Amadeus: Riset Konsumen Baru Ungkapkan  Teknologi Tingkatkan Kepercayaan Wisatawan Singapura

0
12

SINGAPURA, bisniswisata.co.id:  – Menjelang akhir tahun 2020, para pemimpin di pemerintahan dan industri utama bekerja untuk menentukan bagaimana orang dapat kembali bekerja dengan aman, terutama di sektir travel & tourism  (perjalanan dan pariwisata).

Di mana pekerjaan di bidang perhotelan, maskapai penerbangan, kapal pesiar, agen perjalanan, persewaan mobil, acara , atraksi dan banyak lagi, menyumbang 1 dari 10 pekerjaan di dunia sebelum COVID.

Dilansir dari Travel Daily News Asia, untuk mendapatkan lebih banyak wawasan tentang bagaimana industri perjalanan dan pemerintah dapat bekerja untuk membangun kembali kepercayaan wisatawan, Amadeus membuat penelitian.

Hal ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang perhatian utama wisatawan dan jenis teknologi apa yang akan membantu wisatawan merasa aman dan cukup nyaman untuk bepergian dan membantu memacu pemulihan sektor perjalanan

Diinformasikan oleh 6.000 pelancong di Singapura, India, Prancis, Jerman, Inggris, dan AS, studi tersebut menemukan bahwa teknologi memainkan peran penting dalam mendukung pemulihan.

Lebih dari 4 dari 5 (84%) wisatawan mengatakan teknologi akan meningkatkan kepercayaan diri mereka untuk bepergian dengan menangani kekhawatiran seputar pencampuran dengan orang banyak, jarak sosial, dan titik kontak fisik. Sekitar 1.000 responden berasal dari Singapura.

Ketika ditanya tentang apa yang membuat mereka lebih cenderung bepergian, responden di Singapura mengatakan:

  1. Ketersediaan informasi lengkap di titik pencarian, pemesanan, dan sebelum perjalanan adalah opsi yang paling banyak dipilih (56%) untuk mengatasi masalah, diikuti oleh pengalaman nirsentuh di hotel (52%) dan pengalaman pembayaran nirsentuh sepanjang perjalanan (51%). Sedangkan check-in bagasi jarak jauh adalah teknologi yang paling sedikit dipilih (23%).
  2. Pengalaman nirsentuh adalah teknologi yang paling mungkin untuk meyakinkan pelancong bisnis, dengan lebih dari setengah (53%) memilih pengalaman nirsentuh di hotel, diikuti oleh 40% untuk pengalaman pembayaran nirsentuh.
  3. Ketika memikirkan tentang apa yang orang ingin teknologi lakukan, melindungi data keuangan adalah perhatian yang lebih tinggi untuk generasi muda (Gen Z 45% vs Gen X 37%). Sementara pengurangan antrian dan kemacetan lebih tinggi untuk generasi yang lebih tua (Baby Boomers 50% vs Gen Z 39%).
  4. Terkait keberlanjutan, teknologi yang membantu mengurangi dampak lingkungan dari perjalanan lebih penting bagi generasi muda (Gen Z 24% vs 13% Baby Boomers).
  5. Aplikasi seluler untuk memberikan pemberitahuan perjalanan dan peringatan adalah teknologi yang paling dipilih untuk meningkatkan kepercayaan diri bagi 57% wisatawan Singapura, diikuti oleh pengalaman pembayaran nirsentuh (54%) dan naik seluler serta check-in swalayan (keduanya 48%) .

Khususnya, survei tersebut menemukan bahwa penerimaan dan preferensi teknologi berbeda menurut negara dan demografis, menggarisbawahi pentingnya personalisasi dalam mendapatkan kepercayaan wisatawan. Wawasan meliputi:

  1. Rata-rata di semua negara yang disurvei, hampir setengah (47%) dari Generasi Baby Boom mengatakan bahwa mereka harus mampu menjaga jarak secara sosial atau fisik selama perjalanan, dibandingkan dengan kurang dari 3 dari 10 (27%) generasi Milenial.

Ini serupa dengan orang Singapura, karena hampir dua pertiga (58%) dari Generasi Baby Boom khawatir tentang pembatasan jumlah penumpang di pesawat untuk mengurangi kontak, sementara visibilitas tindakan sanitasi, kebersihan, dan keselamatan menjadi prioritas tertinggi untuk hampir setengahnya (47 %) dari Milenial.

