IATA: Industri Penerbangan Segera Lumpuh, Pemerintah Harus Bertindak.

0
12

MONTREAL,bisniswisata.co.d: Jumpa pers Alexandre de Juniac, CEO dan Direktur Jendral International Air Transport Association ( IATA) menyimpulkan industri penerbangan baru bisa pulih 2024 dan butuh bantuan pemerintah masing-masing jelang kelumpuhan beroperasi.

Perusahaan penerbangan di Indonesia seperti Air Asia, Garuda Indonesia, Lion Group sejak pertengahan Juni 2020 lalu mulai melayani jalur-jalur domestik namun permintaan perjalanan masih rendah. 

Bagaimana dengan permintaan perjalanan dibelahan dunia lainnya ?  “Situasinya suram,” kata Alexandre de Juniac,dalam rilis di situs resminya. Ada lebih banyak penerbangan di bulan Juni, tetapi permintaan masih turun 86,5% dibandingkan level  tahun 2019.

Perusahaan bisa beroperasi lagi mungkin bisa dibilang ini perbaikan atau kemajuan, tetapi anggota IATA masih dalam krisis yang sangat mendalam.  Dan sepertinya tidak akan berakhir dalam waktu dekat, tambahnya.

Perbaikan telah terjadi di pasar domestik yang dipimpin oleh China, yang turun 35,5% pada level 2019.  Penerbangan domestik AS masih 80% di bawah posisi setahun yang lalu.  Dan permintaan internasional masih turun di atas 95%.

Hal ini memberikan kesimpulan untuk dunia penerbangan pemulihan akan memakan waktu satu tahun lebih lama dari yang kami perkirakan sebelumnya:

“Kami sekarang berpikir itu akan menjadi 2024 sebelum revenue passenger kilometer (RPK) kembali ke level 2019.  Dan ini bisa lebih jauh jika kita memiliki kemunduran dalam menangani virus Corona atau menemukan vaksinnya,” kata Alexandre de Juniac

Pihaknya kini mengandalkan  lebih banyak penerbangan pendek dalam fase pemulihan, jumlah penumpang dapat kembali ke level 2019 lebih awal dari RPK — pada tahun 2023. Padahal iru juga setahun lebih lambat dari yang diprediksi sebelumnya.

“Mengingat prospek lalu lintas udara yang memburuk ini, saya ingin mengomentari dua area sebelum kami membuka pertanyaan: Apa yang harus dilakukan tentang pembatasan perjalanan? dan  Apa implikasi dari pemulihan yang lebih lama?,” tuturnya.

Pembatasan perjalanan adalah masalah yang paling mendesak.  Tantangan kami adalah belajar hidup dengan virus ini.  Tetapi sebagian besar dunia tetap ditutup dengan pembatasan pergerakan yang parah.  

Menjaga perjalanan dan pariwisata, yang merupakan 10% dari ekonomi global, pada saat terkunci ( lockdown) tidak memenuhi syarat sebagai kemajuan menuju pembelajaran untuk hidup dengan virus.

Pendekatan perbaikan mulai berhenti di Inggris, misalnya yang kembali untuk mengangkat dan menerapkan pembatasan perjalanan yang juga tidak memenuhi syarat.

Orang-orang perlu melihat perjalanan, mau bekerja bersama sehingga mereka dapat dengan aman melanjutkan kehidupan yang lebih normal.  Bagi puluhan juta orang itu berarti melanjutkan pekerjaan di sektor travel & tourism (perjalanan dan pariwisata).  Dan untuk jumlah ratusan juta orang lebih itu berarti kemampuan bepergian.

“Bukan hanya kami yang di industri yang mengatakan ini.  Kemarin WHO mengatakan bahwa pembatasan perjalanan tidak akan berkelanjutan.  Saya sangat setuju,” tegasnya. 

Semua orang perlu melanjutkan hidup dan panduan ICAO sebagai Organisasi Penerbangan Sipil Internasional atau International Civil Aviation Organization dalam memulai kembali penerbangan dengan aman dirancang untuk mengelola risiko yang berhubungan dengan orang dan kaitannya dengan perekonomian selama COVID-19.

Berbagai lapisan sudah ada panduannya, mencakup sebelum melakukan perjalanan dan tindakan untuk menghindari penularan dalam penerbangan juga sudah ada panduannya.

“Jika pemerintah dapat menerapkan penelusuran kontak yang komprehensif, kami akan dapat mengisolasi dan menguji untuk menghentikan penyebaran komunitas dari siapa pun baik pelancong atau orang lain,”

Prioritas utama langsung dalam memerangi pembatasan perjalanan adalah menerapkan pedoman ICAO dan menetapkan pelacakan kontak.

Semakin jelas bahwa pengujian COVID-19 perlu berperan dalam memfasilitasi perjalanan.  Dia tidak menyarankan bahwa pengujian harus menjadi persyaratan utama untuk pembukaan kembali.

Tetapi sudah ada tes yang cukup akurat untuk digunakan untuk memfasilitasi pelonggaran pembatasan perjalanan jika diambil 24-28 jam sebelum pelancong menuju ke bandara.

Saat pengujian kesehatan menjadi lebih cepat dan ini dapat terjadi lebih dekat dengan waktu penerbangan dan di sekitar bandara, kata Alexandre de Juniac.

Poin kedua yang perlu disampaikannya adalah perlunya tindakan bantuan yang berkelanjutan.  Pemulihan yang lambat akan menempatkan lebih banyak maskapai penerbangan dalam bahaya keuangan.  

“Seperti yang telah kami katakan berkali-kali dalam jumpa pers, langkah-langkah bantuan pemerintah sangat penting yaitu bantuan keuangan langsung pada maskapai penerbangannya,” ungkapnya.

Hal ini mengingat beban hutang yang membengkak yang menjadi resiko yang telah diambil industri dan ini harus diatasi dengan cara yang tidak merusak neraca lebih lanjut.

Bagian lainnya adalah bantuan pengaturan.  Di sini masalah yang paling mendesak adalah pengurangan dari 80-20 aturan use-it-or-loss-it untuk alokasi slot.  

Situasi ini sangat fluktuatif sehingga hampir tidak mungkin untuk memprediksi secara akurat bagaimana permintaan akan berkembang selama beberapa bulan ke depan. 

“Menambahkan beban ekstra merencanakan jadwal hari ini untuk mengamankan slot yang mungkin diperlukan maskapai pada 2021 atau 2022 tidak masuk akal,” katanya.

IATA segera meminta pengabaian penuh aturan 80-20 untuk jadwal musim dingin di utara.  Pemerintah telah memahami kebutuhan ini untuk jadwal musim panas saat ini dan tampaknya menyetujui kebutuhan untuk musim berikutnya.

Namun untuk merencanakan dan membangun optimisme maka niat  saja tidak cukup. Itulah sebabnya IATA meminta pemerintah untuk segera memastikan untuk mencegah maskapai memasuki kondisi lumpuh beroperasi.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.