Lima Hotel Baru di Bali ini siap Sambut Turis Asing Mulai September

0
21

Tanah Gajah, Resor yang sebelumnya dikenal sebagai The Chedi Club di Ubud tempat yang asyik untuk kegiatan yoga, meditasi  dan spiritual lainnya. ( Foto Tanah Gajah) 

DENPASAR, bisniswisata.co.id: Pulau Dewata, destinasi wisata utama yang paling banyak dikunjungi di Indonesia dijadwalkan membuka diri untuk wisatawan internasional September mendatang. Meski sudah memiliki berbagai pilihan akomodasi terbaik di dunia, tetapi itu tidak berarti tidak ada ruang untuk menambah kehadiran hotel di tengah keterpurukan akibat pandemi global.

Dikutip dari channelnewsasia, untuk tujuan yang berdimensi relatif kecil, Bali pasti mengemas banyak hal. Dari pantai yang bertemu Samudra Hindia dan daerah kantong pantai yang ramai hingga lembah-lembah hijau di pedalaman tempat budaya Hindu di pulau itu terus berkembang. Destinasi terus unggul sebagai tujuan wisata utama di negri ini.

Popularitasnya yang abadi dan keindahan alamnya telah menjadikannya layak untuk membangun beberapa resor mewah paling spektakuler di Asia.  Dan pembangunan tidak menunjukkan tanda-tanda perlambatan  sebagai dampak COVID-19. Sebaliknya berbagai akomodasi pilihan yang baru dibuka atau akan diluncurkan di seluruh pulau.

DESA POTATO HEAD

Ini nama akomodasi yang akan diluncurkan terdiri dari 168 kamar. Lama menjadi buah bibir untuk suasana pantai yang indah di Seminyak, Potato Head terus menetapkan standar yang tinggi saat meningkatkan kerja sebagai ‘desa kreatif ‘ pertama di pulau itu – selama tahun 2020.

Aset-aset yang ada seperti Katamama, sebuah hotel bata merah terinspirasi seni yang dirancang oleh arsitek Indonesia Andra Matin, dan klub pantai andalan yang nama mereknya membuat namanya, akan diintegrasikan ke dalam pengembangan baru yang ambisius.

Inti dari desa baru ini adalah Pusat Kreatifnya, yang dirancang dalam kemitraan dengan OMA, praktik yang didirikan oleh auteur Belanda legendaris, Rem Koolhaas.  Akomodasi Ini akan mencakup 168 kamar tamu di bawah bendera Potato Head Studios.

Sorotan lain yang akan diluncurkan secara bertahap akan mencakup restoran pertanian-ke-meja, bar, klub anak-anak yang digerakkan oleh lingkungan, studio rekaman musik, kolam renang tepi pantai dengan sofa daybed, beberapa area aktivas dengan atap, ampiteater, dan diskotik bawah tanah  .

 NIRJHARA

 Julukan Bali sebagai ‘ surga’ terancam oleh beberapa faktor seperti kondisi lalu lintas, pembangunan yang berlebihan dan banyaknya jumlah wisatawan yang semuanya mengancam untuk menangkal aura dunia lain.

Namun masih ada tempat-tempat di mana spiritualitas bawaan pulau tetap bersinar melalui Nirjhara, misalnya,  bolthole baru yang indah di garis pantai barat daya pulau.

Terletak hanya beberapa menit dari Tanah Lot, salah satu tempat suci Hindu paling dihormati di Bali, resor ini terletak di daerah kantong tropis yang dikelilingi oleh hutan dan sawah hijau zamrud.  Dengan menggunakan filosofi kemewahan yang mewah, nyatanya malah bersahaja.

Resor ini menghubungkan kembali para tamu dengan alam dengan tipe kamar termasuk paviliun dengan   kolam renang yang tergantung di atas aliran sungai di bawahnya, pohon dan dengan pemandangan sawah di sekitarnya. Resor ini memang terletak di daerah tropis yang dikelilingi oleh hutan dan sawah hijau zamrud. 

Restoran Ambu, menampilkan pemandangan air terjun yang mengalir dan masakan Bali yang dibuat dari bahan-bahan sederhana.  Nirjhara juga menawarkan pelajaran berselancar di pantai Kedungu yang jaraknya hanya sepelemparan batu dari properti hotel.