  1. Nirsentuh dan kenyamanan jelas penting bagi wisatawan Singapura: 46% ingin pembayaran nirsentuh / nirsentuh diterima di seluruh dunia dan 44% ingin satu identifikasi wisatawan digital universal di ponsel mereka. Wisatawan global tidak terlalu menghargai hal ini (masing-masing 37% dan 33%).
  2. Selain itu, lebih dari setengah (52%) wisatawan di Singapura memilih pengalaman nirsentuh di hotel sebagai teknologi yang akan membuat mereka lebih mungkin untuk bepergian, sementara secara global ini hanya dipilih oleh 39% wisatawan.
  3. Seperempat (25%) wisatawan Inggris dan lebih dari seperempat (26%) wisatawan AS mengatakan bahwa mereka paling menyukai teknologi untuk mengurangi kebutuhan mereka untuk memiliki dokumen fisik. Ini adalah prioritas yang lebih tinggi bagi warga Singapura, dengan 34% memilih ini, dan pelancong bisnis (38%) menilai ini lebih tinggi daripada pelancong rekreasi (32%).
  4. Program tes, lacak, dan jejak yang efektif juga menjadi prioritas tinggi bagi hampir setengah (45%) wisatawan Singapura untuk merasa nyaman bepergian lagi. Wisatawan India (40%) dan wisatawan Inggris (38%) juga memberi peringkat tinggi, sedangkan wisatawan Jerman (29%), AS (28%) dan Prancis (26%) menilai ini lebih rendah.
  5. Untuk wisatawan Prancis, proses pembersihan otomatis (36%) adalah yang paling populer dari opsi teknologi yang disarankan, sedangkan pilihan paling populer di Singapura adalah untuk aplikasi seluler yang memberikan pemberitahuan dan peringatan dalam perjalanan (57%, seperti yang disebutkan di atas).

Secara keseluruhan, tiga hal terbesar yang diinginkan pelancong Singapura dari teknologi adalah:

  1. Mengurangi antrian dan kemacetan di ruang publik (45%)
  2. Pastikan keakuratan dan efektivitas tes nasional, program lacak dan jejak (39%)
  3. Lindungi data keuangan dan informasi pribadi (37%)

Pada akhirnya, saat para pemangku kepentingan bekerja untuk memikirkan kembali perjalanan, hasil survei menunjukkan bahwa beberapa cara terbaik untuk membangun kepercayaan wisatawan di Singapura meliputi:

  1. Menyediakan akses ke perubahan yang fleksibel, kebijakan pembatalan dan ketentuan pembayaran untuk menghindari kehilangan uang (50%)
  2. Akses ke program pengujian, lacak, dan penelusuran yang efektif (45%)
  3. Kemampuan wisatawan untuk menjaga jarak secara fisik selama perjalanan (45%)

“Asia Pasifik diharapkan menjadi yang terdepan dalam pemulihan pariwisata secara global, dengan perjalanan regional dan domestik yang populer untuk perjalanan liburan dan bisnis,” kata Mieke De Schepper, Wakil Presiden Eksekutif, Perusahaan Perjalanan Online dan Direktur Pelaksana, Asia-Pasifik, Amadeus.

Tanda-tanda pemulihan bertahap menjanjikan dengan negara-negara yang perlahan membuka perbatasannya, termasuk Singapura, yang telah membentuk gelembung perjalanan dengan Hong Kong, dan baru-baru ini membuka perbatasannya untuk pelancong dari Brunei, Selandia Baru, Vietnam, Australia, dan China daratan.

Indikasi awal tunas hijau ini menyoroti kebutuhan untuk berkolaborasi di seluruh industri, sektor swasta dan publik, serta pemerintah, tentang cara terbaik untuk mengembangkan teknologi dan mempercepat adopsi jika kita ingin mendorong perjalanan dan kepercayaan konsumen, dan pada gilirannya mendorong kemakmuran global. ungkapnya.

“Amadeus telah bekerja sama dengan pelanggan dan mitra industri kami untuk memenuhi kekhawatiran yang ditunjukkan oleh penelitian konsumen ini,” kata De Schepper

Inovasi ada dalam DNA kami, dan kami menerapkan teknologi kami melalui berbagai inisiatif seperti aplikasi seluler, biometrik, atau solusi tanpa kontak untuk membangun kepercayaan wisatawan dan mempercepat pemulihan, tambahnya. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.