Aplikasi Industri Maskapai Penerbangan Dapat Buka Perjalanan Bebas Karantina

0
31

JENEWA, bisniswisata.co.id: Aplikasi baru untuk membantu wisatawan menyimpan dan mengelola sertifikasi mereka untuk tes dan vaksin Covid-19 akan diluncurkan bulan depan. IATA Travel Pass sedang dikembangkan oleh Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), asosiasi perdagangan global di mana 290 maskapai menjadi anggotanya.

IATA berharap aplikasi seluler yang dapat digunakan secara gratis akan menjadi kunci untuk membuka kembali perbatasan dan membuat dunia terbang kembali – tanpa perlu karantina.

Dilansir dari CNN, aplikasi itu sebagai “solusi global dan terstandarisasi untuk memvalidasi dan mengautentikasi semua peraturan negara terkait persyaratan perjalanan penumpang Covid-19 dan Travel Pass bekerja dalam empat cara.

Pertama, ada daftar persyaratan kesehatan global, sehingga penumpang dapat memeriksa apa yang dibutuhkan untuk memasuki tujuan yang ingin mereka kunjungi. Setelah itu, pelancong dapat memeriksa registri global pusat pengujian dan vaksinasi sehingga mereka dapat mengatur janji temu sebelum keberangkatan.

Laboratorium resmi dan pusat pengujian kemudian dapat dengan aman membagikan sertifikat pengujian dan vaksinasi dengan penumpang melalui aplikasi.

Terakhir, para wisatawan dapat mengelola identitas digital mereka untuk perjalanan tanpa kontak: membuat versi digital paspor mereka di ponsel mereka, menerima dan membagikan sertifikat pengujian atau vaksinasi Covid-19, dan mengelola dokumentasi perjalanan lainnya juga.

IATA mengatakan di situs webnya, “Untuk membuka kembali perbatasan tanpa karantina, pemerintah harus yakin bahwa mereka sedang mengurangi risiko mengimpor COVID -19.

Pengujian atau bukti vaksin adalah solusinya.
“Apapun rencana pemerintah, kami akan siap membantu mereka dengan IATA Travel Pass,” kata CEO IATA Alexandre de Juniac baru-baru ini di blognya.

Platform digital baru ini merupakan modernisasi dari sistem uji kertas dan sertifikat vaksin yang ada. Saat ini hanya terkait dengan sertifikasi  COVID -19, namun berpotensi untuk dikembangkan ke depan sesuai kebutuhan.

“Pemerintah memutuskan persyaratan untuk bepergian; maskapai penerbangan dan penumpang harus mematuhinya,” kata IATA di situs webnya,.

Hal itu menekankan bahwa badan penerbangan itu sendiri tidak mewajibkan penumpang harus memiliki vaksin COVID -19 untuk melakukan perjalanan.

IATA Travel Pass akan gratis bagi penumpang untuk diunduh dan digunakan, serta peluncuran iOS dan android dijadwalkan pada akhir Maret.
Singapore Airlines pada tahap tersebut akan menjadi mitra untuk peluncuran pilot penuh pertama, yang akan diikuti oleh pilot dengan International Airlines Group (IAG) dan uji coba dengan sekitar 20 maskapai penerbangan, termasuk Qatar Airways, Emirates, Etihad. Airways, Copa Airlines, dan RwandAir.

IATA Travel Pass bukan satu-satunya solusi dalam pengembangan. Ada beberapa tiket perjalanan yang disiapkan untuk memasuki pasar.
CommonPass yang dirancang di cloud milik Yayasan Commons Project Foundation telah digunakan secara terbatas oleh maskapai penerbangan.

Sementara raksasa komputasi IBM memiliki tim di seluruh dunia yang mengerjakan “Digital Health Pass” selama sembilan bulan. IATA Travel Pass sedang dibangun menggunakan empat modul interoperable bersumber terbuka yang dapat digunakan bersama sebagai solusi keseluruhan atau dalam kombinasi dengan solusi yang dibuat oleh penyedia lain. IATA mengatakan, “Kami ingin menjadi sefleksibel mungkin.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.