Dampak ‘Abadi’ Setahun Tanpa Kapal Pesiar

0
81

NEW YORK, bisniswisata.co.id: Setahun setelah jeda global yang belum pernah terjadi sebelumnya dari jalur pelayaran terbesar di dunia, tidak ada segmen perjalanan lain yang menghadapi masa depan yang lebih tidak pasti, atau transformasi besar-besaran pada model bisnisnya.

Di luar geladak kapal, implikasi luas membayangi tujuan tersebut dengan ketergantungan yang sangat besar pada pariwisata kapal pesiar besar dan efek riaknya.

Dilansir dari Skift.com, Megaship tetap identik dengan risiko di mata semakin banyak konsumen saat industri berjuang untuk mendapatkan kembali pengaruhnya.

Sebuah survei baru-baru ini terhadap 600 kapal penjelajah dan non-kapal penjelajah di Inggris dan Australia, misalnya, mengungkapkan bahwa 47 persen tidak mempercayai jalur pelayaran untuk menjaga mereka jika terjadi kesalahan selama perjalanan, sementara 67 persen yang mengejutkan kurang bersedia untuk berlayar karena pandemi.

Tayangan langsung dan gambar berita bencana COVID tahun lalu di laut tetap terukir di benak para pelancong – pelanggan dan kru terjebak tanpa batas di kabin mereka di Diamond Princess berkapasitas 2.666 penumpang, di lepas pantai Jepang.

Mereka kemudian terjebak di pelabuhan selama tiga minggu sementara pihak berwenang masuk jas hazmat diedarkan di koridor kapal dan mayat di tandu diturunkan di pelabuhan. Lebih dari 1.500 orang terinfeksi di kapal Carnival Corporation dan lebih dari selusin meninggal dalam apa yang menjadi konsentrasi kasus COVID terbesar di luar China pada waktu itu.

Kemudian datanglah kasus bunuh diri kru global yang terjebak di kapal selama berbulan-bulan sementara dunia terkunci. Namun terlepas dari tahun yang mengerikan itu, industri kapal pesiar tetap optimis, mengutip permintaan terpendam yang konsisten dari kapal pesiar.

Pada awal 2021, kapal Karnaval mengatakan pemesanan lanjutan 2022 melampaui level 2019. Lebih dari 150.000 orang juga telah menjadi sukarelawan untuk uji layar di Royal Caribbean, menurut jalur pelayaran tersebut.

Ketersediaan vaksin adalah penerangan utama lainnya di ujung terowongan. “Saya pikir awan yang menggantung rendah mulai terangkat dan tentu saja vaksin ini mengubah permainan,” kata veteran pariwisata kapal pesiar Carolyn Spencer-Brown. “Saya tidak mengerti bagaimana Anda akan [berlayar] sebaliknya atau mengapa Anda menginginkannya.”

Pendapat terbagi di antara penggemar kapal pesiar, bagaimanapun, tentang mandat vaksin pra-layar – sementara beberapa bersedia mendapatkan suntikan untuk kembali ke megaship, yang lain bahkan menyerukan boikot jalur pelayaran yang membutuhkan mereka. Kapal Karnaval saat ini menjadi satu-satunya jalur pelayaran besar yang belum mengumumkan persyaratan vaksin.

Untuk saat ini, pariwisata kapal pesiar sebagian besar masih lumpuh dengan melanjutkan pembatasan Pusat Pengendalian Penyakit, AS (CDC), diperbarui beberapa hari yang lalu, dan larangan berlayar Kanada hingga 28 Februari 2022.

Hanya dua jalur utama yang telah berlayar sejak 2020. Kapal Pesiar MSC mulai mengoperasikan kapal tersebut 6.300 penumpang MSC Grandiosa pada Agustus 2020 di Italia.

