HALAL

100 Produk Ikan Berkualitas Tinggi Masuki Pasar Halal

TAIWAN, bisniswisata. co.id: Pasar halal internasional secara bertahap mendapatkan perhatian. Saat ini, populasi Muslim global melebihi 1,6 miliar. Diperkirakan pada tahun 2050, Muslim akan mencapai sepertiga dari populasi global, menciptakan peluang bisnis samudra biru yang besar.

Dilansir dari halalfocus.net. untuk mempromosikan produk ikan berkualitas tinggi Kaohsiung di pasar halal, Biro Kelautan Pemerintah Kota Kaohsiung dan Badan Perikanan Dewan Pertanian telah bekerja sama untuk secara langsung membantu bisnis dalam sertifikasi halal.

Sejak 2018,  sebanyak 100 produk ikan telah disertifikasi. Dengan cara ini, umat Islam di Taiwan tidak hanya dapat dengan mudah membeli produk ikan berkualitas tinggi dari Kaohsiung, juga dapat meletakkan dasar untuk memasuki pasar halal internasional di masa depan.

Huang Den-fu, Penjabat Direktur Jenderal Biro Kelautan, Pemerintah Kota Kaohsiung menyatakan bahwa, banyak bisnis telah bergabung dengan jajaran sertifikasi halal untuk mempromosikan produk ikan berkualitas tinggi di kota itu.

Untuk meningkatkan penjualan produk ikan Kaohsiung di pasar halal, Biro Kelautan dan Perikanan menerapkan program panduan sertifikasi halal, membantu nelayan dan pengolah dalam memperoleh sertifikasi halal selangkah demi selangkah.

Pemerintah memastikan bahwa produsen bertanggung jawab atas manajemen produk dan bekerja sama dengan sistem sertifikasi halal yang relevan untuk berhasil menembus pasar halal, mempromosikan citra positif produk ikan Kaohsiung sehingga dapat dijual baik di dalam negeri maupun internasional.

Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Huang Den-fu mengatakan, bisnis yang telah mendapatkan sertifikasi halal antara lain Tzukuan Fisheries Association, Su’s Giant Grouper, Sumitomo Seafood, Feiyang Seafoods, Welltech Semiconductor (Mama Fisch), TianShiFu Fishery dll.

Produk bersertifikat meliputi ikan utuh segar dan fillet ikan, serta bakso ikan, makanan ringan, dan produk siap makan yang dibuat dari spesies budidaya terbaik yang diproduksi di Kaohsiung, seperti kerapu, nila, bass laut, bandeng, dan tuna.

Pemerintah Taiwan juga membantu Soon Yi Sushi Kaohsiung Main Store dalam membuat menu halal dengan 50 item termasuk sashimi, sushi, hand roll dan donburi.

Selain itu, untuk menciptakan lingkungan yang ramah Muslim, Soon Yi Sushi juga menata ulang komponen hardware / software di restoran dan memisahkan area untuk tamu Muslim dengan baik guna memenuhi sertifikasi halal.

Hal tersebut mencerminkan keragaman pedoman bersertifikat halal yang diberikan oleh pemerintah kota. Setelah lulus sertifikasi, beberapa bisnis sudah mulai menerima pesanan dari distributor, dan Biro Kelautan juga aktif mempromosikan peluang bisnis yang sesuai dengan industri pariwisata, supermarket, toko serba ada, dan platform e-commerce.

Ma Hsiao-chi, Konsultan Utama dari Otoritas Sertifikasi Halal INHART Taiwan menyatakan bahwa karena pandemi, sangat sulit bagi bisnis untuk berpartisipasi dalam program ini dan mendapatkan sertifikasi.

Untuk mematuhi langkah-langkah pencegahan epidemi, kursus diselesaikan melalui pendidikan jarak jauh. Selain mendapatkan sertifikat pelatihan personel halal, bisnis juga perlu menerima dua hingga tiga sesi konseling di tempat untuk menyelesaikan portofolio halal dan perbaikan di tempat.

Setelah panitia International Islamic University Malaysia menyelesaikan serangkaian proses termasuk mereview dokumen lamaran dan bahan produk ikan, panitia akan menerbitkan sertifikat dan nomor sertifikasi halal produk. Ke depannya, produk bersertifikat ini akan memiliki lebih banyak peluang untuk menembus pasar halal.

Selain itu, untuk mempromosikan dan memperkenalkan produk halal kepada komunitas Taiwan, Biro Kelautan mengadakan acara promosi di Taipei Hope Square untuk menjual produk bersertifikat Halal.

Melalui acara on-site, masyarakat lebih mengetahui tentang sertifikasi halal dan memahami keterkaitan antara produk halal dan keamanan pangan.

 

Hilda Ansariah Sabri

Hilda Ansariah Sabri, Pendiri, Pemimpin Umum, Pemimpin Redaksi dan pemegang sertifikasi Wartawan Utama Dewan Pers. Saat ini menjabat sebagai Ketua Departemen Pariwisata PWI Pusat ( 2018-2023)