Saudi Arabia Selenggarakan KTT Bahas Kecerdasan Buatan ( AI) Berdampak Sosial Positif

0
17

Peserra hadiri KTT Global Summit 2020 di Riyadh      ( Foto: AFP).

DUBAI,bisniswisata.co.id: Kecerdasan buatan, atau AI, disebut-sebut sebagai inovasi paling revolusioner sejak mesin uap, menandai era baru dalam komunikasi, perawatan kesehatan, dan energi bersih, tetapi juga tantangan baru untuk pekerjaan, melebarnya ketidaksetaraan, dan aturan seputar privasi data.

Dilansir dari Arab News, hal ini  menandai tonggak sejarah Arab Saudi  di ranah digital minggu ini dengan peluncuran Strategi Nasional baru untuk Data dan Kecerdasan Buatan di KTT AI Global (21 & 22 Oktober) di Riyadh, di mana Kerajaan juga menandatangani serangkaian perjanjian baru dengan perusahaan teknologi.

Dengan investasi besar dalam infrastruktur, pendidikan dan kontrak dengan para pemimpin dunia dalam 5G, AI, dan penyimpanan cloud, Arab Saudi berbaris ke depan antrian dalam apa yang oleh Forum Ekonomi Dunia (WEF) dijuluki Revolusi Industri Keempat (4IR).

“Ini telah mengubah banyak aspek tentang bagaimana kita berhubungan satu sama lain, bagaimana kita melakukan bisnis, dan itu mengubah sistem medis kita,” kata Fabrizio Hochschild, penasihat khusus sekretaris jenderal PBB, kepada peserta forum.

“Dan itu hanya akan semakin penting karena kami mendapatkan lebih banyak poin data dan lebih banyak perangkat yang terhubung ke internet. AI akan menjadi sumber kehidupan ekonomi kami dan kehidupan sosial dan politik kami. ”

Di antara kesibukan kesepakatan baru yang ditandatangani pada hari kedua KTT virtual Riyadh adalah dua proyek strategis dengan raksasa teknologi China Huawei, termasuk satu tentang bahasa Arab dan pengenalan karakter.

Meskipun bahasa Arab digunakan oleh hampir 400 juta orang di seluruh dunia, pengamat mengatakan bahwa bahasa Arab kurang terlayani dalam hal AI.

“Ini sangat penting karena Arab Saudi, sebagai pemimpin di dunia Arab, ingin mendukung semua warga Arab dengan teknologi AI yang berspesialisasi dalam bahasa Arab,” kata Dr. Majid Altuwaijri, pengawas umum Pusat Nasional untuk Kecerdasan Buatan di Otoritas Data dan AI Saudi (SDAIA).

“Kami senang bisa bekerja sama dengan Huawei untuk mendukung dunia Arab dengan teknologi dan alat yang akan membuat hidup mereka lebih mudah.”

Charles Yang, presiden Huawei, mengatakan kepada forum bahwa inovasi seperti 5G, AI, dan cloud dengan cepat menjadi platform ekonomi digital. Karena itu, perusahaannya menginvestasikan US$100 miliar dalam teknologi ini selama lima tahun ke depan.

Investasi ini jelas membuahkan hasil. Kinerja keuangan Huawei pada paruh pertama tahun 2020 melampaui ekspektasinya sendiri, mencapai US$ 64,8 miliar – meningkat 13 persen dibandingkan tahun lalu.

“Saya sangat yakin setelah kerja sama kami bahwa kami akan mendukung Arab Saudi untuk mencapai (tujuannya) dan kami akan menjadikan AI, 5G, dan cloud menjadi pendorong dan mesin baru untuk ekonomi baru Saudi,” kata Yang.

Perjanjian yang ditandatangani dengan Alibaba Group, perusahaan China lainnya, dirancang untuk mengembangkan proyek kota pintar milik Kerajaan sendiri, memanfaatkan kemajuan di beberapa kota yang sedang berkembang di China.

Kesepakatan ketiga ditandatangani dengan raksasa AS IBM untuk membantu mengubah sektor kesehatan dan energi menggunakan inovasi AI terbaru.

“Kami juga akan memiliki orang-orang top kami yang bekerja sama dengan para peneliti IBM untuk menghasilkan produk yang dapat membantu dunia dan umat manusia pada umumnya,” kata Altuwaijri.

KTT Riyadh lebih dari sekadar menandatangani kesepakatan. Dengan menyatukan beberapa pemikir paling cemerlang di bidang teknologi masa depan, peserta mengeksplorasi infrastruktur apa yang dibutuhkan negara agar berhasil menerapkan AI.

Berbicara di forum tersebut, Nasser Sulaiman Al-Nasser, CEO grup Saudi Telecom Company (STC), mengatakan negara-negara harus memperlakukan AI sebagai bagian dari ekosistem, menarik investasi dari sektor publik dan swasta, dan menyusun kerangka peraturan yang benar.