Ken Muskat, chief operating officer MSC Cruises USA, mengungkapkan bahwa lebih dari 55.000 tamu telah diterima di kapal sejak saat itu. Quantum of the Seas dengan 4.905 penumpang Royal Caribbean juga telah berlayar dengan penduduk Singapura keluar dari Singapura – tetapi tidak ke mana-mana.

Sementara itu, utang tiga perusahaan pelayaran terbesar terus meningkat, saat ini bernilai sekitar US$ 60 miliar, karena mereka memangkas armada. Minggu ini, Karnaval mengancam akan menarik kapalnya keluar dari pelabuhan AS jika pembatasan CDC berlanjut.

Perusahaan pelayaran terbesar di dunia ini telah menghentikan 19 dari 107 kapalnya, sebuah langkah yang menurut CEO Arnold Donald akan menunda pemulihan perusahaan hingga 2023. Sebaliknya, kompensasi Donald pada tahun 2020 berjumlah US$ 13,3 juta, meningkat US$ 2 juta selama 2019.

Gugatan kelas penumpang dan pemegang saham terkait COVID  juga muncul terhadap sejumlah perusahaan pelayaran. Skift menghubungi Asosiasi Internasional Jalur Kapal Pesiar, tetapi tidak mendapat tanggapan. Upaya untuk mencapai Karnaval dan Royal Caribbean juga tidak terjawab.

Kapal ekspedisi kecil, di sisi lain, akan dapat berlayar di halaman belakang rumah mereka musim panas ini. “Jenis pelayaran gelembung yang dekat dengan rumah tampaknya akan bergerak maju, dengan kemungkinan untuk Inggris, Australia, kapal-kapal kecil berbendera AS yang tidak perlu mengajukan petisi kepada CDC untuk mendapatkan izin,” kata Spencer-Brown.

Tapi bagaimana ketiadaan megaship mempengaruhi port of call? Mulai dari larangan baru Venesia atas kapal pesiar besar yang berlabuh di kota bersejarah hingga undang-undang Key West yang memblokir kapal-kapal besar yang menghadapi pertempuran legislatif dan poros industri di Alaska dan Grand Cayman, berbagai tujuan menawarkan gambaran sekilas tentang dampak ekonomi, sosial, dan lingkungan setahun dengan tidak ada kapal pesiar.

Alaska dorong penerbangan
Pada 2019,  sebanyak 60 persen pengunjung melakukan perjalanan ke Alaska dengan kapal pesiar versus 36 persen melalui udara, dan empat persen dengan feri, menurut Asosiasi Industri Perjalanan Alaska. Sama seperti ukuran kapal, industri pelayaran di sana telah tumbuh secara eksponensial.

“Pasti ada orang yang menderita karena berlayar telah membebani Juneau dan ekonomi kami,” kata Karla Hart, aktivis dan pendiri Juneau CAN Rethink Tourism, sekelompok penduduk yang mengadvokasi alternatif pariwisata di luar kapal pesiar massal.

“Ada bisnis yang tumbuh sepenuhnya di sekitar industri kapal pesiar yang tidak memiliki apa-apa saat ini,” kata Hart, mengutip wisata mengamati paus dan helikopter sebagai contoh.

Dengan pembatalan musim panas pelayaran kedua yang akan datang, Alaska Travel Industry Association (ATIA), kelompok anggota 600-plus mulai dari usaha kecil hingga eksekutif jalur pelayaran besar sebagai mitra, mengatakan pihaknya mendukung upaya mencari pembebasan sementara dari Kapal Penumpang AS. Services Act untuk mengembalikan kapal pesiar besar ke Alaska.

CEO ATIA Sarah Leonard menyadari bahwa hal itu tidak mungkin terjadi pada musim panas. Akibatnya, pada Januari 2021, fokus grup berubah. “Kami telah mengalihkan pesan pemasaran kami ke pelancong udara atau pelancong independen, karena kami tahu mereka dapat mengakses Alaska sekarang dan dengan cara yang aman,” kata Leonard.

