Suka Bepergian ? Kemaslah Isi Koper Dengan Profesional   

0
12

Mengemas isi koper dengan baik. ( Foto: Shutterstock)

JAKARTA, bisniswisata.co.id: Bagi sebagian dari kita, ini adalah bagian perjalanan yang menarik yaitu memutuskan apa yang akan Anda bawa dan mengatur semuanya di dalam koper Anda.  

Dilansir dari travelsense.org, ada seni yang bagus untuk mengemas dalam jumlah yang tepat dan menyertakan beberapa barang yang akan membuat perjalanan Anda semakin menyenangkan.

Siapa yang lebih baik untuk bertanya daripada orang yang sering bepergian.  Kami menempatkan beberapa ‘antena’ di industri perjalanan dan memberikan beberapa saran tentang pengepakan seperti seorang profesional.

Jajak pendapat informal para profesional industri mengungkapkan bahwa pengepakan per kelompok telah menjadi favorit besar. Koper tersedia dalam  berbagai ukuran, di dalamnya ada tas-tas kain segi empat dengan ritsleting persegi panjang tempat Anda memasukkan berbagai  item pakaian.

Biasanya dikelompokkan bersama seperti kemeja, kaus kaki dan pakaian dalam, dan sebagainya tak ubahnya seperti folder file untuk pakaian. Cara yang bagus untuk tetap teratur, terutama jika Anda sedang bepergian dan tidak pernah punya waktu untuk membuka kemasan dengan benar dan menyisakan satu kantong khusus  untuk cucian kotor.

Berikut adalah beberapa ide packing  l yang kami peroleh dari berbagai jenis perjalanan. Dari Alycia Oliphant, Manajer Pengembangan Bisnis untuk Cunard Line, yang mengatakan bahwa rata-rata dia berada di jalan. Berikut penjekasannya;

“Di tas saya, saya selalu memiliki rencana perjalanan, earphone, buku ‘asli’ karena saya tidak suka e-reader, krim obat untuk mengatasi kekeringan dalam penerbangan, dan dua syal murah: satu untuk dipangkuan saya dan satu untuk saya kenakan di bahu,”  

Saya tidak pernah memakai sepatu kets atau sepatu bertali kalau-kalau mereka meminta Anda melepas sepatu Anda di bagian keamanan, karena merepotkan untuk dilepas dan dipasang kembali.  Dan saya selalu memakai kaus kaki: siapa yang ingin bertelanjang kaki melewati detektor keamanan!

Saya juga menyimpan perlengkapan mandi kedua untuk bepergian jadi saya tidak selalu mencari peralatan di kamar mandi.  Saya memiliki masalah teknologi hingga ke sains dan menyimpannya dalam satu paket.  

Salah satu gadget yang saya suka adalah lampu baca leher angsa miniatur yang dihubungkan ke laptop saya.  Ini memberikan cahaya yang lebih lembut daripada cahaya putih dari layar.

Berkemas untuk kapal pesiar tentu saja berbeda!  Lebih banyak sepatu, tas dan perhiasan.  Anda cukup banyak harus memiliki dua pakaian per hari, yang bagus untuk saya karena saya suka berdandan.

Penulis perjalanan yang produktif Tim Johnson (timjohnsontravels.com) memiliki  pengalaman  keliling 145 negara dan baginya, kesederhanaan adalah yang terbaik.  Dia belajar jauh-jauh hari untuk bepergian dengan hanya membawa barang, tidak peduli berapa lama perjalanan atau eksotisme tujuannya.

“Saya tidak pernah meninggalkan rumah tanpa penyumbat telinga, karena Anda tidak pernah tahu kapan kamar hotel Anda akan menghadap ke jalan yang sibuk, atau Anda akan mendengar teriakan di belakang Anda di pesawat,”

Barang lain yang sangat diperlukan bagi saya adalah pakaian renang.  Saya pernah berenang di pantai Antartika serta 1.000 kilometer di utara Lingkaran Arktik, jadi Anda tidak pernah tahu kapan Anda akan membutuhkan jas.

Dan untuk menyimpannya sebagai barang bawaan saja, Tim mengatakan dia merasa nyaman dengan mengemas “versi paling sederhana dari pakaian saya, jika bukan yang paling bergaya — termasuk enam kemeja polo hitam yang hampir sama semua,” 

Christina Annese bekerja sebagai Account Manager utama di Icelandair dan sering bepergian untuk urusan bisnis.  Dia menemukan bahwa sandal balet yang terlipat di tasnya hanya memakan sedikit ruang dan fleksibel dalam hal mode dan juga  bantal leher.

Tadinya dia tidak pernah mengira  menginginkan bantal leher karena  kesannya seperti orang yang kutu buku, tapi sekarang dia suka sekali bantalnya. Dia juga selalu bawa tisu desinfektan dan tas tangan dengan penutup ritsleting.

Karena sering bepergian ke Islandia, Christina menyarankan bahwa untuk perjalanan ke suhu yang lebih dingin, Anda harus mengemas pakaian yang dapat dikenakan berlapis.

Saya melakukan perjalanan sekitar 15 kali setahun dan menemukan beberapa trik saya sendiri.  Saya tidak pernah memasukkan pakaian langsung dari laci ke dalam koper saya.

Sebaliknya, saya meletakkan semua yang saya rencanakan untuk dibawa ke tempat tidur dan memperkirakan apakah itu akan muat ke dalam koper saya.

Dengan begitu, jika saya harus mengurangi bawaan. Saya bisa mengeluarkannya dari tumpukan daripada harus membongkar isi koper dan mengganggu susunan isi tas yang dikemas dengan hati-hati.

Dan meskipun para profesional yang saya sebutkan di atas menyukai kemasan mereka, saya malah penggemar kantong plastik vakum yang kuat dan bening untuk meletakkan pakaian. 

Pakaian di pres dan tinggal menggulungnya untuk menekan pakaian dan mengeluarkan udara.  Banyak barang, terutama yang berukuran besar seperti sweater, berukuran setengah dari ukuran biasanya. Plastik vakum sangat membantu jika Anda pergi dengan rute khusus. Setiap set ada berbagai ukuran, jadi seperti pengepakan untuk hemat ruang.

Saya juga suka memasukkan tas kecil terpisah dalam tas jinjing saya yang berisi barang yang saya perlukan dalam pesawat: bahan bacaan, syal, bantal leher, penyegar napas, kebutuhan teknologi, pelembab, makanan ringan.  Dengan cara itu saya bisa menariknya keluar saat saya duduk.

Beberapa barang membuat hidup saya lebih mudah di jalan. Barang itu termasuk lampu malam plug-in kecil untuk kamar hotel saya. Kipas kertas genggam telah terbukti menjadi penyelamat dalam perjalanan ke iklim yang lebih hangat seperti Venesia,  berjemur matahari dan Karibia yang panasnya menguap.

Jaket jeans juga bagus, karena modelnya klasik, tahan angin, dan dengan saku yang selalu berguna untuk notebook, ponsel, atau uang receh – jaket jean selalu dapat didandani dengan syal yang bagus.

Kemaslah dengan cerdas dan Anda akan memudahkan diri Anda sendiri dan menghindari kerepotan. Martha Chapman telah bepergian sejak dia berusia 12 tahun dan mengatakan bahwa dia selalu menantikan petualangan berikutnya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.