“Ada pilar yang perlu ada untuk memastikan Anda memposisikan diri Anda sebagai perusahaan transformasi digital,” kata Al-Nasser.

Anda tidak dapat mengasumsikan AI tanpa teknologi yang tepat, yang berarti cloud dan 5G dengan kemampuannya yang digabungkan dengan komputasi edge. Itu adalah infrastruktur.

Untuk mempersiapkan revolusi ini, Arab Saudi telah berinvestasi besar-besaran dalam meningkatkan kecepatan internetnya, tumbuh dari peringkat 105 dunia tiga tahun lalu menjadi sepuluh besar saat ini.

Salah satu ketakutan utama seputar 4IR adalah dampak teknologi baru terhadap lapangan kerja. WEF memperkirakan sekitar 73 juta pekerjaan akan terlantar pada tahun 2022. Tindakan sekarang dapat membantu populasi beradaptasi dengan industri baru, kata Al-Nasser.

“Diharapkan 130 juta lapangan kerja baru akan tercipta, jika ada lingkungan yang kondusif untuk pendidikan dan pelatihan,” katanya.

Untuk tujuan ini, pemerintah Saudi menginvestasikan SR1 miliar (sekitar US$266 juta) di universitas tahun lalu saja untuk membantu mengubah pendidikan. STC telah menjadi salah satu dari sedikit perusahaan di Kerajaan yang telah mulai merekrut berdasarkan keterampilan dan bukan hanya pendidikan.

“Kami telah melihat bakat-bakat dalam keamanan siber yang tidak pernah masuk universitas dan mereka luar biasa,” kata Al-Nasser.

Pihaknya memastikan untuk membuka jalan untuk ini – Anda tidak dapat menciptakan peluang kecuali Anda memiliki lingkungan yang kondusif untuk belajar, tambahnya.

Berkat investasi Kerajaan pada populasi mudanya, Al-Nasser yakin Arab Saudi akan memimpin dalam pengembangan  kecerdasan buaran atau AI.

Dr. Esam Alwagait, direktur Pusat Informasi Nasional Arab Saudi, mengatakan bahwa 66 tujuan Visi 2030 Kerajaan terkait langsung dengan AI. Namun tantangan tetap ada, katanya, karena sistem regulasi belum matang.

“Anda perlu memiliki sistem regulasi yang sangat gesit yang dapat beradaptasi untuk menghindari menahan inovator dan wirausahawan. Tapi, pada saat yang sama, Anda tidak ingin terbuka ketika Anda memiliki masalah seperti AI yang dapat dipercaya atau etis, “katanya.

Perawatan kesehatan – area yang sangat sensitif dalam ranah privasi data – berada di garis depan pikiran semua orang saat ini, karena COVID-19 menantang pemerintah untuk menemukan teknologi pengujian dan penelusuran yang cepat dan andal untuk melindungi populasi mereka.

Abdullah Alswaha, ketua G20 Digital Economy Ministerial Taskforce, mengatakan AI dan teknologi pengolah data lainnya dapat dengan cepat mendiagnosis penyakit dan meningkatkan hasil kesehatan.

Itulah sebabnya, KTT G20 tahun ini, di bawah kepresidenan Saudi, akan menempatkan revolusi teknologi di depan dan di tengah.

“Kami memiliki peluang yang sangat unik dengan konvolusi konektivitas, data besar, dan AI untuk mendemokratisasi perawatan kesehatan sedemikian rupa sehingga kami dapat memberdayakan setiap warga negara di muka bumi untuk memiliki sistem pemeriksaan perawatan kesehatan dini,” kata Alswaha pada KTT virtual Riyadh.

“Kemampuan ini akan membantu kita mengatasi hal-hal seperti diabetes tipe 2, yang merupakan salah satu penyebab utama kebutaan. Dan ini akan memberdayakan semua orang untuk meraih ponsel cerdas mereka, mengambil foto retina mereka dan dapat mendeteksi dini tanda-tanda diabetes tipe 2. ”

Teknologi serupa dapat membantu transisi Arab Saudi ke energi bersih untuk melindungi planet ini, kata Alswaha, menunjuk ke kota pintar Neom baru Kerajaan di pantai Laut Merah sebagai tempat yang tepat untuk mengeksplorasi inovasi ini.

“Neom adalah salah satu dari tiga tujuan teratas dalam hal kemampuan kami untuk mengubah angin dan matahari menjadi elektron hijau dengan proses elektrolisis, dengan Laut Merah, untuk menghasilkan energi hijau dengan harga yang terjangkau,” katanya.

Hal  ini akan membantu kami mempercepat penerbangan hijau dan transportasi laut ramah lingkungan, karena mereka tidak dapat didukung oleh baterai lithium hingga saat ini, kata Alswaha.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.