Tetapi apakah angka pariwisata kapal pesiar akan berubah menjadi jumlah pariwisata semalam yang lebih tinggi? “Saya tidak berpikir kita dapat menggantikan jumlah pemecah rekor yang diproyeksikan oleh industri pelayaran sebelum pandemi dan itu sebenarnya bukan tujuan kami,” kata Leonard.

“Sasaran kami adalah menciptakan semacam aktivitas ekonomi untuk bisnis di seluruh negara bagian.” ujarnya dan menambahkan bahwa  percakapan seputar masa depan pariwisata Alaska, bagaimanapun, membentang lebih jauh dari perkiraan musim panas ini.

Bulan lalu, Walikota Skagway Andrew Cremata mengangkat potensi membatasi jumlah pengunjung kapal pesiar harian pada pertemuan perakitan. Ekonomi pelayaran Skagway menghasilkan US$ 160 juta pada 2019 dan satu juta penumpang. Saat kapal pesiar berada di kota, 100.000 penduduk Skagway akan melihat hingga 15.000 pengunjung kapal pesiar sehari di pusat kota.

“Komunitas telah tuli terhadap kekhawatiran orang-orang tentang overtourism. Tetapi apakah ada cara ketika kita kembali, untuk memiliki keseimbangan sehingga Anda dapat menghasilkan cukup uang untuk hidup, tetapi Anda tidak harus melakukan pembunuhan?”kata Hart.

Hart telah mengerjakan inisiatif pemungutan suara terkait pelayaran untuk pemilihan bulan Oktober 2021 di Juneau. Satgas Industri Pengunjung Juneau yang dibentuk pada 2019 mengajukan rekomendasi kepada Majelis Juneau tahun lalu untuk membatasi kapal pesiar menjadi lima kapal sehari dan melarang penambatan panas, antara lain. Tapi keputusan tetap menunggu.

Menurut Leonard, Asosiasi Industri Pariwisata Alaska telah mulai mengadakan diskusi industri tentang overtourism sebelum Covid dan akan melakukan survei sikap penduduk di seluruh negara bagian tepat sebelum pandemi.

“Kami mencoba untuk tetap berada di jalur pemulihan itu,” kata Leonard, menambahkan bahwa ATIA akan kembali ke percakapan itu akhir tahun ini. Namun, sebagai sebuah asosiasi, Leonard mengatakan akan tetap netral jika tujuan Alaska memutuskan untuk membatasi jumlah pengunjung kapal pesiarnya. “Saya menanggapi dewan direksi,” kata Leonard.

Sementara itu, ekspedisi kecil akan mulai berlayar ke Alaska lagi musim panas ini. Princess Cruises dan Holland America membuka pondok mereka untuk umum, sementara afiliasi Gray Line Alaska telah berputar untuk menawarkan tur darat multi-hari kepada publik, membawa para pelancong di Alaska Railroad dan di bus bus.

“Saya pikir itu adalah inovasi yang brilian,” kata Spencer-Brown. Itu adalah kesempatan untuk benar-benar masuk ke interior.

Mungkin harapan terbesar untuk Alaska berasal dari peningkatan kapasitas maskapai untuk musim panas 2021 sebanyak 800.000 kursi selama tahun 2020.

Menurut Bandara Internasional Anchorage, layanan penumpang telah di atas rata-rata nasional sepanjang tahun 2020, dan tren ini diperkirakan akan terus berlanjut. musim panas hanya 7,3 persen di bawah rekor level musim panas 2019.

Tempat: Di Perpetual Limbo

Setelah setahun yang membuat penduduk tidak yakin tentang kembalinya megaship, pekan lalu pemerintah Italia mengumumkan larangan resmi kapal pesiar berlabuh di Venesia. Sebagai solusi sementara, megaship akan berlayar melintasi saluran pengiriman dan dermaga industri di Marghera, melintasi laguna dari kota bersejarah itu.

