Pemandu Wisata Wanita Pertama Afghanistan, Bertekad Dia Bukan yang Terakhir

0
26

KABUL, bisniswisata.co.id: Bagi banyak orang yang bekerja sebagai pemandu wisata, biasa menunjukkan kepada orang-orang seputar kota yang baru dilihatnya dengan sedikit keluar jalur. Tetapi jika tidak ada jalur sama sekali, Anda hanya perlu mengobarkan semangat promosinya.

Dilansir dari CNN, begitulah kisah Fatima, satu-satunya perempuan yang bekerja sebagai pemandu wisata di Afghanistan. Ada pria berusia 22 tahun (yang meminta agar CNN tidak menggunakan nama belakangnya untuk alasan keamanan). 

Dia tumbuh dengan menggembala domba di pedesaan, dan sekarang dia memimpin turis melalui jalan-jalan di Herat, kota terbesar ketiga di Afghanistan.

Pelopor

Fatima adalah anak bungsu dari delapan bersaudara, satu-satunya saudara kandung yang belum menikah dan mengenyam pendidikan. 

Dia dibesarkan di pedesaan Provinsi Gohr, di mana dia mengatakan tidak ada sekolah yang tersedia untuk anak perempuan, tetapi dia meyakinkan keluarganya untuk membiarkan dia mengambil pelajaran jika dia memperoleh pendapatan yang cukup dari menggembala domba.

Ketika Fatima berusia sembilan tahun, keluarganya menetap di Herat. Meskipun dia bisa mendapatkan pendidikan informal, dia kebanyakan tinggal di rumah membantu ibunya. Mendapatkan pendidikan tidak sesederhana hanya dengan mendaftar di program komprehensif lokal.

Ketika Fatima tidak mampu membeli buku catatan, dia cerita akhirnya menulis dengan tongkat di pasir. Dia mempraktikkan bahasa Inggrisnya dengan mendengarkan radio BBC, yang bisa dia dapatkan ketika berada di atas bukit.

Tidak seperti anak-anak lainnya, Fatima tumbuh dewasa dengan tidak bermimpi bekerja di bidang pariwisata – tidak hanya tidak tradisional bagi wanita untuk bekerja, dia mengatakan bahwa dia bahkan tidak tahu bahwa memberi tour adalah pekerjaan.

“Saya banyak berpikir selama tahun-tahun ini. Soalnya duduk di rumah tidak akan menyelesaikan masalah apa pun,” katanya.

Kakak dan adiknya dipaksa untuk menikah. Itu sangat menyedihkan baginya. Fatima  memutuskan untuk tidak melanjutkan tradisi mereka. Begitulah caranya memutuskan untuk bekerja.

Langkah pertama adalah perbaiki bahasa Inggrisnya. Fatima mendaftar di Facebook dan mulai bergabung dengan grup untuk orang-orang yang tertarik dengan sejarah. 

Bosan dengan orang-orang yang hanya mengenal Afghanistan sebagai tempat perang dan konflik, dia mengatakan dia mulai menulis posting rutin tentang tempat-tempat di negaranya yang mungkin tidak diketahui orang asing.

Herat berada di barat laut Afghanistan, tidak jauh dari perbatasan dengan Iran dan Turkmenistan dan telah dihuni sejak abad kelima Sebelum Masehi sehingga menjadikannya tempat yang menarik bagi penggemar sejarah. Setelah dia mulai menulis postingannya, segalanya berubah.

Fatima mengatakan mulai mendapat komentar dan tanggapan dari teman-teman online barunya. Pada tahun 2020, salah satu dari mereka – seorang pria yang dikenal sebagai “Big Tom”.

Dia mengulurkan tangan padanya mengatakan dia akan bepergian di Afghanistan dan apakah dia tertarik untuk mengajaknya berkeliling di Herat? Dia bilang iya. Mereka pergi ke Benteng Herat, ke Museum Nasional dan ke rumah teh tradisional.

Tom merekomendasikannya kepada orang lain, dan Fatima terus mendapatkan pekerjaan dari mulut ke mulut. Akhirnya dia menarik perhatian Untamed Borders, biro perjalanan berkelas yang mengkhususkan diri dalam perjalanan ke daerah yang lebih sulit diakses.

Setelah bertemu Fatima dan berkeliling kota bersamanya, Tom merekomendasikan agar perusahaan mempekerjakannya. Dan mereka memang mempekerjakannya pada akhir 2020, begitulah wanita muda otodidak itu menjadi pemandu wisata profesional wanita pertama di negaranya.

“Memiliki pemandu wanita memberi tamu kami perspektif yang benar-benar baru,” kata James Willcox, pendiri Untamed Borders. 

“Selain mendapat informasi yang baik sebagai pemandu, Fatima memberi tamu kami wawasan pribadi tentang kehidupannya sebagai seorang wanita Afghanistan,” ungkapnya

James mencoba memberi tamu kerangka informasi untuk memberikan konteks pada pengalaman yang mereka miliki di Afghanistan, dan Fatima menambahkan untuk itu secara lebih luas.

