Home EVENT 18-20 Oktober 2019, Konser Musik Untuk Republik

18-20 Oktober 2019, Konser Musik Untuk Republik

0
19
Slank ikut menyemarakkan Konser Musik Untuk Republik (Foto: akamaized.net)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Sejumlah musisi Indonesia terlibat dalam konser Musik untuk Republik. Konser digelar di Bumi Perkemahan Cibubur Jakarta, pada 18, 19 dan 20 Oktober 2019. Para musisi terkenal seperti Slank, BIP, Glenn Fredly, God Bless, KLa Project, Edane, NTRL, Gugun Blues Shelter, Iwa K, PAS Band, /rif, Steven & Coconut Treez dan sederet musisi lain bakal ikut memeriahkannya.

Konser musik ini yang gratis bagi masyarakat ini, demi menjunjung persatuan Indonesia dan menjunjung tinggi kebinekaan. Para Musisi ingin menggerakkan sebuah pesan ke bangsa Indonesia bahwa Indonesia harus bersatu. Pasalnya, Indonesia sekarang banyak gesekan, banyak perpecahan dan kita ingin melalui musik kita menyatukan lagi Indonesia. Dan musik adalah media yang paling efektif untuk bisa meng-grab itu semua.

Tercatat ada 68 performer yang akan tampil dalam pagelaran musik untuk persatuan itu. Mereka berasal dari berbagai genre musik mulai rock, pop hingga dangdut, yang memiliki tujuan sama dari para musisi untuk persatuan Indonesia. Dengan penampilan musik lintas genre itu, akan memberikan impact-nya bagus ke masyarakat.

Presiden Jokowi secara implisit telah menyampaikan insyaallah akan hadir tapi belum menentukan tanggalnya. Presiden datang bukan hanya sekadar hadir tetapi juga ikut main band bersama.

Raiden Soedjono Drummer terkenal sekilgus ketua panitia konser untuk republik mengaku bingung, kenapa konser musik untuk tujuan merekatkan kembali persatuan dan kesatuan anak bangsa masih bisa dinyinyirin. Padahal, banyak konser lain yang sifatnya hura-hura dan berorientasi profit mereka tutup mata.

“Konser kami jelas membawa pesan persatuan dan perdamian anak bangsa, tapi mereka terus nyinyir. Sementara mereka menutup mata untuk konser-konser lain yang sifatnya hura-hura dan orientasi profit,” kata Raiden Soedjono.

Hal itu disampaikan Raiden untuk menjawab kritik dari sebagian masyarakat Indonesia terkait rencana konser untuk republik di Cibubur dari tanggal 18 sampai 20 Oktober 2019 dengan konsep untuk merekatkan kembali persatuan dan perdamaian akibat dari polarisasi 01 dan 02. “Bagi kami persatuan dan perdamian ini harga mati tidak bisa ditawar. Saya bingung kenapa aksi kami masih dinyinyirin,” sesal Raiden Soedjono.

Dijelaskan, gerakan ini muncul atas keresahan para musisi yang melihat polarisasi 01 dan 02 usai pilpres tak kunjung usai. Terbentuklah ide untuk mengembalikan persatuan dan perdamian melalui pagelaran konser musik.

“Musisi ini adalah influncer yang tepat. Sehingga pesan persatuan dan perdamaian yang akan disampaikan bisa diterima dengan baik oleh masyarakat. Pesan yang akan disampaikan juga jelas, persatuan harga mati tak bisa ditawar lagi, kalau ada yang tidak ingin kita bersatu patut dipertanyakan,” tegas Raiden Soedjono.

Para musisi yang hadir juga kata Raiden tidak lagi memikirkan profit, seperti Godbless, mereka tidak terima public rate, hanya production cost beberapa vendor juga sama. Mereka kata Raiden memiliki hati merah putih, tidak memikirkan profit dengan menjual tiket. “Jadi kalau ada yang masih meragukan kami, apakah mereka-mereka ini menolak persatuan. Buat saya sih simple, jika kita bersatu segala konflik yang ada di bangsa ini bisa selesai,” ujar Raiden Soedjono.

Terkait pertemuan dengan Presiden Jokowi, Raidan mengatakan bahwa tujuannya untuk berdialog tidak untuk meminta izin apalagi permintaan dana. Karena kata dia, siapapun presiden terpilih, sebagai warga negara yang baik tentu harus menghormatinya.

“Pak Jokowi menawarkan apa yang bisa dibantu, kita tolak mentah-mentah. Karena gerakan ini harus bersih dari kepentingan apapun. Kalau ada yang tidak suka, mungkin mereka anti Pak Jokowi atau memang mereka tidak suka kita bersatu, ini tugas kita untuk membangunkan kesadaran mereka,” ungkap Dramer Raiden Soedjono. (ndy)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.