Para pejabat juga meluncurkan “kompetisi gagasan” tentang opsi berlabuh jauh dari laguna Venesia dan “untuk memecahkan masalah transit kapal besar di Venesia secara struktural dan definitif.

“Apa yang buruk bagi Venesia tidak akan baik di tempat lain,” kata Jane Da Mosto, seorang warga Venesia berusia 25 tahun dan salah satu pendiri kelompok advokasi We Are Here Venice, menggambarkan keputusan itu sebagai kesempatan lain yang hilang untuk mengatasi akar penyebab masalah pariwisata massal Venesia.

“Tindakan ini dan tindakan serupa telah dijanjikan sebelumnya dan tidak pernah terwujud, bagaimana kita bisa percaya bahwa pemerintah akan mewujudkannya ketika berita utama yang positif telah mereda?” kata Da Mosto.

Dia mencatat bahwa membawa kapal pesiar besar ke Marghera tetap tidak akan melindungi laguna, tetapi terus merusak ekosistemnya yang rapuh. “Tidak ada yang menyuruh industri untuk menurunkan dan membersihkan.”

Menurut Da Mosto, musim panas lalu Venesia mengalami empat bulan ketika itu cukup normal, dari Juli hingga Oktober 2020. Pelancong independen daripada kapal pesiar datang ke Venesia untuk melihatnya tanpa gerombolan turis dan menikmati restoran milik lokal.

Statistik Veneto Region menunjukkan jumlah pengunjung yang sehat untuk Venesia, mencapai hingga 1,14 juta pengunjung pada Agustus 2020, dan lebih dari 500.000 pada Juli dan September. Ini adalah jenis pariwisata yang menurut Da Mosto, Venesia dapat lebih memanfaatkan pasca-pandemi.

Kampanye kesadaran di media sosial atau di kota seputar masa depan pariwisata Venesia terus bergulir. Babak baru-baru ini adalah kampanye poster “Segera Kembali (tapi lebih baik)” dari We Are Here Venice, di mana penduduk diundang untuk berbagi ide dan poster kemudian dibagikan di sekitar tembok kota.

Da Mosto mengatakan pekerja pengangguran yang bergantung pada kapal pesiar di Venesia juga telah memposting pesan mereka sendiri, menuntut solusi untuk mengembalikan sektor kapal pesiar.

“Dan jawaban kami adalah, apa yang dilakukan para politisi tentang pekerjaan ramah lingkungan bagi mantan pekerja kapal pesiar? Itulah yang seharusnya kita bicarakan karena ada alasan sebelum pandemi untuk pelayaran dicabut sepenuhnya. Sekarang ada semua alasan itu ditambah satu: pandemi. ”

Sementara itu, jalur pelayaran belum menghilang dari garis pantai Italia – MSC Grandiosa, MSC Magnifica, dan Costa Deliciosa, yang merupakan bagian dari Karnaval, mulai berlayar ke sana pada musim panas 2020, dan sekali lagi tahun ini meskipun lickdown COVID sedang berlangsung di Italia.

“MSC Seaside akan dikerahkan di Mediterania mulai 1 Mei 2021… dengan dua pelabuhan baru untuk MSC Cruises – Siracusa di Sisilia dan Taranto di wilayah Puglia yang populer di Italia,” kata Muskat dari MSC Cruises USA, sambil tetap diam di atas pertanyaan tentang Venesia.

Musim gugur yang lalu, David Landau, seorang kurator dan sarjana yang pernah tinggal di Venesia, menulis solusi lima poin untuk kebangkitan Venesia yang kemudian diterbitkan di koran lokal sebagai surat terbuka untuk calon walikota Venesia.

Ia menyarankan, sebagian, membangun pelabuhan di Laut Adriatik, dengan penumpang yang diangkut ke laguna atau kota. Pada panel Dana Monumen Dunia bulan lalu, Landau mengatakan bahwa suratnya tidak dijawab.

