AIRLINES NEWS

Penerbangan Indonesia Diharapkan Akan Kembali ke Kamboja 

Menteri Pariwisata Thong Khon (kanan) berjabat tangan dengan Dubes RI Sudirman Haseng saat penyerahan MoU kerja sama pariwisata bilateral, pada 24 Juni.

PNOMPENH, bisniswisata.co.id: Menteri Pariwisata Kamboja Thong Khon telah meminta Indonesia untuk mendorong dimulainya kembali penerbangan langsung ke Kamboja sesegera mungkin untuk membangun arus pariwisata bilateral, kata kementerian pariwisata Kamboja.

Kunjungan wisatawan Indonesia ke Kerajaan Kamboja melonjak  hampir 600 persen tahun-ke-tahun. pada periode Januari-April menurut pernyataan kementerian 24 Juni lalu.

Khon membuat permintaan pada pertemuan dengan Duta Besar Indonesia Sudirman Haseng, atas nama menteri pariwisata Sandiaga Uno, di mana Sudirman menyerahkan kepada Khon nota kesepahaman (MoU) tentang kerjasama pariwisata bilateral yang ditandatangani melalui video tautan pada 16-22 Januari ASEAN Tourism Forum (ATF) 2022 yang diselenggarakan di provinsi Preah Sihanouk.

Menteri Pariwisata Thong Khon memuji Indonesia atas peran “pentingnya” di arena internasional dalam menghadapi krisis COVID -19 dan konflik Ukraina maupun sebagai tuan rumah KTT G20  dan ATF 2023 dan KTT ASEAN 2023 mendatang.

Dia juga mencatat bahwa 2022 menandai ulang tahun ke-63 hubungan diplomatik antara kedua negara – didirikan pada 13 Februari 1959 – dan mengharapkan hubungan yang lebih kuat dan persahabatan yang lebih dalam, ditandai dengan inisiatif promosi pariwisata dan budaya yang meningkat dan lebih luas.

Khon meminta Sudirman untuk “membantu mendorong penerbangan langsung antara Kamboja dan Indonesia sesegera mungkin, sesuai dengan semangat MoU”.

Dubes pada gilirannya berterima kasih kepada kementerian atas dukungannya yang berkelanjutan terhadap agenda promosi pariwisata dan budaya bilateral yang diselenggarakan oleh kedutaannya, dan berjanji untuk mempertahankan dan mempromosikan hubungan antara kedua negara ASEAN dalam pengembangan pariwisata, menurut pernyataan itu.

Sudirman mengatakan bahwa kedutaan, sebagaimana digariskan oleh MoU, telah menyelenggarakan kursus pelatihan dasar tentang pariwisata halal bagi pejabat kementerian pariwisata Kamboja untuk memastikan pengalaman perjalanan yang menarik dan ramah Muslim ke Kerajaan bagi orang Indonesia atau orang asing lainnya yang menganut agama Islam.

Sementara itu, Wakil Menteri Luar Negeri Kementerian Pariwisata Katoeu Mohammad Nossry mengunjungi Medan, Indonesia untuk “Cambodian Tourism Roadshow – Visit Cambodia NEXT as a Safe, Warm, Clean and Green Tourism Destination” yang diadakan  21-25 Juni.

Pada acara pada 22 Juni, Nossry menyoroti peluang di sektor pariwisata Kamboja dan meminta sektor swasta di kedua negara untuk melakukan bagian mereka dalam mempromosikan hubungan dan kerja sama bilateral yang lebih kuat, termasuk menjual tour ke  di Indonesia.

Dia juga minta disosialisasikan pengembalian visa. -program saat kedatangan dan pembatalan pembatasan COVID -19 untuk masuk dan selama kunjungan.

Nossry juga meminta mereka untuk mempromosikan acara olahraga mendatang yang akan diselenggarakan oleh Kamboja, seperti Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEA) Games 2023 dan ASEAN Para Games 2023, serta Asian Youth Games 2029.

Komentar Nossry diterima dengan baik oleh pemerintah provinsi Sumatera Utara dan agen perjalanan Indonesia, sementara Singapore Airlines dan beberapa agen tertarik untuk bekerja sama menuju dimulainya kembali penerbangan langsung antara Kamboja dan Indonesia.

Kementerian mengharapkan peningkatan yang berarti dalam jumlah turis dan investor masuk Indonesia dalam fase pemulihan pariwisata 2022-2023, yang dijuluki “Kamboja – Kerajaan Keajaiban, Keamanan dan Kehangatan”.

Ketua Asosiasi Perjalanan Asia Pasifik (PATA) Kamboja Thourn Sinan mengatakan kepada The Post pada 26 Juni bahwa secara historis ada beberapa penerbangan langsung antara kedua negara, dan frekuensi mereka meningkat lebih lambat dari yang diharapkan, meskipun upaya terbaik Phnom Penh untuk memacu perjalanan dari bangsa nusantara.

Namun, Sinan menekankan pentingnya rute udara langsung ke negara terdekat dengan potensi besar seperti pasar sumber pariwisata dan populasi besar – diperkirakan mencapai 279 juta pada 26 Juni oleh Worldometers.info.

Dia menunjukkan bahwa Vietnam lebih berhasil dalam menarik pengunjung dari ekonomi terbesar ASEAN, dan menyarankan agar wisatawan Indonesia ke Kerajaan menikmati kunjungan ke kuil-kuil kuno dan ruang kota besar, dengan sebagian kecil tertarik pad kasino dan permainan.

Menurut kementerian pariwisata, Kamboja menyambut 81.939 kedatangan internasional pada Januari-April, naik 586,4 persen tahun-ke-tahun. Dari jumlah tersebut, 4.089 atau 4,99 persen berasal dari Indonesia, naik 579,2 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun 2021.

Evan Maulana