumkan peningkatan aturan bagi pelancong dari China sebagai tanggapan atas kasus yang meningkat.

Jepang mengatakan akan memerlukan tes COVID-19 negatif pada saat kedatangan untuk pelancong dari China, dengan mereka yang dites positif harus menjalani karantina selama seminggu. Tokyo juga berencana membatasi maskapai yang meningkatkan penerbangan ke China.

Malaysia menerapkan langkah-langkah pelacakan dan pengawasan tambahan. Filipina juga mempertimbangkan untuk memberlakukan tes.

Pejabat pemerintah AS juga sedang mempertimbangkan untuk meningkatkan kontrol, mengutip kekhawatiran tentang “kurangnya data transparan” yang berasal dari Beijing. Uni Eropa (UE ) dan Inggris belum mengumumkan pembatasan baru untuk pelancong dari China.

Mengapa negara-negara khawatir tentang pelancong yang datang dari Tiongkok? Selama beberapa minggu terakhir, China dengan cepat melonggarkan aturan COVID yang ketat di tengah keresahan warga. 

Perubahan kebijakan yang tiba-tiba dilaporkan membuat sistem kesehatannya kewalahan karena penyebaran virus sebagian besar tidak terkendali.

China, negara berpenduduk 1,4 miliar orang, melaporkan tiga kematian baru terkait COVID pekan lalu naik dari satu kematian. Namun, angka-angka ini tidak konsisten dengan apa yang dilaporkan rumah duka, serta dengan pengalaman negara-negara yang jauh lebih sedikit penduduknya setelah dibuka kembali.

“Ada kekhawatiran yang meningkat di komunitas internasional tentang lonjakan COVID-19 yang sedang berlangsung di China dan kurangnya data transparan, termasuk data urutan genomik virus, yang dilaporkan dari RRC [Republik Rakyat China],” kata pejabat AS.

Apa aturan bagi orang yang bepergian ke Tiongkok?

China mengatakan akan mencabut persyaratan karantina untuk pelancong yang masuk mulai dari 8 Januar 2023i. Ini juga akan melanjutkan penerbitan visa bagi penduduk untuk bepergian ke luar negeri.

Ini adalah langkah besar menuju pelonggaran pembatasan di perbatasannya, yang sebagian besar telah ditutup sejak 2020. Aturan tersebut secara bertahap dilonggarkan dalam beberapa pekan terakhir untuk memfasilitasi perjalanan domestik dan internasional.

Hong Kong juga mengatakan akan menghapus sebagian besar pembatasan COVID yang tersisa. Pencarian online untuk penerbangan dari China melonjak dari tingkat yang sangat rendah, tetapi penduduk dan agen perjalanan menyarankan untuk kembali ke keadaan normal akan memakan waktu beberapa bulan, karena kehati-hatian berlaku untuk saat ini.

 

Evan Maulana