Peralihan dari pariwisata massal dan menuju “jenis pariwisata baru yang memperhitungkan keadilan sosial dan lingkungan” adalah apa yang menurut Da Mosto akan cocok untuk Venesia yang rentan iklim.

“Tidak aneh mengatakan hal-hal ini, beberapa waktu yang lalu itu aneh dan saya mengatakannya kemudian. Tapi sekarang kami benar-benar bisa mengatakannya dan berharap arus utama akan memberi ruang untuk itu. ”

Keoukayan Caynan : Preservasi Budaya dan Pemilihan.

Warga Cayman bersiap-siap untuk memberikan suara dalam referendum rakyat tentang fasilitas berlabuh kapal pesiar baru yang kontroversial ketika COVID melanda. Dan kemudian, Perdana Menteri Kepulauan Cayman Alden McLaughlin mengejutkan penduduk setempat dengan mundur tahun ini dalam mendukung pengembangan dan kapal pesiar besar.

“Saya pikir pada saat COVID melanda, pemerintah tahu bahwa mereka akan kalah,” kata Troy Leacock, pemilik Crazy Crab, bisnis penyewaan kapal pribadi yang menawarkan tamasya snorkeling kelompok kecil. Leacock adalah bagian dari gerakan anti-berlabuh.

Perdana Menteri McLaughlin kemudian mengatakan kepada wartawan lokal bahwa ketika kapal pesiar benar-benar kembali ke Cayman, pemerintah akan mempertimbangkan untuk membatasi jumlah pengunjung.

“Saat ini, belum ada batasan resmi yang ditetapkan,” kata menteri pariwisata Kepulauan Cayman, Moses Kirkconnell,  dalam sebuah pernyataan, mencatat bahwa masih terlalu dini untuk mengkonfirmasi tindakan pemerintah apa pun mengingat kapal pesiar kemungkinan tidak akan kembali hingga 2022. .

Sebelum COVID, wilayah luar negeri Inggris menerima hampir dua juta pengunjung pada 2019 di negara kepulauan berpenduduk sekitar 65.000. Kirkconnell tidak mengaitkan batasan pengunjung kapal pesiar di masa depan dengan masalah overtourism.

“Menerapkan batas potensial dirancang untuk memastikan bahwa semua tindakan keamanan yang direkomendasikan ditaati dan ditegakkan,” kata Kirkconnell.

Sejauh ini, vaksinasi yang berhasil diluncurkan – per 1 April, 47 persen telah menerima satu dosis sementara 31 persen telah divaksinasi penuh – adalah berita positif untuk industri pariwisata Kepulauan Cayman, yang telah ditutup lebih lama dari kebanyakan.

“Kami telah berubah dari melakukan 100 charter sebulan menjadi melakukan empat atau lima charter sebulan; benar-benar tidak ada bisnis, karena ini murni pasar domestik, “kata Leacock, menambahkan bahwa hanya 20 persen dari bisnis Crazy Crab berasal dari kapal penjelajah yang ingin melarikan diri dari kerumunan.

Bisnis kapal yang melayani kerumunan kapal pesiar yang terdiri dari 75-100 penumpang tetap tidak dapat beroperasi. Crazy Crab bertahan dari pinjaman dan hibah pemerintah, serta 60 persen lebih sedikit staf. “Kami masih beroperasi tetapi kami mengumpulkan setiap sen untuk bertahan hidup sampai pembukaan kembali.”

Leacock saat ini terlibat dalam mengadvokasi industri pariwisata yang lebih adil di Kepulauan Cayman. “Saya adalah bagian dari asosiasi yang saat ini sedang dibentuk, Asosiasi Olahraga Air Caymanian, untuk membuat standar, peraturan tertentu untuk mendorong warga Cayman di industri kami,” kata Leacock.

Ekonomi dan pasar terbuka di destinasi tersebut telah membuat lebih banyak orang non-Cayman untuk mengambil alih segmen olahraga air, menurut Leacock, termasuk memancing dan snorkeling – aktivitas tradisional yang dimiliki dan dioperasikan oleh warga Cayman.

