NEWS

Daftar Paspor Paling Ramah Perjalanan di Dunia - 2021 

BANGKOK, bisniswisata.co.id: Indeks Paspor Henley, yang menilai paspor mana yang paling ramah perjalanan, baru saja merilis daftar untuk tahun 2021, dengan Jepang sekali lagi berada di urutan teratas daftar.

Dilansir dari thethaiger.com, terungkap indeks ini mencatat bahwa perbandingan kebebasan perjalanan internasional tahun ini sebagian besar bersifat teoritis karena situasi COVID -19 saat ini terus membatasi sebagian besar perjalanan internasional.

Dengan paspor Jepang, pelancong dapat memasuki 193 negara tanpa visa atau dengan visa-on-arrival. Di ujung lain daftar, paspor Afghanistan hanya bisa masuk ke 26 negara. Kesenjangan 167 negara adalah kesenjangan terluas sejak Henley Passport Index mulai melacak data ini 15 tahun lalu pada tahun 2006.

Singapura mempertahankan tempat kedua tahun ini dengan hanya satu tujuan lebih sedikit dari Jepang, diikuti oleh Jerman dan Korea Selatan terikat di tempat ketiga dengan 191 tujuan.

Sisa dari 10 besar lainnya sebagian besar adalah negara-negara Eropa, dengan pengecualian Selandia Baru dan AS sebagai bagian dari pertandingan 5 arah untuk tempat ke-7 dengan 187 tujuan, dan Australia dan Kanada terikat di tempat ke-9 dengan 185 tujuan.

Paspor AS dan Inggris jatuh, yang dulu terikat untuk paspor paling ramah perjalanan pada tahun 2014, sekarang kehilangan tempat dan tergelincir ke posisi ke-7. Di sisi lain, Uni Emirat Arab memperkuat hubungan diplomatik di seluruh dunia dan melonjak 50 peringkat tahun ini dari urutan ke-65 hingga ke-15.

Selama satu dekade, pendakiannya bahkan lebih dramatis, dengan Emirates meledak dari 67 tujuan 10 tahun lalu naik 107 tujuan menjadi 174 tahun ini. China juga melakukannya dengan baik, naik 22 peringkat sejak 2011, naik ke peringkat 68 dalam daftar.

Paspor Thailand terikat dengan Arab Saudi di urutan ke-66 dengan 79 tujuan tersedia tanpa visa di muka.

Daftar lengkap paspor paling ramah perjalanan…
1. Jepang (193 tujuan)
2. Singapura (192)
3. Jerman, Korea Selatan (191)
4. Finlandia, Italia, Luksemburg, Spanyol (190)
5. Austria, Denmark (189)
6. Prancis, Irlandia, Belanda, Portugal, Swedia (188)
7. Belgia, Selandia Baru, Swiss, Inggris Raya, Amerika Serikat (187)
8. Republik Ceko, Yunani, Malta, Norwegia (186)
9. Australia, Kanada (185)
10. Hongaria, Lithuania, Polandia, Slovakia (183)

Henley and Partners memperkirakan bahwa penyebaran akses paspor akan mencerminkan perjalanan yang terkena dampak Covid-19. Wilayah kaya dan bergerak seperti AS, Inggris, UE, dan UEA mendapatkan akses ke vaksinasi, mempercepat kemampuan mereka untuk bepergian, sementara negara yang lebih miskin dan berkembang mengalami peluncuran vaksin yang jauh lebih lambat.

Para ahli dari Syracuse University, University of Pittsburgh, dan Migration Policy Center memperkirakan tren ini akan terus berlanjut dengan efek jangka panjang yang berpotensi menghancurkan.

Negara-negara yang mampu membiayai dan memfasilitasi vaksinasi untuk warganya dengan cepat akan dapat menerima wisatawan untuk pariwisata dan bisnis dan dapat melakukan lebih banyak perjalanan sendiri. Sebaliknya, negara-negara yang tidak mampu membayar penyimpanan dan distribusi vaksin akan kurang dapat melakukan perjalanan atau menerima pendapatan dari pariwisata, yang memperlebar kesenjangan kekayaan global.

Kerja jarak jauh dan gaya hidup nomaden digital telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir dan dengan Covid-19 memaksa bisnis untuk beradaptasi dengan telecommuting, dunia pasca pandemi akan melihat lebih banyak pekerjaan jarak jauh, dan negara-negara tertinggal dengan vaksinasi akan menderita kerugian jangka panjang di dolar pariwisata juga.(Sumber: CNN).

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)