Karier baru Fatima menyebabkan beberapa gesekan dalam keluarga tradisionalnya pada saat saudara-saudaranya sudah menentang pandangan ayah mereka yang lebih konservatif.

Dia menegaskan kemandiriannya, mengatakan kepada ayahnya: “Saat ini, saudara laki-laki dan perempuan saya [mengatakan] bahwa jika kita tidak puas dalam hidup itu karena kamu. Jika saya memiliki kehidupan yang buruk sekarang, itu karena saya.”

Meskipun Fatima datang untuk bekerja, dia mengatakan ibunya selalu memberinya restu. “Ibuku bahagia. Dia mendukungku. Saat ini, dia adalah segalanya bagiku.”

Jalan berbatu semakin mulus

Memang, menjadi pionir tidak pernah mudah. Fatima mengatakan banyak orang dalam hidupnya, termasuk beberapa anggota keluarganya sendiri, telah mengatakan kepadanya bahwa terlalu berbahaya bagi seorang wanita untuk bekerja, terutama jika itu berarti berinteraksi dengan pria secara pribadi.

Dia mengatakan anak-anak telah melemparinya dengan batu saat dia membimbing turis melalui pasar lokal. Orang-orang meneriakkan kata-kata kotor padanya. Sayangnya, ini bukanlah pengalaman yang terisolasi. 

Menurut data dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, hanya sekitar 19% wanita di Afghanistan yang bekerja di luar rumah.

Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan, lebih dikenal sebagai UN Women, menjelaskan sekitar 64% t warga Afghanistan setuju bahwa perempuan harus diizinkan bekerja di luar rumah.

Namun, mereka masih menghadapi banyak hambatan , termasuk pembatasan, pelecehan, diskriminasi dan kekerasan, serta rintangan praktis seperti kurangnya pengalaman kerja, keterampilan kerja dan pendidikan. 

Fatima mengatakan bahwa dukungan dari majikannya dan orang-orang yang dia temui melalui memberikan jasa tour adalah yang membuatnya tetap termotivasi. Ada juga implikasi dari apa yang bisa terjadi jika dia benar-benar berhenti.

 “Tantangan selalu menjadi bagian dari hidup saya. Jika saya menyerah, wanita lain tidak akan pernah memulai.” tambahnya.

Untuk menjaga keamanan dirinya, dia berpakaian sopan saat bekerja dan tidak pernah keluar bersama kelompok pada larut malam.

Industri pariwisata Afghanistan mencapai puncaknya pada tahun 1970-an yang relatif aman, dengan rata-rata 90.000 turis asing datang setiap tahun. Data tidak jelas dan tidak konsisten, tetapi pada 2013 wakil menteri pariwisata negara itu mengatakan kepada New York Times bahwa jumlahnya mendekati 15-20.000 per tahun.

Banyak negara, termasuk Amerika Serikat, memiliki peringatan perjalanan dan mendorong warganya untuk tidak mengunjungi Afghanistan.

Namun, memilih negara mana yang akan dikunjungi dan bagaimana dapat membuat perbedaan yang signifikan di lapangan. 

Pariwisata adalah industri di mana tidak semua orang diwajibkan memiliki gelar sarjana, yang dapat membuat batasan masuk menjadi lebih rendah dan lebih mudah.

Penghasilan pemandu wisata seperti Fatima membantu menghidupi keluarganya, dan itu juga berarti dia mampu kuliah. Setelah lulus ujian masuk, Fatima mengatakan dia bisa mendaftar di Universitas Herat dan sekarang belajar jurnalisme. 

Di samping itu, dia berkata bahwa dia mengajar bahasa Inggris kepada 41 gadis di sekolah pengungsi. Pendidikan, katanya, bukan hanya untuknya. 

Fatima mengajari keponakan – keponakannya bahasa Inggris dan membantu membayar sebagian biaya sekolah dan perlengkapan mereka. Ini adalah tindakan perubahan generasi – putra dan putri dari saudara kandung yang tidak bisa mengenyam pendidikan dan sekarang belajar di sekolah negeri.

Jika perjalanan, dalam bentuknya yang paling murni, adalah tentang memperluas pandangan kita tentang dunia di sekitar kita, ini pasti berlaku untuk Fatima, bahkan ketika dialah yang menunjukkan kepada orang-orang tanah airnya alih-alih mengunjungi tanah air mereka.

Dia mengatakan bermimpi untuk mengubah peran untuk sementara waktu dan membiarkan orang lain membimbingnya – pilihan utamanya untuk tujuan perjalanan, cocok untuk pencinta sejarah dan budaya dan dia memimpikan Tibet.

Namun, sebagian besar mimpi Fatima lebih dekat dengan rumah. Dia bilang dia berharap bisa membuka sekolah untuk melatih pemandu wisata. Ini akan terbuka untuk anak laki-laki dan perempuan.

Wanita dulu lebih sedikit memiliki kesempatan kerja yang tersedia. “Saya adalah ibu negara di Afghanistan yang membimbing oranh dan saya tidak ingin menjadi yang terakhir.” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.