“Ketika semuanya berjalan baik, Anda cenderung mengabaikan ketidakadilan yang ada di industri tertentu,” kata Leacock. Tapi ketika semuanya berhenti dan kamu memikirkannya… bisakah semua orang bertahan? Haruskah Anda menempatkan perlindungan untuk orang Cayman di industri? ”

Ketidakseimbangan tidak hanya terjadi pada olahraga air, menurut Leacock. “Kami memiliki masalah di Cayman bahwa sebagian besar industri pariwisata kami tidak dikelola oleh orang-orang Cayman, jadi kami merasa di sini perlu bagi kami untuk ‘meng-Cayman’ industri pariwisata kami, untuk memastikan bahwa pengalaman pengunjung di sini masih mencakup Caymanian. budaya, sejarah Cayman. ”

Pemerintah Kepulauan Cayman mengatakan pihaknya fokus pada merangsang ekonomi pariwisata, seperti mendorong pengembara digital “Program Pramutamu Warga Global” yang diluncurkan pada Oktober 2020.

“Kami telah memproses lebih dari 125 lamaran dan menyambut lebih dari 100 pekerja jarak jauh ke Cayman Kepulauan, ”kata pemimpin pariwisata Kirkconnell.

Bagi Leacock, pemilihan umum pada 14 April 2021, dapat membawa pemerintahan baru dan prospek pariwisata kapal pesiar baru. “Karena kita harus hidup tanpanya, saya pikir itu akan membuat banyak dari kita menjadi berani, dan mudah-mudahan pemerintah baru mengatakan: ini adalah istilah yang sekarang Anda gunakan untuk mengunjungi negara kami,” kata Leacock.

“Kami dapat memiliki industri pelayaran yang sama sekali berbeda dari yang kami miliki sebelum Covid – kualitas yang jauh lebih tinggi, jauh lebih menguntungkan bagi orang-orang dan operator di Cayman.”

The Cartibean: Kebangkitan dari markas

Tiga puluh juta juta kapal pesiar mengunjungi Karibia pada 2019, wilayah jalur pelayaran paling menguntungkan, menurut Organisasi Pariwisata Karibia (CTO). Pariwisata kapal pesiar turun 72 persen tahun lalu dengan 8,5 juta kunjungan kapal pesiar, terutama dalam tiga bulan pertama tahun 2020.

Tujuan Karibia tetap bersemangat untuk melihat dimulainya kembali penjelajahan massal, meskipun beberapa pulau mengincar peluang untuk kapal pesiar “bernilai lebih tinggi” yang lebih kecil dan kesempatan untuk akhirnya dianggap layak untuk dibawa pulang oleh perusahaan kapal pesiar besar mengingat keberadaan mereka. kemampuan tertunda untuk berlayar keluar dari AS

Selain Royal Caribbean, bulan lalu Crystal Cruises dan The Bahamas mengumumkan aliansi pelabuhan rumah mereka untuk 16 pelayaran di seluruh nusantara, berangkat dan berangkat dari The Bahamas mulai Juli 2021.

“Pengangkutan rumah membawa serta peluang yang cukup besar untuk hubungan ekonomi dalam ekonomi kita – manfaat dari pengeluaran tamu, pengeluaran awak kapal, dan biaya pelabuhan akan diterjemahkan ke dalam dolar yang dihabiskan secara langsung di komunitas kita,” Joy Jibrilu, direktur jenderal kementerian pariwisata Bahama  dalam sebuah pernyataan.

Jibrilu tidak dapat memberikan pendapatan ekonomi yang diproyeksikan dari perjanjian pengangkutan rumah yang baru ini.

