PATA: Skenario Pertumbuhan Asia Pasifik Rapuh dan Tidak Merata hingga 2023

0
26

BANGKOK, bisniswisata.co.id: Dalam Ringkasan Eksekutif Prakiraan Pengunjung Asia Pasifik 2021-2023 yang baru saja dirilis oleh Asosiasi Perjalanan Asia Pasifik (PATA), tiga prospek pertumbuhan untuk kedatangan pengunjung internasional  atau International Visitor Arrival (IVA) ke dan di 39 tujuan di Asia Pasifik yang dibuat mencakup skenario ringan, sedang, dan berat.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa bahkan dalam skenario yang ringan, kawasan Asia Pasifik pada tahun 2023 kemungkinan masih memiliki sekitar 4% lebih sedikit kedatangan dibandingkan dengan tahun 2019.

Skenario sedang menunjukkan bahwa jumlah pengunjung asing pada tahun 2023 hanya dapat mencapai tiga perempat dari volume tahun 2019. Sedangkan dalam skenario yang parah, proporsi tersebut diperkirakan akan mencapai kurang dari setengah volume kedatangan internasional tahun 2019.

Hasilnya juga sangat tidak merata, tidak hanya di bawah setiap skenario tetapi juga untuk wilayah tujuan utama Asia Pasifik. Amerika misalnya, setelah mencapai total 45,36 juta kedatangan asing pada tahun 2020 ke empat tujuan yang dicakup oleh wilayah ini, kemungkinan tidak akan mengalami peningkatan tahunan dalam IVA hingga tahun 2022.

Tahun kalender 2021 khususnya, diproyeksikan menjadi tahun yang sulit bagi Amerika. Penurunan tahunan lebih lanjut dalam jumlah kedatangan orang asing diperkirakan, dengan kerugian tahunan berkisar antara 3,59 juta hingga hampir 23,76 juta, tergantung pada kondisi skenario pada saat itu.

International Visitor Arrival ( IVA) ke dan di seluruh Asia di sisi lain, diperkirakan akan menunjukkan peningkatan pada tahun 2021 melebihi 70,64 juta yang diterima pada tahun 2020, tetapi hanya di bawah skenario ringan. Namun, mulai tahun 2022 dan seterusnya, kenaikan tahunan diperkirakan akan meningkat secara bertahap dalam volume di bawah masing-masing dari tiga skenario tersebut. Satu-satunya karakteristik yang berbeda adalah volume kenaikan tahunan di setiap kasus.

Pasifik diharapkan berada pada posisi yang sama dengan Amerika pada tahun 2021, dengan IVA turun dari 5,85 juta yang diterima pada tahun 2020 di bawah masing-masing dari tiga skenario. Meskipun penurunan tersebut mungkin relatif kecil di bawah skenario ringan, itu masih bisa mewakili kontraksi hampir lima juta IVA di bawah skenario parah.

Namun, tahun kalender 2022 dan 2023, menunjukkan beberapa pengembalian ke pertumbuhan tahunan di bawah masing-masing skenario.

Tiga wilayah penghasil pengunjung utama di Asia, Amerika, dan Eropa kemungkinan besar akan tetap seperti itu, dalam hal volume tambahan IVA yang dikirim ke dan di seluruh Asia Pasifik antara tahun 2020 dan 2023, hanya berbeda dalam kekuatan relatif masing-masing.

Menariknya, karena setiap skenario menjadi sedikit lebih sulit dan tidak stabil, proporsi relatif pertumbuhan IVA di luar Asia antara tahun 2020 dan 2023 menjadi sedikit lebih signifikan, bahkan ketika angka absolut agak berkurang. Namun, proporsi ini berbeda secara signifikan di tiga wilayah tujuan utama Asia Pasifik.

Arus pelancong intra-regional dari Amerika, misalnya, mendominasi kedatangan ke Amerika, meningkat dalam arti yang relatif penting karena skenario menjadi semakin sulit dan tidak stabil.

Untuk wilayah tujuan Asia, wilayah itu sendiri yang menghasilkan sebagian besar tambahan IVA ke wilayah tersebut antara tahun 2020 dan 2023, dengan pangsa relatif kedatangan tambahan meningkat dari sekitar 84% di bawah skenario ringan menjadi lebih dari 87%. di bawah skenario yang parah.

IVA tambahan ke Pasifik kemungkinan besar akan bersumber dari Asia dan Amerika, dengan gabungan kedua wilayah sumber tersebut, diharapkan menyumbang lebih dari 70% peningkatan IVA ke wilayah ini antara tahun 2020 dan 2023, di bawah masing-masing skenario.

CEO PATA, Dr Mario Hardy menunjukkan bahwa “meskipun pertumbuhan kedatangan pengunjung internasional ke dan di seluruh Asia Pasifik tetap sulit pada tahun 2021, ada tanda-tanda yang menjanjikan untuk tahun 2022 dan 2023.

Kembalinya ke tingkat kedatangan yang mendekati sebelum COVID-19, sementara mungkin pada tahun 2023, tampaknya sekarang dapat dilakukan, setidaknya jika kondisi seperti sekarang, mereda dengan cepat dan permanen. 

Namun, sebagian besar akan bergantung pada peristiwa selama musim dingin di utara saat ini dan kedatangan serta pengelolaan musim flu yang lebih tradisional., tambah Mario Hardy.

“Mengingat kecepatan perubahan kondisi, laporan prakiraan PATA tahun ini tidak memiliki detail spesifik tujuan yang sama seperti yang dipublikasikan sebelumnya di masa lalu, tetapi lebih berfokus pada wilayah dan sub-wilayah,”

Namun, mereka lebih fleksibel karena akan diperbarui dua kali selama 12 bulan mendatang, untuk memperhitungkan perkembangan, saat dan kapan hal itu terjadi, tambahnya.

Dr Hardy menyimpulkan dengan mengingatkan sektor perjalanan bahwa “perjalanan domestik dalam banyak kasus akan mengisi sebagian dari kekosongan yang ditinggalkan oleh hilangnya pendatang asing dan bahwa perhatian yang perlu diberikan kepada para pelancong tersebut sama seperti mereka yang dari luar negeri.

Selanjutnya, untuk kedua jenis pengunjung, mungkin masa depan akan lebih bergantung pada lama tinggal dan kepuasan pengunjung, daripada jumlah kedatangan yang umum dan sederhana.

 Metrik yang melacak indikator seperti itu mungkin akan menjadi standar baru untuk menentukan potensi dan kinerja pariwisata di dunia yang kemungkinan besar akan terus bergejolak. “

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.