Banh Mi, Kuliner Legendaris Vietnam Rambah Dunia

0
217
Banh Mi

HANOI, bisniswisata.co.id: Banh Mi bukanlah makanan yang dibuat dengan bahan dasar mi. Banh Mi merupakan sandwich asal Vietnam yang menggunakan bagguete ala Vietnam. Bagguete yang terbuat dari gandum dan beras ini terasa renyah, berpadu dengan acar sayuran, rempah, jamu, dandaging panggang. Hidangan fusion di Vietnam ini ternyata memiliki sejarah panjang. Kini kuliner legendaris itu mulai merambah dunia.

Seperti dilansir 10best, Kamis (04/04/2019), selama masa kolonial Prancis dari tahun 1887 hingga 1954, Vietnam belajar tentang banyak hal baru, seperti kopi, Kristen, alfabet Romawi, vila-vila imut, penjara-penjara besar bergaya Eropa, dan baguette. Awalnya, roti ini diisi dengan daging yang paling mahal, menjadi roti lapis bagi orang kaya, yang dikenal sebagai banh tay, atau “western bread.”

Tahun 1954, setelah kekalahan Prancis di Dien Bien Phu, pembuat sandwich Vietnam beralih ke filosofi ke yin-yang. Itulah yang selalu ingin dilakukan koki Vietnam, menyeimbangkan bahan panas dan dingin, sehingga pengunjung selesai makan dengan perasaan bahagia dan sehat.

Dimulai dengan selubung roti gandum yang terkelupas (mi artinya gandum). Kemudian celupkan lebih dalam ke dalam bumbu cabai, lemak babi goreng atau panggang, aroma gurih saus Maggi (protein gandum yang difermentasi yang dibawa orang Prancis), mayo dan cilantro yang melembut, dan kerenyahan khas mentimun acar, lobak atau wortel.

Dipercaya, Banh Mi berasal dari Hoa Ma, toko sandwich di Distrik 3 yang dibuka sejak 1958. Penciptanya ialah pasangan asal utara yang berimigrasi ke Saigon setelah 1954, dan menamai toko mereka dengan desa mereka di luar Hanoi.

Tujuannya membuat makanan yang bisa dibawa pulang dengan bahan-bahan segar dan terjangkau. Hingga kini tempat Bahn Mi ini masih dibuka dan dijalankan keluarga yang sama. Bahkan, cucu perempuannya, Thanh Truc, menempatkan setiap hidangan di depan.

Setiap pagi, staf membawa pengunjung ke salah satu dari 15 meja aluminium luar ruangan. Menu bilingual menjelaskan dua hal, sandwich berisi daging babi dan daging sapi dengan atau tanpa dua telur goreng.

Apa yang terjadi selanjutnya sedikit mengejutkan. Pertama roti dihidangkan sendirian di piring hijau, bersama dengan server pâté dilapisi mayo, dan lainnya dengan acar sayuran. Segera dua telur panas dalam piring, tahu panggang dipotong menjadi segitiga, daging babi goreng, irisan sosis, dan bawang panggang.

Banyak pengunjung lokal, sepeda motor mereka diparkir di samping meja, di atas piring mereka dengan Maggi atau saus cabai, kemudian makan dengan garpu, bergantian dengan gigitan roti yang dipisahkan dengan tangan. Lainnya memasukkan bahan ke dalam sandwich mini yang mereka buat saat mereka pergi.

Sebagian besar sandwich di sini disajikan para pedagang kaki lima yang mengumpulkan semuanya menjadi gaya yang agak rahasia. Di sini, lebih seperti kit banh mi. Semuanya ada di tempat terbuka.

Hoa Ma terletak di Jalan Cao Thang nomor 53 District 3, buka mulai jam 6 pagi hingga 11 pagi setiap hari. Sandwich dengan telur sekitar US$ 2 dan tanpa telur sekitar US$ 1, 50. (NDY)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.