“Karena fluiditas COVID, jendela pemesanan untuk bepergian ke Bahamas lebih pendek dari biasanya, dan akibatnya sulit untuk mengatakannya,” kata Jibrilu baru-baru ini. ”Namun, tren Paskah lebih kuat, dan diperkirakan akan menguat pada kuartal keempat tahun 2021. ”

Data CTO untuk tahun 2020 menunjukkan kedatangan turis secara keseluruhan di kawasan Karibia mencapai lebih dari 11 juta atau penurunan 65 persen selama 2019, meskipun tidak ada kedatangan kapal pesiar – lebih rendah dari penurunan pariwisata global 73,9.

Kunci Barat: Meningkat dan menahan.

Setelah pemungutan suara bersejarah pada tahun 2020 yang melarang kapal pesiar besar dari komunitasnya, penduduk Key West berhadapan dengan legislator Florida yang berusaha untuk membatalkan suara mereka.

Jika disahkan sebagai undang-undang, RUU Preemption Peraturan Pelabuhan Negara Bagian Senator Jim Boyd (kanan) (SB 426 / HB 267), akan mencegah pemerintah kota lokal membuat keputusan yang membatasi atau mengatur perdagangan di pelabuhan mereka dan membalikkan pembatasan pelayaran besar Key West, yang mana saat ini merupakan hukum di bawah piagam kota.

Sementara pertempuran sedang berlangsung, hasil nyata dari upaya referendum tahun lalu dari warga Key West sedang diterapkan di lapangan.

“Ini gila karena kami berada dalam pandemi dan kami membaca berita di seluruh dunia bahwa tidak semua orang melakukannya dengan baik, tetapi di sini pariwisata sedang berkembang pesat,” kata Arlo Haskell, salah satu pendiri Key West Committee for Safer Cleaner Ships, kelompok di balik inisiatif referendum Key West.

“Mereka bilang ekonomi kita akan ambruk
tanpa kapal pesiar. Tapi kami sudah setahun penuh tanpa mereka dan ekonomi kami berkembang pesat. ”

Meskipun kekurangan kapal pesiar, total pendapatan pajak penjualan Florida Keys untuk September – November 2020 melebihi periode yang sama untuk 2019 atau US$ 1,1 miliar versus US$ 1 miliar pada 2019, sementara laporan STR 2020 di pasar Florida menunjukkan Key West memiliki tahun tertinggi hingga saat ini.

Tingkat hunian di negara bagian dan pendapatan per kamar yang tersedia tertinggi, metrik hotel utama. Dari Juni hingga Desember 2020, data dari departemen keuangan kota Key West juga mengonfirmasi bahwa bisnis di Key West Bight, bagian dari pelabuhan kota, melakukan sebaik nomor pra-pandemi atau lebih baik.

“Mungkin sejak awal Februari, lalu lintas pejalan kaki yang saya lihat di pusat kota sangat mirip dengan memiliki kapal pesiar di sini,” kata Megan Coccito, direktur penjualan dan pemasaran Kimpton Key West.

“Sejak Thanksgiving, kami telah menjual habis setiap akhir pekan dan 80-85 persen pada hari kerja hingga Natal, dan kemudian mulai sekitar waktu Natal, kami telah menjual hampir setiap hari dalam seminggu.”

Pengunjung kebanyakan dari Florida, New England, Midwest, dan jumlah yang lebih besar dari biasanya dari Carolina. Membuat rencana akhir pekan di menit-menit terakhir akan menghabiskan biaya US$ 1.500 semalam.

Menurut Coccitto, mencatat bahwa dia belum pernah melihat ledakan seperti itu pada waktunya tinggal di dan bekerja untuk hotel di Key West sejak 2005. Restoran sama-sama penuh dan memasang iklan pekerjaan.

Analise Andrews, pemilik Key West Food Tours, setuju. “Secara keseluruhan, tour makanan kami melakukan sekitar 75 persen dari apa yang kami lakukan musim lalu, sangat bagus,” kata Andrews.

Dia mencatat bahwa pemilik restoran kecil dan restoran pop melaporkan penurunan sekitar 55 persen. “Dan itu kapal pesiar langsung, karena mereka tidak pernah mengalami masalah di malam hari, saat mereka memenuhi restoran.”

