AIRLINES INTERNATIONAL LIFESTYLE

Empat Masalah yang Perlu Diperbaiki oleh Penerbangan Swasta Sekarang

SIPRUS, bisniswisata.co.id: Penerbangan swasta membutuhkan revolusi digital jika operator dan broker ingin menanggapi permintaan yang meningkat. Inilah yang perlu diubah, dan bagaimana caranya.

Dilansir dari Traveldailynews.com, kurangnya inovasi digital menghambat industri penerbangan swasta. Seiring dengan meningkatnya permintaan untuk penerbangan pribadi, industri harus merevolusi – dan jawaban atas tantangannya yang paling mendesak adalah digital.

Sama seperti sektor lain, penerbangan swasta telah mengambil langkah-langkah untuk mendigital dalam beberapa tahun terakhir, tetapi itu belum cukup untuk menggoyahkan industri dan memberikan apa yang dibutuhkan broker dan operator untuk berkembang di dunia digital yang berkembang.

‘Kaki kosong’ tetap menjadi peluang yang hilang, sementara permintaan penerbangan dan proses penawaran tetap lambat, meskipun pengenalan portal online untuk meminta dan menawar penerbangan.

Jika ada, tahap awal ‘revolusi online’ penerbangan swasta telah menciptakan lebih banyak masalah daripada penyelesaiannya (seperti tantangan transparansi harga yang mengelilingi banyak tawaran online untuk charter).

Jadi, bagaimana industri dapat lebih merangkul dan memanfaatkan proses online untuk mengatasi tantangannya yang paling mendesak – dan menikmati revolusi digital yang layak didapatkan oleh industri yang sedang berkembang ini?

Proses permintaan penerbangan manual yang lambat

Platform online belum memenuhi harapan, terutama dalam hal kecepatan. Hingga saat ini, para pialang dihadapkan pada pilihan antara metode tradisional untuk memanggil jaringan operator tepercaya mereka secara manual.

Atau meminta penerbangan pada platform penawaran online statis – yang sering kali mengakibatkan pialang tetap menggunakan panggilan manual, karena kurangnya waktu nyata,  informasi dan proses penawaran.

Platform baru yang menangani hal ini adalah AeroBid, yang sebaliknya memungkinkan operator untuk menawar secara real time, secara anonim, pada permintaan penerbangan yang terperinci. Broker kemudian memilih kutipan yang paling berharga untuk klien mereka.

Operator kewalahan dengan permintaan

Seiring meningkatnya permintaan, operator mendapati diri mereka dibanjiri permintaan penerbangan, banyak di antaranya tidak relevan atau berguna bagi mereka.

Platform digital saat ini yang mendistribusikan permintaan dari broker dapat menghasilkan ribuan permintaan penerbangan dalam satu hari yang diterima oleh operator, menghasilkan banyak admin yang mempersulit dan memakan waktu lebih lama untuk menyaring peluang terbaik.

Namun data harus menyederhanakan alur kerja bagi operator, tidak memperumitnya, memungkinkan operator mengidentifikasi permintaan penerbangan yang paling relevan dan menguntungkan berdasarkan informasi spesifik.

Pendekatan berbasis data AeroBid memungkinkan operator untuk mengendalikan permintaan yang masuk: mereka dapat melihat detail penerbangan lengkap, mencari berdasarkan informasi penting seperti lokasi atau pesawat, dan memilih permintaan mana yang akan ditawar.

 Mereka juga dapat memilih untuk menerima pemberitahuan ketika permintaan diposting dengan kriteria utama, mengotomatiskan apa yang bisa menjadi proses seleksi yang melelahkan.

Keberlanjutan dan masalah ‘kaki kosong

‘Kaki kosong’ adalah masalah terus-menerus dalam penerbangan pribadi, dan diperkirakan bahwa sebagian besar perjalanan pesawat pribadi tidak membawa penumpang. 

Ini adalah peluang yang sia-sia bagi operator, yang dapat memonetisasi terbang kosong dengan biaya yang lebih murah dari sewa utama mereka, menguntungkan pialang (dan klien mereka).

Jika industri dapat secara teratur memanfaatkan bahkan persentase dari terbang kosong, seiring waktu, hal itu dapat menciptakan biaya sewa pribadi yang lebih terjangkau, karena operator memanfaatkan perjalanan keluar dan pulang mereka.

Yang terpenting, ini bisa menjadi langkah penting menuju keberlanjutan yang lebih besar. Jika sebuah pesawat yang akan kosong dapat membawa penumpang yang seharusnya telah memesan penerbangan lain, lebih sedikit penerbangan pulang akan diperlukan untuk menampung lebih banyak penumpang.

Zaher Deir, CEO dan Pendiri AeroBid, berkomentar bahwa sekitar 30 -50% dari penerbangan pribadi yang beroperasi sekarang kosong, baik karena pesawat akan mengambil penumpang atau kembali ke home base setelah penumpang turun. 

Tidak ada yang memanfaatkan kursi kosong itu dengan baik. Tidak mungkin untuk mengisi 100% dari penerbangan tersebut, tetapi dengan platform dan data digital, seperti yang kami gunakan di AeroBid, tentu saja mungkin untuk menggunakan 80% hingga 85% dari mereka, dan itu akan mewakili lompatan besar dalam efisiensi dan keberlanjutan. ”

Penawaran dan permintaan

Meningkatnya permintaan untuk perjalanan udara pribadi telah menyebabkan ledakan kepemilikan jet pribadi, yang – dikombinasikan dengan masalah rantai pasokan dalam produksi pesawat – telah menurunkan ketersediaan pesawat.

Dengan meningkatnya permintaan penerbangan pribadi, dan pasokan pesawat yang stagnan, operator dan broker menghadapi kenyataan permintaan yang tidak dapat mereka penuhi.

Data dapat mengurangi tekanan pada industri ini, bukan dengan menyediakan lebih banyak pesawat atau penerbangan, tetapi dengan memaksimalkan efisiensi inventaris yang ada. 

Masalah penerbangan kosong di atas adalah salah satu manifestasi dari masalah – ketika permintaan melebihi pasokan, penerbangan kosong adalah peluang yang disia-siakan. 

Platform online perlu menyelaraskan sisi penawaran dan permintaan penerbangan swasta dengan lebih cerdas, sehingga operator tidak melewatkan peluang untuk memenuhi permintaan, dan lebih lancar

Dengan demikian  proses penawaran lebih cepat dan akurat, dan lebih banyak penerbangan yang dipesan dan terpenuhi dalam waktu yang lebih singkat.

Arum Suci Sekarwangi