Pembangunan Berkelanjutan: Bagaimana Industri Perhotelan Dapat Berubah Setelah Pandemi

0
51
Hotel The Dharmawangsa Jakarta, salah satu hotel ramah lingkungan. ( Foto: dok. thedarmawangsajakarta)

MAASTRICHT, bisniswisata.co.id: Pada tahun 2050, hotel perlu mengurangi emisi per kunci sebesar 90% agar sejalan dengan Perjanjian Iklim Paris. Tekanan publik dan politik pada sektor ini meningkat untuk menerapkan perubahan drastis di tahun-tahun mendatang. 

Banyak jaringan hotel dan restoran yang merespons, tetapi jalan menuju industri perhotelan yang bersih tetaplah panjang. Namun, pandemi saat ini menawarkan jeda yang mungkin dapat mempercepat penyetelan ulang.

Dilansir dari Hospitalitynet.org, peningkatan permintaan makanan, energi dan air akan lebih banyak dirasakan di industri perhotelan, layanan tinggi, bisnis yang padat orang, dan mobile

Kesehatan dan keseimbangan ekosistem akan menjadi bagian dari pengembangan aset dan kelangsungan ekonomi. Kami berada di momen yang menentukan, sebuah kebutuhan dalam evolusi industri perhotelan. 

Ini adalah peluang bagi industri yang menyentuh semua orang untuk digunakan sebagai platform untuk menjadikan kehidupan masyarakat lebih baik melalui lingkungan yang mendukung keberlanjutan.

“Dari gedung dan destinasi hingga lingkungan sekitarnya, industri perhotelan memiliki dampak yang signifikan terhadap ekosistem serta budaya dan ekonomi lokal ” kata Margaret Steiner, Arsitek dan Manajer Proyek di White Arkitekter.

Ada begitu banyak titik kontak dan peluang yang fantastis untuk menerapkan strategi dan inisiatif berkelanjutan yang tidak hanya dapat membuat perubahan ke arah sistem yang lebih melingkar, tetapi juga berkontribusi pada pengalaman pelanggan yang tak terlupakan, tambahnya.

Hambatan untuk kemajuan yang berkelanjutan dapat diselesaikan bersama

Industri perhotelan tidak hanya salah satu industri tertua yang diketahui umat manusia tetapi juga yang tangguh. Ia telah menavigasi dan bertahan melalui badai perang, bencana alam, wabah penyakit, industri, teknologi dan pengganggu pasar lainnya. 

Secara keseluruhan, industri ini lambat dalam mengadopsi praktik bisnis regeneratif, karena banyaknya investasi yang diperlukan untuk memperbarui lokasi yang ada dan secara inheren memiliki margin keuntungan yang rendah dibandingkan dengan industri lain.

Kini, White Arkitekter dan The Royal Park Hospitality Hub meluncurkan laporan terbaru tentang Transformasi Lingkungan Perhotelan – skenario dan pendekatan untuk perubahan berkelanjutan. 

Temuan laporan mempertimbangkan apa yang berada di luar definisi industri perhotelan, melihatnya sebagai ideologi; “sambutan dan hiburan yang ramah dan murah hati dari para tamu, pengunjung, atau orang asing.”

Ini adalah cara untuk membangun nilai sosial, organisasi dan perilaku untuk memajukan industri perhotelan. Tematik dalam makalah ini adalah nilai sosial yang menggerakkan pembentukan lingkungan binaan. Keamanan, keselamatan, dan desain sistem adalah dasar-dasar perhotelan; tiga pilar yang perlu dirancang dan digabungkan secara etis.

Ketika nilai-nilai sosial berubah, dan pentingnya komunitas dan keamanan meningkat, peran lingkungan binaan yang ramah akan berubah selamanya. Pendekatan interdisipliner akan menuntut agar kita memahami perspektif lain, dan ini adalah kunci untuk mencapai laju perubahan dan skala yang diperlukan untuk dampak sadar.

“Kita berada pada titik kritis, menarik, dan kritis di mana kita dapat mengubah cara kita berpikir, bertindak, dan berbicara tentang bisnis. Menyatukan kepala kognitif, hati warisan, dan badan lingkungan untuk memandu secara positif bagaimana kita memilih untuk tumbuh.” kata Shereen Daver, Co-founder Royal Park Hospitality Hub.

Penata layanan dan kesadaran ini mendorong pendekatan interdisipliner yang digerakkan oleh tujuan. Hal ini memungkinkan inkubasi yang beragam terhadap pertanyaan industri besar yang merespons dengan model dan pendekatan bisnis yang tidak pernah terpikirkan sebelumnya, tegasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.