Tetapi Andrews mengatakan bahwa bisnis yang terpengaruh oleh kapal pesiar itu minim, mengingat banyaknya orang saat ini dan bahwa kapal penjelajah tidak menghabiskan banyak uang untuk naik kapal. “Ada banyak orang yang menghabiskan uang sekarang,” kata Andrews.

“Saya pikir jika ada, pandemi meningkatkan popularitas Key West dan Florida Keys sebagai tujuan.”

Evan Haskell, saudara laki-laki Arlo Haskell dan presiden Key West Committee Safer Cleaner Ships, telah menjadi pemilik bersama We Cycle Key West sejak 2009.

“Sejak September, saya telah pulih kembali seperti semula, baru-baru ini seperti di atas angka tahun 2019. Saya melacak 10 hingga 20 persen per bulan. ”

Minggu lalu, salah satu argumen pendukung RUU preemption bahwa kapal pesiar tidak membahayakan perairan Key West atau terumbu karangnya hancur.

Laporan Lab Pemantauan Kualitas Air baru oleh Dr. Henry Briceño dari Institut Lingkungan Universitas Internasional Florida merilis data yang menunjukkan bahwa “perairan di selatan Key West, selama tahun 2020 termasuk di antara air yang kurang keruh dalam 25 tahun terakhir”, setelah membandingkan periode penghentian satu tahun dibandingkan pengukuran 1995-2019 di Cagar Alam Laut Nasional Florida Keys.

“Argumen untuk kapal pesiar besar di Florida Keys telah terungkap sebagai kebohongan,” kata Arlo Haskell. “Datanya sudah keluar… membuktikan bahwa nelayan dan penyelam kami selama ini benar. Transformasi yang kita semua lihat dengan mata kepala sendiri sekarang telah terbukti secara ilmiah. Alam sebenarnya mulai pulih. ”

Menurut Haskell, Great Florida Reef sekarang telah mati lebih dari 90 persen dan berada pada tahap terakhirnya. “Kami berada di ambang bencana ekologi,” kata Haskell, menambahkan bahwa memaksa kapal pesiar besar kembali ke Florida Keys akan mempercepat kehancuran terumbu karang penghalang terbesar ketiga di dunia. Ini akan menjadi kesalahan bersejarah.

Sementara RUU tersebut diajukan ke badan legislatif, pendukung Key West, ditambah 24 kelompok lingkungan, telah mengajukan banding kepada gubernur negara bagian mereka. Gubernur mandat anti-masker Ron DeSantis, yang membuat Florida tetap terbuka untuk bisnis selama lonjakan Covid, baru-baru ini mengancam akan menuntut CDC jika tidak mencabut larangan berlayar bersyaratnya.

Tapi Haskells mengatakan bahwa dia sebelumnya telah menunjukkan “tulang punggung” dalam melawan kepentingan perusahaan yang kuat untuk mempertahankan lingkungan. “Dia melakukannya untuk Everglades melawan Big Sugar,” kata Arlo Haskell.

Karena jalur pelayaran besar terus menghadapi pembatasan yang sedang berlangsung dari CDC dan memulai kembali penundaan, tahun depan mereka kemungkinan akan terbukti lebih menantang daripada yang terakhir

Dari memulihkan kepercayaan konsumen dan menghadapi peningkatan dorongan masyarakat terhadap kapal-kapal besar, hingga berurusan dengan pemerintah di bawah tekanan yang meningkat untuk mengatur dampak lingkungan dan overtourism dari pariwisata kapal pesiar massal.

“Kami harus terus-menerus mengingatkan orang-orang bahwa ekonomi Key West dan ekonomi turis Florida adalah tentang lingkungan – itulah mengapa orang-orang datang ke sini, karena ini adalah tempat yang indah, dan itu akan hilang jika Anda tidak mengurusnya. ”

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.