INTERNATIONAL TEKHNOLOGI

Akankah 'Metaverse' Virtual Facebook Membuat Daftar Tujuan Perjalanan Anda Jadi Usang? 

SKIP TAKE

Mark Zuckerberg dari Facebook percaya bahwa metaverse suatu hari akan menggantikan internet seluler, dan menciptakan perasaan bahwa Anda sebenarnya bersama dengan orang lain di tempat yang jauh.  Apa pun artinya bagi industri perjalanan, Anda dapat yakin itu akan berkembang menjadi peluang iklan untuk jejaring sosial.

                               __ Dennis Schaal

NEW YORK, bisniswisata.co.id: Menyebutnya “salah satu proyek paling menarik yang akan kita kerjakan dalam hidup kita,” CEO Facebook Mark Zuckerberg menggambarkan bagaimana jejaring sosial akan menginvestasikan miliaran dolar untuk membantu mengembangkan “metaverse.”

Metaverse adalah bagian dunia digital, tempat di mana pengguna bisa berpindah perangkat dan berkomunikasi di lingkungan virtual. Menurut eksekutif Facebook Andrew Bosworth, tim metaverse akan menjadi bagian dari grup realitas virtual Facebook, dan Reality Labs.

DIlansir dari Skift.com, Augmented reality dan virtual reality telah ada selama bertahun-tahun, tetapi metaverse berpotensi membawa pengalaman tersebut ke tingkat yang baru.

Berdebat bahwa metaverse suatu hari akan menggantikan mobile internet, CEO Face Book, Zuckerberg menggambarkan metaverse sebagai “lingkungan virtual di mana Anda dapat hadir dengan orang-orang di ruang digital.”

Berbicara dalam bahasan tentang pendapatan kuartal kedua Facebook dengan para analis pada akhir Juli, CEO Facebook mengatakan: “Kualitas yang menentukan dari metaverse adalah kehadiran, yang merupakan perasaan bahwa Anda benar-benar ada di sana dengan orang lain atau di tempat lain. 

“Penciptaan, avatar, dan objek digital akan menjadi pusat bagaimana kita mengekspresikan diri, dan ini akan mengarah pada pengalaman dan peluang ekonomi yang sama sekali baru.” ungkapnya.

Namun, industri perjalanan tidak perlu menutup toko dulu. Pada awal Juli, Shanny Djovani menulis cerita Up Worlds, Travel the world through metaverse. 

Djovani mengakui bahwa pariwisata realitas virtual belum menjadi arus utama, tetapi menambahkan bahwa YouTube Google dan platform lainnya sedang membangun stok video 360 derajat.

Realitas virtual, diakui Djovani, terbatas karena kebanyakan berupa konten pra-rekaman. Jika sejarah adalah barometer, teknologi baru membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menangkapnya — dan beberapa tidak pernah berhasil. 

Pakar mengatakan era mobile telah tiba selama bertahun-tahun sampai benar-benar terjadi. Kode QR di Barat tidak benar-benar mencapai langkah mereka sampai pandemi ketika menu tanpa sentuhan dan aplikasi lain membuatnya sangat berguna.

Tour virtual menemukan beberapa keberhasilan selama pandemi dari orang-orang seperti Amazon dan Airbnb ketika orang-orang berada di rumah dan tidak dapat bepergian.

Elemen metaverse sudah ada di sini.

Menurut Coindesk, gamer akrab dengannya dalam game seperti Fortnite, Roblox, dan Animal Crossing yang memadukan “realitas fisik yang ditingkatkan secara virtual, augmented reality, dan internet,” 

Facebook — jika masih ada jika dan ketika metaverse menjadi populer — tidak diragukan lagi akan merangkul metaverse sebagai peluang iklan.

CFO Facebook David Wehner mengatakan selama panggilan pendapatan bahwa Facebook bermaksud untuk menginvestasikan miliaran dolar di laboratorium, tidak hanya pada metaverse secara khusus tetapi pada proyek terkait.

Gulungan Video dan iklan Hotel

Dalam berita lain, Zuckerberg mengatakan video menjadi lebih penting bagi perusahaan, dan Reels, yang merupakan video pendek yang dijalankan dalam satu lingkaran dan “berkembang sangat cepat.”

Chief Operating Officer Sheryl Kara Sandberg mengatakan perusahaan semakin baik dalam memilih iklan untuk audiens tertentu. “Dan kami menggunakan konteks untuk membuat rekomendasi yang lebih cerdas tentang iklan mana yang akan ditampilkan,” kata Sandberg.

 “Jadi, jika Anda menonton video perjalanan, kami dapat menampilkan iklan untuk hotel dan penerbangan.”

Sandberg mengatakan Facebook melihat kinerja yang kuat di antara pengiklan yang berhasil selama pandemi, termasuk e-commerce, ritel, dan barang kemasan konsumen.

“Kami juga melihat pemulihan yang berkelanjutan pada orang lain seperti perjalanan yang terpukul keras oleh Covid.” tambahnya.

Untuk kuartal kedua, laba bersih Facebook naik 101 persen menjadi US$10,4 miliar. Ini berlekuk US$ 28,58 miliar dalam pendapatan iklan yang melonjak 56 persen.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)