Maskapai penerbangan Australia Qantas merayakan hari jadinya yang ke-100

0
13

SYDNEY, bisniswisata.co.id: Maskapai penerbangan Australia Qantas merayakan hari jadinya yang ke-100 pada 16 November, berita langka untuk industri penerbangan yang tertatih-tatih oleh pandemi virus corona.

Dilansir dari CNN, Maskapai ini memulai kehidupannya sebagai Queensland and Northern Territory Aerial Services, yang disingkat QANTAS, pada – seperti yang Anda duga – 16 November 1920. Ketiga pendiri, Hudson Fysh, Paul McGinness dan Fergus McMaster, percaya bahwa bisnis perjalanan udara yang baru lahir mungkin menjadi cara untuk menghubungkan berbagai pos terdepan di daerah pedesaan Australia.

Pesawat pertamanya adalah Avro 504, biplan pra-Perang Dunia I yang dapat menampung seorang pilot dan satu penumpang. Awalnya, pesawat kecil mengirimkan surat dan barang antara kota pedalaman pedesaan.

Tetapi maskapai penerbangan berkembang seiring dengan negara dan Qantas (kali ini dalam huruf kecil) menjadi maskapai penerbangan nasional Australia pada tahun 1959. Rute penerbangan internasional pertamanya adalah ke Singapura pada tahun 1935.

Corak kangguru pertama kali muncul pada tahun 1944 dan menemani maskapai ini selama ekspansi maskapai di seluruh wilayah Asia-Pasifik dan sekitarnya.

“Di seluruh dunia, Qantas mungkin paling terkenal karena catatan keselamatan, ketahanan terbang, dan daftar panjang penerbangan yang pertama. Tetapi bagi warga Australia, tidak ada yang lebih menyenangkan daripada melihat kanguru terbang di bandara, menunggu untuk mengantarmu pulang,”  kata Alan Joyce, CEO maskapai tersebut dalam pernyataan persnya.

Di tengah pandemi, Qantas mengoperasikan banyak “penerbangan bantuan” yang membawa warga Australia kembali dari pelosok dunia.
Bukan hanya nama Qantas yang berubah selama seabad terakhir. Maskapai ini dikreditkan dengan menciptakan kelas bisnis dan, di tahun non-Covid, itu satu-satunya maskapai penerbangan yang terbang ke ketujuh benua.

Seperti banyak maskapai lain di seluruh dunia, Qantas terpukul oleh penurunan perjalanan di tengah pandemi. Ini telah menanggapi dengan meluncurkan “penerbangan ke mana-mana” di mana penumpang menghabiskan tujuh jam terbang dalam satu putaran melintasi benua, melewati situs-situs seperti Great Barrier Reef dan Uluru.

Sementara rencana besar di usia seratus tahun maskapai tersebut dikurangi karena metode pengendalian virus lokal. Qantas mengoperasikan penerbangan wisata di atas Pelabuhan Sydney untuk merayakan hari besarnya ini.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.