 TANAH GAJAH

Resor yang sebelumnya dikenal sebagai The Chedi Club Tanah Gajah di Ubud dibuka kembali pada awal 2020 dengan sederhana. Properti ini pertama kali dibangun pada 1980-an sebagai rumah liburan bagi arsitek dan desainer Indonesia yang legendaris, Hendra Hadiprana dan keluarganya.  Dan resor yang diganti namanya memberi penghormatan kepada pria hebat itu.

Searah jarum jam; Waldorf Astoria, Desa Potato Head, W-Bali dan Nirjhara

Kesannya Intim, namun luas, hotel ini memiliki dua puluh pilihan akomodasi yang dipenuhi karya seni, mulai dari suite satu kamar dengan kamar mandi terbuka dan pemandangan kolam teratai hingga suasana perkebunan dengan kolam renang pribadi.  Langit-langit bangunan yang dipugar akan dihiasi dengan lukisan tradisional Bali yang berbagi kisah hidup Hadiprana.

Esensi Hadiprana juga terasa di properti ini, dengan segudang patung, barang antik, dan karya seni yang dikumpulkan kolektor selama bertahun-tahun menghiasi semua sudut tempat.  Restoran utama, The Tempayan, dinamai guci gerabah tradisional besar yang menghiasi jantung ruang makan di tengah sawah. 

Lounge tapas baru, bernama Panen Padi. Sementara itu pemandangannya menampilkan kolam-kolam angsa yang tenang dan di satu sisi lainnya terlihat ladang rimbun yang terbentang.

 W BALI – UBUD

W Bali – Ubud adalah resor W kedua yang dibuka di Bali, tetapi sangat berbeda dengan properti saudaranya di Seminyak. Sementara properti tepi pantai mewujudkan persona partai dari pantai selatan pulau. Resor baru ini dijadwalkan untuk pembukaan tahun 2021 dan kehadirannya lebih sesuai dengan getaran holistik dan spiritual yang dimainkan di sekitar Ubud, jantung budaya pulau itu.

Memang, penekanannya adalah menemukan kesejahkesejahteraandari pada kenikmatan menyeruput koktail saat matahari terbenam dengan pakaian renang keren. Lokasinya seperti bertengger di puncak bukit dan berorientasi ke arah matahari pagi yang terbit di timur.

Properti ini, yang akan menampilkan 100 kamar tamu termasuk total sepuluh villa dengan kolam renang pribadi, menawarkan pemandangan Lembah Tanggayuda yang menakjubkan.

Pemandangan ini akan menjadi fokus di beberapa titik penjualan utama resor.  WET Deck-nya akan menggabungkan kolam bertingkat yang terinspirasi oleh sawah-sawah terkenal di Bali, sementara Wanderbar, bar koktail panorama akan menawarkan pemandangan 360 derajat serta peningkatan mixologi. Bagian lainnya adalah Synn, sebuah restoran khas dan terbuka ke arah tebing hutan.

WALDORF ASTORIA BALI

Sedikitnya 96 vila Waldorf Astoria Bali yang baru semuanya akan menampilkan pemandangan Samudera Hindia dari atas ketinggian.  Ada pemandangan laut dan Waldorf Astoria Bali baru akan menawarkan beberapa yang paling spektakuler di pulau itu ketika akhirnya dibuka nanti dalam tahun ini juga.

Lokasi bertengger di puncak bukit setinggi 40 m di atas ombak yang menghantam di semenanjung Bukit di Bali selatan, dengan 96 vila semua menghadap langsung pemandangan Samudera Hindia.

Akomodasi mewah yang Anda harapkan dari properti Waldorf Astoria dengan pilihan mulai dari vila satu kamar tidur yang ramping hingga konfigurasi enam kamar tidur yang luar biasa.

Sorotan lain dari properti ini meliputi area pantai pribadi dengan klub pantai, dua restoran fine dining dan tempat spa.  Resor ini juga berada dalam jarak yang cukup dekat dengan Bukit Pandawa Golf Club, lapangan golf all-par 3 yang unik dan dinilai sebagai salah satu fasilitas golf terbaik di pulau ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.