Peluang Wanita  bekerja di Sektor Pariwisata Meningkat di Timur Tengah

0
7

MADRID, bisniswisata.co.id: Satu dari 10 pekerja pariwisata di Timur Tengah adalah wanita dan jumlah ini terus meningkat, penelitian baru menemukan. Laporan Regional tentang Perempuan dalam Pariwisata di Timur Tengah, yang dirilis hari oleh Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) dan Kementerian Pariwisata Kerajaan Arab Saudi.

Hal ini menyoroti kemajuan yang telah dibuat, serta peluang untuk memajukan gender lebih jauh, kesetaraan di sektor industri wisata. Publikasi baru, yang melengkapi Laporan Global tentang Perempuan dalam Pariwisata, Edisi Kedua, disusun dalam kerangka Kepresidenan Arab Saudi G20,  2020. 

Laporan Ini menyoroti langkah-langkah positif yang telah diambil pada tingkat kebijakan dalam beberapa tahun terakhir sambil menunjukkan pekerjaan yang masih diperlukan untuk mencapai tujuan lima Pembangunan berkelanjutan di Timur Tengah, terutama jika dibandingkan dengan kawasan dunia lainnya.

Temuan utama dari laporan tersebut menunjukkan bahwa:

Seanyak 8% orang yang dipekerjakan dalam pariwisata di wilayah ini adalah wanita, dibandingkan dengan 16% di perekonomian secara keseluruhan di wilayah tersebut.  Di tingkat global, 54% orang yang dipekerjakan dalam pariwisata adalah wanita dibandingkan dengan 39% di ekonomi global yang lebih luas

Wanita berpendidikan tinggi tetapi tidak memasuki angkatan kerja pariwisata.Perempuan memiliki tingkat pendidikan tinggi yang lebih tinggi daripada laki-laki namun tetap kurang terwakili dalam pekerjaan.

Sektor publik memimpin jalan bagi perempuan dalam peran kepemimpinan.  21% Menteri Pariwisata adalah wanita di kawasan ini dibandingkan dengan 23% di tingkat global

Sekretaris Jenderal UNWTO, Zurab Pololikashvili, mengatakan, “Pariwisata secara historis telah memberikan banyak peluang bagi pemberdayaan perempuan di seluruh dunia.  Di Timur Tengah, sementara masih banyak kemajuan yang harus dibuat, di negara-negara anggota kami yang memimpin,”

Saat pariwisata dimulai kembali, kami akan bekerja dengan mereka untuk memastikan kesetaraan gender tetap menjadi pusat perhatian dalam rencana pemulihan mereka, memberdayakan perempuan agar mandiri secara finansial, menantang stereotip, dan memulai bisnis mereka sendiri. tambahnya.

Kesenjangan gender dalam pekerjaan dan kewirausahaan

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa dalam pekerjaan, wirausaha, dan kepemilikan UKM, partisipasi wanita jauh lebih rendah daripada pria di seluruh wilayah yang enggan bekerja di bidang pariwisata.  

Kekhawatiran tentang keseimbangan keluarga dan konsiliasi kehidupan kerja dan hambatan legislatif semuanya ditemukan menjadi salah satu faktor utama yang berkontribusi untuk ini.

Sektor publik memberikan peluang

Menurut data terbaru, 21% posisi menteri pariwisata daerah diisi oleh perempuan pada 2019. Laporan tersebut juga menyoroti mosaik kaya perempuan di posisi pariwisata senior dan serangkaian inisiatif tingkat kebijakan seperti Visi Saudi 2030, Program Reformasi Pariwisata Mesir.  dan Dewan Keseimbangan Gender Uni Emirat Arab.

Sifat terbaru dari banyak inisiatif kebijakan ini menunjukkan bahwa masih terlalu dini untuk mengevaluasi hasilnya, terutama di sektor swasta.  Laporan ini bertujuan untuk bertindak sebagai patokan untuk penelitian masa depan tentang dampak kebijakan-kebijakan ini dan untuk mengkatalisasi upaya lebih lanjut menuju kesetaraan gender.  

Penelitian juga sangat terhambat oleh kurangnya data pariwisata yang dipisahkan berdasarkan jenis kelamin yang dikumpulkan dan dilaporkan, dengan partisipasi dalam prakarsa ‘Mengukur Keberlanjutan Pariwisata’ UNWTO yang membentuk salah satu rekomendasi utama dari laporan tersebut.

Supervisor Umum untuk Kerja Sama Internasional di Kementerian Pariwisata Arab Saudi, Haifa Al-Jedea, berkata: “Secara historis, wanita telah memainkan peran penting dalam pariwisata, dan mengingat Visi Kerajaan 2030, Saudi telah melakukan upaya bersama  untuk memfasilitasi dan mendorong lebih banyak perempuan untuk berpartisipasi di sektor ini ” kata Haifa Al-Jedea, Supervisor Umum untuk Kerja Sama Internasional di Kementerian Pariwisata Arab Saudi.

Partisipasi melalui peningkatan peraturan perundang-undangan, kebijakan baru, pendidikan, mendukung UKM dan pengembangan karir.  “Kami berharap menjadi pemimpin pemberdayaan perempuan dalam pariwisata dan berharap dapat bekerja sama dengan tetangga kami dan mitra internasional untuk memecahkan hambatan gender yang tersisa dalam pariwisata lokal dan internasional. ” kata Haifa Al-Jedea, 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.